POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Observatorium surya tertua di Amerika menerima penunjukan Warisan Dunia UNESCO; Baca detail

Observatorium surya tertua di Amerika, Chankillo rumbo al Patrimonio Mundial telah diakui oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) sebagai “mahakarya jenius kreatif manusia”. Observatorium surya berusia 2.300 tahun itu menerima penghargaan Situs Warisan Dunia UNESCO pada Rabu, 28 Juli. Situs ini terletak di lembah gurun di Peru utara. Situs Mundial adalah salah satu dari 13 entri baru ke dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO. Lihatlah:

Chankillo rumbo al Patrimonio Mundial terletak di wilayah San Rafael di Peru. Menurut Dana Monumen Dunia (WMF), situs warisan itu adalah observatorium astronomi Amerika tertua yang diperkirakan dibangun lebih dari 2.300 tahun yang lalu. Situs ini mencakup sebuah kuil, alun-alun, dan 13 menara yang didirikan dari batu potong. Kompleks observatorium surya tertua terletak di gurun pesisir Peru dekat Casma-Sechín River Basin.

Penggalian baru-baru ini menunjukkan bahwa Chankillo diduduki untuk waktu yang relatif singkat antara pertengahan abad keempat SM dan awal abad pertama Masehi tetapi kemudian ditinggalkan kemungkinan besar karena konflik. Pada tahun 2007, Chankillo diidentifikasi sebagai observatorium astronomi awal.

Pada tahun 2010, WMF mendukung Proyek Penilaian Ulang dan Pembangunan Berkelanjutan Chankillo, dalam kemitraan dengan Instituto de Investigaciones Arqueológicas (IDARQ) dan Kementerian Kebudayaan Peru. Sejak 2011, tim proyek telah memimpin upaya untuk menggali, meneliti dan mendokumentasikan situs, dan menetapkan batas-batas hukumnya.

Keunikan observatorium

Observatorium matahari menunjukkan keunikannya karena dari dua titik pengamatan, lokasi serupa di seluruh dunia hanya memiliki satu titik keselarasan astronomi. Pengamatan satu titik mempersulit untuk membuat pengukuran yang tepat yang diperlukan untuk melacak perjalanan waktu selama satu tahun penuh. Rasi bintang ketiga belas Shankilu terletak di antara dua dek observasi yang membentang sepanjang periode matahari terbit dan terbenam tahunan, dan ini secara bertahap ditransmisikan di sepanjang cakrawala sepanjang tahun.

READ  Dua bangkai kapal - berusia 600 tahun - ditemukan di perairan Singapura, menghasilkan koleksi artefak | Singapura

Situs yang baru masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO

Pada hari Sabtu, 24 Juli, UNESCO meluncurkan lima situs budaya di Arab Saudi dan Eropa untuk ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia pada sesi ke-44 yang diadakan secara online.

  1. Distrik Budaya Haima – Distrik Budaya Haima telah menjadi situs warisan keenam di Arab Saudi yang ditambahkan ke Daftar Warisan UNESCO. Tempat ini terkenal dengan koleksi besar gambar seni cadas yang menggambarkan perburuan, hewan, tumbuhan, dan gaya hidup dalam kesinambungan budaya selama 7.000 tahun.
  2. Kota Spa Hebat di Eropa- Kelompok kota spa terkemuka ini mencakup total 11 kota yang terletak di tujuh negara Eropa, yaitu: Baden Bei Wien (Austria); Spa (Belgia); Františkovi Lazne (Republik Ceko); Karlovy Vary (Republik Ceko); Mariinsky Lazne (Republik Ceko); Vichy (Prancis); Bad Ems (Jerman); Baden-Baden (Jerman); Bad Kissingen (Jerman); Montecatini Terme (Italia); dan kota Bath (Inggris).
  3. Mercusuar Cordoan, Prancis – Mercusuar Cordoan, yang dikenal sebagai “Raja Mercusuar”, adalah mercusuar aktif yang terletak di dekat muara Sungai Gironde, Prancis, dan dirancang oleh arsitek Paris Louis de Foix.
  4. Matildenhoe-Darmstadt, Jerman – Didirikan pada tahun 1897 sebagai lingkungan di barat-tengah Jerman, daerah ini menjadi berpengaruh bagi gerakan reformasi yang muncul dalam arsitektur, seni dan kerajinan.
  5. Siklus mural Padua abad ke-14, Italia- Situs ini terdiri dari delapan kompleks bangunan religius dan sekuler, di dalam kota Padua yang bertembok bersejarah. Ini terdiri dari pilihan siklus fresco yang dilukis oleh seniman yang berbeda antara tahun 1302 dan 1397 di mana mereka mempertahankan kesatuan gaya dan konten bahkan untuk pelanggan yang berbeda.

Tambahan India ke daftar UNESCOقائمة

Pada hari Selasa, 27 Juli, UNESCO mendeklarasikan kota kuno Dholavira, pusat selatan peradaban Harappa di India, sebagai Situs Warisan Dunia. Dengan tambahan ini, jumlah Situs Warisan Dunia di India telah meningkat menjadi 40. Setelah pengumuman tersebut, UNESCO melaporkan bahwa sistem pengelolaan air Delavira, mekanisme pertahanan berlapis, penggunaan batu secara ekstensif dalam konstruksi, dan struktur pemakaman khusus membedakan kota kuno dari situs budaya lainnya.

READ  Ribuan orang berkumpul untuk 'merangkul' Danau Mar Menor yang sekarat di Spanyol

(Masukan: WMF, UNESCO/TWITTER)