POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

On The Rise mendorong percakapan tentang representasi AAPI dalam olahraga

On The Rise mendorong percakapan tentang representasi AAPI dalam olahraga

Dari kiri ke kanan: John Cho, Adriana Pham, Lauren Lee, Keiana Smith, Donnie Khan, Kelsey Whitmore, Le Van Pham, Park Khosla, Alan Chew, Nam Nguyen. BAWAH: Cassidy Rock, Jessica Liu, Joy Isajhoff.

“Ketika saya pindah ke Amerika Serikat dari Taiwan, satu-satunya cara saya tahu bagaimana menyesuaikan diri di sekolah adalah melalui olahraga,” Gubernur Brooklyn Nets Joe Tsai membuka. “Tapi beruntung bagi saya, saya sudah terobsesi dengan mereka.”

Tumbuh di pinggiran kota New Jersey selama tahun-tahun sekolah menengahnya, Tsai menemukan cinta bukan di ruang kelas, tetapi di lapangan dan lapangan. Sepak bola dan bisbol awalnya menarik perhatiannya, tetapi setelah gagal masuk tim tersebut, dia diperkenalkan lacrosse sambil terus bermain di perguruan tinggi. Dia percaya bahwa pelajaran yang didapat dari kesulitan dalam olahraga berhubungan langsung dengan pelajaran yang dipelajari dalam kehidupan.

Pada akhirnya, olahraga berperan penting dalam eksperimen Tsai untuk mewujudkan mimpinya. Impian setiap anak bisa tinggal di luar kelas. “Setelah setiap kekalahan, Anda belajar bagaimana memulihkannya,” jelas Tsai. “Jika kamu gagal, kamu selalu bisa pulih.”

Pesan yang sama inilah yang telah mengilhami NBA, WNBA, dan anggota komunitas Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik untuk menjadi tuan rumah inisiatif yang memberikan platform kepada kaum muda untuk berhasil.

Dipandu oleh Tim APEX NBA, Konferensi Olahraga & Budaya 2023 menyoroti pembuat tim dan pemimpin di industri olahraga. “On The Rise” adalah pujian bagi negara-negara Asia yang menciptakan lebih banyak talenta Asia ke dunia olahraga Amerika.

Acara tersebut menarik perwakilan AAPI terkemuka termasuk penulis dan tokoh olahraga masuk dan keluar dari permainan. Dia. Dia Dorong ide dan penjangkauan, tetapi juga puji dan rayakan pekerjaan luar biasa yang telah dilakukan dan terus dilakukan seputar representasi AAPI dalam olahraga.

Untuk mengakhiri bulan Mei, NBA APEX menyelenggarakan Simposium Olahraga dan Budaya AAPI 2023.

Usai kata sambutan, hadirin dapat menggali lebih dalam tentang pengalaman hidup dan pola asuh mereka yang hadir di panel. Dipandu oleh penulis Min Jin Lee, hadirin mendengar dari Kiana Smith, pemain Korea-Amerika pertama WNBA, Le Van Pham, ofisial Asia pertama NFL, Kelsey Whitmore, pitcher dan pemain luar untuk tim nasional wanita, dan Donnie Khan, direktur pengembangan hoki untuk NHL.

READ  Aplikasi NBA untuk streaming SLAM Summer Classic Vol. 5 pada 19 Agustus

Di pihak NBA, Komisaris Adam Silver, Wakil Komisaris Mark Tatum dan Tsai hadir. Jeremy Lin juga membagikan beberapa komentar tentang pengalamannya di dalam dan di luar liga.

Selama diskusi panel, para pembicara berbicara tentang berbagai masalah seperti hambatan saat mengejar karir di bidang olahraga, kurangnya perwakilan atlet Asia di media, dan pengalaman pribadi mereka.

“Tanpa seseorang untuk dicontoh, ini bisa menjadi tantangan untuk mendorong anak muda yang cocok dengan AAPI,” kata Smith. Selama setahun terakhir, perwakilan AAPI dalam olahraga tim telah tumbuh sebesar 50%, tetapi masih mencakup persentase terendah dari semua demografi lainnya.

