POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Palm merosot setelah mencetak minggu terbaik dalam dua dekade, menunggu data MPOB

Minyak sawit berjangka Malaysia merosot lebih dari 1% pada hari Senin, setelah membukukan minggu terbaik mereka dalam dua dekade, karena pelaku pasar menunggu data penawaran dan permintaan resmi, meskipun ekspektasi persediaan yang lebih rendah menjaga harga mendekati level tertinggi mereka dalam 13 tahun minggu. lalu.

Kontrak minyak sawit patokan FCPOc3 untuk pengiriman Juli di Bursa Derivatif Malaysia di Bursa Malaysia turun 60 ringgit, atau 1,36%, menjadi 4.367 ringgit ($ 1.064,08) per ton pada awal perdagangan, turun setelah lonjakan minggu lalu sebesar 14,5%.

Dewan Minyak Sawit Malaysia (MPOB) akan merilis data penawaran dan permintaan untuk bulan April hari ini.

Sebuah survei Reuters mengaitkan persediaan April, turun 0,27 persen dari bulan sebelumnya, menjadi 1,44 juta ton. Produksi meningkat 8,9% menjadi 1,55 juta ton, sedangkan ekspor cenderung meningkat 10% menjadi 1,3 juta ton.

Dasar

* MYR = mata uang perdagangan sawit naik 0,15% terhadap dolar, membuat komoditas lebih mahal bagi pemegang mata uang asing.

* Kontrak minyak kedelai teraktif Dalian DBYcv1 turun 0,4%, sedangkan kontrak minyak sawit DCPcv1 naik 0,3%. Harga minyak kedelai Chicago Board of Trade BOcv1 turun 0,6%.

* Minyak sawit dipengaruhi oleh fluktuasi harga minyak terkait karena bersaing memperebutkan pangsa pasar minyak nabati global.

Wang Tao, seorang analis teknis, mengatakan kepada Reuters bahwa minyak sawit dapat memperpanjang kenaikan ke kisaran 4.494 hingga 4.556 ringgit per ton. Taktik / c

Berita pasar

* Saham naik di tengah spekulasi bahwa suku bunga akan tetap rendah karena tekanan inflasi yang mereda, sementara harga minyak dan gas melonjak setelah serangan dunia maya terhadap operator pipa AS yang mengkhawatirkan pasar. MKTS / GLOB

READ  24 anak dari seluruh dunia telah dinobatkan sebagai finalis di Lions Clubs International Peace Pageant

Harga minyak mentah melonjak lebih dari 1% setelah serangan dunia maya besar-besaran memaksa penutupan jaringan pipa bahan bakar penting di Amerika Serikat, yang menyoroti kerapuhan infrastruktur minyak. atau
Sumber: Reuters (disusun oleh Mei Mi Chu, diedit oleh Subhranshu Sahu)