POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana keluarga Muslim merayakan Ramadan, pandemi kedua

Minggu ini menandai akhir Ramadhan bagi keluarga Muslim di seluruh dunia, dan meskipun vaksinasi, mandat masker, dan jarak sosial telah memperlambat penyebaran COVID-19 di sebagian besar Amerika Serikat, pandemi terus menghalangi apa yang dimaksudkan sebagai penyakit yang sangat parah. liburan sektarian.

Bagi Rizwan Bhati dan istrinya Farah, ini berarti mereka menghabiskan dua liburan terakhir mereka bersama tiga anak remaja mereka di rumah di California Selatan.

“Kami kehilangan banyak kesempatan yang biasanya kami miliki untuk bersosialisasi dengan komunitas kami, teman-teman kami dan keluarga kami,” kata Farah.

Liburan besar untuk berakhir 2 juta pengikut Islam di Amerika SerikatRamadhan biasanya dirayakan dengan berpuasa setiap hari libur, dari matahari terbit hingga terbenam, dan sering dibubuhi dengan makan besar yang disebut buka puasa, yang diadakan di pusat-pusat komunitas atau di rumah-rumah penduduk. Radwan menjelaskan bahwa ini adalah cara untuk kembali fokus pada apa yang penting dalam hidup dan bersyukur atas apa yang Anda miliki.

“Ini benar-benar kesempatan untuk berhubungan kembali dengan Tuhan, dan mengisi kembali spiritualitas Anda,” katanya.

Ini juga merupakan saat ketika pengamat mengunjungi masjid atau pusat komunitas mereka hampir setiap hari dan memfokuskan energi mereka pada amal. Ritual ini membuat musim menjadi sangat sibuk dan periode sosial, diisi dengan waktu yang dihabiskan bersama keluarga dan teman.

Tak pelak, tindakan jarak sosial yang diperlukan untuk mengekang virus telah sangat membatasi upacara tradisional, terutama di pusat-pusat ibadah.

Di dalam Islamic Community Center of Phoenix (ICCP), banyak elemen penting yang akrab dengan era pandemi dapat ditemukan di samping kebutuhan masjid tradisional. Selain botol air dan selebaran keagamaan, terdapat hand sanitizer dan masker wajah sekali pakai. Di atas tanah, di mana pola berulang menentukan ruang seseorang untuk berdoa, bilah biru menunjukkan area ibadah yang termasuk dalam domain sosial.

“Kami mencoba untuk berkompromi dan menemukan keseimbangan antara kebutuhan spiritual dan keamanan,” kata Usama Al-Shami, ketua dewan direktur pusat di Phoenix.

Pemandangan ini terjadi di masjid dan pusat komunitas di seluruh dunia saat umat Islam merayakan musim Ramadhan kedua selama pandemi COVID-19.

Para jamaah saat sholat Isya di Pusat Komunitas Muslim di Phoenix pada 29 April 2021. Foto oleh Justin Staply / PBS NewsHour

Hurunnessa Fariad, direktur penjangkauan di Asosiasi Islam Semua Dulles (ADAMS), mengatakan bahwa meskipun pusat tersebut dapat mengizinkan layanan tahun ini, mereka harus mempertahankan pembatasan dengan membatasi tamu setiap hari, melakukan pemeriksaan suhu, dan menyajikan makanan. Di luar dalam makanan kaleng.

READ  Thailand beralih ke vaksin China karena kekurangan pasokan AstraZeneca | berita Dunia

“Minimal yang kami berikan kepada masyarakat agar mereka merasa terhubung,” katanya. “Dalam tradisi Islam, menyelamatkan nyawa lebih diutamakan daripada ritual dan doa kelompok.”

Pada tahun lalu, banyak masjid telah ditutup sepenuhnya, dan memilih untuk menyiarkan layanan sholat online. Untuk pusat komunitas, hal ini menyebabkan penurunan tajam dalam donasi, mendorong banyak organisasi untuk menabung.

“Jika Anda tidak datang, Anda tidak berpikir untuk memberi sebanyak mungkin,” kata Maqsoud Qadri, presiden Pusat Islam Pusat Kota Chicago.

Qadri mengatakan kehadiran kurang dari seperempat dari biasanya selama tahun-tahun normal. Al-Shami percaya bahwa banyak keluarga juga menderita karena pengangguran atau masalah pekerjaan lainnya, yang mungkin juga berkontribusi pada penurunan sumbangan.

Selama musim Ramadhan 2020, makan malam tradisional tidak ada, layanan penitipan anak dibatasi atau dibatalkan, dan sebagian besar umat Muslim terputus dari teman dan keluarga mereka.

“Selama bulan Ramadhan biasa, ini adalah saat anak-anak bermain dan berkumpul di malam hari,” kata Al-Shami. “Mereka dapat pergi ke sekolah yang berbeda, tetapi ketika mereka datang ke masjid, mereka melihat teman-teman mereka dari masjid, dan koneksi itu terputus.”

Radwan mengatakan itu juga sulit bagi anak-anak mereka karena mereka tidak dapat mengunjungi teman-teman mereka atau bepergian untuk melihat kakek-nenek dan sepupu mereka di Midwest. Namun dia mengatakan sisi positif Ramadhan, yang dia habiskan di karantina, adalah memberikan lebih banyak waktu untuk berpikir dan lebih banyak waktu untuk dihabiskan bersama keluarganya.

Dia berkata, “Tidak perlu terburu-buru, kami menikmati kebersamaan satu sama lain, dan kami melakukan program secara online di rumah, jadi, di satu sisi, itu keren.” “Tahun lalu saat ini, ada banyak ketidakpastian tentang situasi COVID. Tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi. Satu-satunya hal yang kami miliki dalam hidup kami adalah Ramadhan.”