“Ketika saya berbicara dengan anak-anak di komunitas tentang mengejar impian mereka dalam olahraga, saya selalu bersemangat,” jelasnya. “Penting untuk tetap menyenangkan ketika mereka masih muda dan mengajari mereka bahwa membuat kesalahan tidak apa-apa. Penting untuk memastikan bahwa menguasai permainan bukanlah pertandingan untuk bekerja daripada bermain.”

“Dalam komunitas Asia tertentu, mereka mungkin tidak melihat orang bermain bola basket di tingkat perguruan tinggi, jadi bisa menunjukkan bahwa itu mungkin dan Anda bisa sukses, dan itu semua berasal dari representasi yang lebih banyak.”

Banyak panelis berbicara tentang bagaimana orang tua dan kerabat mereka adalah pahlawan mereka dan bagaimana mereka berkorban untuk memberikan kehidupan yang lebih baik. Banyak yang pergi ke luar negeri ke Amerika Serikat untuk mendapatkan peluang, pertumbuhan, dan kesuksesan pribadi yang lebih baik. Mereka semua menemukan jalan mereka melalui olahraga, mengalahkan peluang meskipun representasi AAPI rendah.

Pembicara “On The Rise” berkisar dari berbagai industri olahraga seperti NBA, NFL, NHL, dan lainnya.

Whitmore memberikan jawaban yang sedikit berbeda ketika ditanya tentang pertumbuhan pahlawannya. Dia menyebutkan bagaimana orang tuanya memberinya platform dan dukungan yang dia butuhkan untuk sukses di lapangan, tetapi sejak dia masih kecil, dia mengagumi Jackie Robinson. “Sungguh menginspirasi melihatnya mengejar permainan yang dia sukai saat menghadapi kesulitan,” jelas Whitmore.

READ  Trent Alexander-Arnold 'tidak menghubungi Inggris dan sekarang diperkirakan akan absen di Euro 2020'

Whitmore terus bersaing di tingkat profesional untuk Staten Island Ferryhawks dari Liga Bisbol Profesional Atlantik. Dia adalah wanita pertama yang tampil di starting line-up untuk pertandingan liga dalam sejarahnya dan masih menghadapi kesulitan setiap hari karena kesuksesannya yang gemilang dalam olahraga yang didominasi pria.

Demikian pula, komunitas AAPI dan penggemar olahraga sama-sama berupaya mendobrak hambatan untuk meningkatkan partisipasi kaum muda. Donnie Khan melakukan hal itu. Saat dia tumbuh dewasa, orang tuanya membawanya dari Pakistan ke Amerika Serikat untuk kehidupan yang lebih baik. Datang dari hampir tidak ada, Donnie bekerja sampai ke Direktur Pengembangan Hoki NHL.

Hoki bukanlah olahraga yang mudah untuk diikuti, ini semua tentang menemukan tempat bermain, kata Donnie. “Terserah kita sebagai serikat pekerja untuk menyediakan sumber daya bagi anak-anak yang tertarik, tetapi mungkin tidak memiliki akses kepada mereka.” Bagikan bahwa tidak ada satu model pun yang dapat Anda ikuti ketika Anda memiliki demografi atlet yang luas yang mencoba terjun ke olahraga tersebut. Langkah pertama adalah membawa game ke tempat-tempat yang belum pernah Anda kunjungi sebelumnya.

NHL memulai program “Belajar Bermain” dalam upaya melakukan hal itu. Program ini memungkinkan anak-anak mengakses peralatan lengkap dan pelatihan seluncur salju selama enam minggu dengan biaya yang masuk akal. Liga berdedikasi untuk membawa program ini lebih dalam ke komunitas yang mungkin tidak dapat diakses.

“Keempat tim yang bermain di Final Wilayah Timur dan Final Wilayah Barat bukanlah pasar hoki belum lama ini. Ini hanya untuk menunjukkan kepada Anda bahwa jika Anda memperkenalkan permainan ini kepada orang-orang, itu akan membawa lebih banyak orang dari berbagai latar belakang untuk dimainkan.”

READ  Saya Tidak Mengerti Sistem Pelatihan Online: Tonton Afridi saat mempekerjakan Mickey Arthur sebagai pelatih online