READ  Transisi ke Fase Endemik - Kamis 10 Maret 2022

Farah mengiyakan, menjelaskan bahwa ada manfaatnya pulang untuk berlibur.

Farah menambahkan, “Ketika Anda pergi ke pertemuan, anak-anak dipisahkan, dan kadang-kadang laki-laki duduk bersama, dan perempuan berbicara dengan teman mereka.” “Tapi di rumah, kami semua mengalaminya bersama dengan cara yang sama.”

Selama musim pandemi Ramadhan kedua ini, para pengamat punya waktu untuk beradaptasi dengan norma dan ritual sehat yang sangat tidak biasa pada April lalu, tetapi sekarang menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

Baca lebih banyak: Umat ​​Muslim merayakan Ramadhan di tengah meningkatnya virus dan pembatasan baru

“Kami mendapatkan kasus kecil seperti sebelumnya,” kata Farah, “tapi ini hibrida Ramadhan.”

Bagi Farida, pembatasan yang longgar memungkinkannya untuk kembali ke jamaah lain.

“Ini [year] Keren banget karena saya sudah bertemu dengan rekan kerja saya, dan saya bisa melihat anggota komunitas saya, “kata Fariad.” Meski dia di balik topeng, paling tidak kita bisa bertemu … dan menurut saya kita sebagai manusia. membutuhkan interaksi ini. “

Namun, masih sulit bagi sekelompok besar orang untuk menghadiri kebaktian secara pribadi, apalagi menikmati pengalaman komunitas secara penuh.

“Banyak orang merasa terasing, terutama para lansia yang datang untuk sholat bertemu teman-temannya, ngobrol dan ngopi,” kata Fariyad.

Makan malam masih absen dalam bentuk tradisionalnya di banyak masjid.

Al-Shami berkata, “Kami memiliki banyak orang yang menelepon kami, menanyakan apakah kami akan berbuka puasa, dan mereka kecewa karena hal itu tidak terjadi.”

Dengan semangat filantropi, banyak sentra terus berupaya menyediakan makanan bagi anggota masyarakat yang kurang mampu. ICCP dan ADAMS Center keduanya mengemas makanan dari beberapa restoran dan menyajikannya melalui sumbangan mobil.

Al-Shami berkata: “Ini adalah bulan amal, dan membantu yang membutuhkan adalah salah satu tema Ramadhan.”

Fred mengatakan hanya beberapa lusin orang yang memanfaatkan layanan ini di Adams Center, di mana mereka biasanya menampung ratusan orang setiap hari. Dia mengatakan ini mungkin karena jamaah menyiapkan makanan ini untuk interaksi sosial dan bukan hanya untuk makanan. Namun, dia mengatakan itu adalah bagian penting dari misi mereka, terutama selama musim ini.

Sebuah tanda yang memberi tahu para pengamat tentang langkah-langkah keamanan untuk virus corona baru di Pusat Komunitas Muslim di Phoenix pada 29 April 2021. Foto oleh Justin Stable / PBS NewsHour

Dia berkata, “Sebagai Muslim, adalah tugas kami untuk memastikan bahwa kami tidak hanya peduli dengan keluarga dekat kami dan komunitas kami, tetapi juga komunitas besar yang tinggal di sekitar kami.” “Kami masih berhubungan dengan mereka dan kami masih bertanggung jawab atas mereka.”

READ  Tradisi kuno memotong wol vicuna hidup di Andes Peru | kehidupan

Sama seperti tahun lalu, Radwan dan banyak umat Islam lainnya telah menemukan manfaat merayakan Idul Fitri di waktu-waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Sangat menyenangkan bagi semua anak berada di rumah,” kata Radwan. “Terlepas dari semua ketidakpastian, mengetahui mereka ada di sini membuatnya sedikit lebih mudah untuk ditangani.”

Frad, yang juga menghabiskan waktu merayakan liburan bersama keluarga dekatnya, berkata, “Saya sangat bersyukur bisa memberi kesempatan pada keluarga untuk bersantai.” “Anak-anak saya ada di rumah, jadi senang melihat mereka lebih banyak.”

Untuk menyiasati pembatasan COVID yang tersisa, kata Farah, beberapa anggota komunitas tinggal sarapan di halaman belakang, dan panggilan video serta media sosial telah menjadi cara utama berkomunikasi dengan kerabat.

Farah berkata, “Saya pikir saya berbicara dengan orang tua dan saudara perempuan lebih dari biasanya … karena kami memiliki banyak waktu di piring kami.”

Al-Shami percaya bahwa orang masih enggan menghadiri pertemuan sosial, bahkan setelah vaksinasi, dan akan membutuhkan satu atau dua tahun sebelum orang merasa nyaman untuk kembali ke kehidupan normal mereka.

Namun, optimisme tetap ada tentang tahun yang akan datang karena penyebaran virus Corona diperkirakan akan menurun secara signifikan di sebagian besar Amerika Serikat. Karena itu, Qadri mengatakan dia dan umat Islam lainnya di komunitasnya menantikan saat mereka bisa berkumpul seolah-olah itu adalah tahun yang normal.

Dia berkata, “Perasaan spiritual yang Anda dapatkan saat pergi ke masjid tidak 100 persen di sana.” “Tapi meski begitu, ini lebih baik dari tahun lalu. Insya Allah, tahun depan, kami akan melakukannya dengan penuh semangat dan mendapatkan perasaan itu kembali.”