POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia yang kelelahan karena virus Covid menghadapi ujian realitas yang menyakitkan

Ditulis oleh James Patton dan Robert Langrith

Beberapa minggu yang lalu, sebagian besar dunia tampaknya siap untuk meninggalkan Covid.

Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan bahwa Amerika Serikat berada di ambang kemerdekaan dari virus tersebut. Warga Inggris datang ke lantai dansa untuk merayakan Hari Kebebasan. Pemerintah Singapura yang legendaris telah mengindikasikan bahwa mereka akan mulai melonggarkan pendekatan tanpa masalah dan membuat hidup dan perjalanan menjadi lebih mudah.

Tetapi jika tempat-tempat itu siap bekerja dengan Covid, Covid tidak selesai dengan mereka.

Kampanye vaksin AS yang goyah telah dimulai ke arah varian delta yang sangat menular. Pembukaan kembali Inggris bertepatan dengan lonjakan baru dalam kasus dan ketakutan ‘panjang-Covid’ pada orang muda. Di Afrika, kematian telah meningkat secara dramatis karena persediaan vaksin tetap sedikit. Dan di Jepang, infeksi yang meningkat telah memaksa Olimpiade Musim Panas yang sudah tertunda diadakan di stadion dan arena kosong.

Baca | Melawan rintangan, Bhutan muda melakukan vaksinasi massal putaran kedua

Di seluruh dunia, orang dan pemerintah menemukan bahwa Covid tidak akan punah, tetapi kemungkinan akan memasuki ekor yang panjang dan endemik. Dengan demikian, pemulihan yang tertunda akan terjadi di tempat-tempat yang memiliki akses paling sedikit ke vaksin. Negara-negara yang kaya akan vaksin dan sumber daya akan terus menghadapi konsekuensi kesehatan dan ekonomi mereka, seperti yang ditemukan oleh Amerika Serikat dan Inggris.

“Virus akan melakukan apa yang ingin dilakukannya, bukan apa yang ingin kita lakukan,” kata Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota.

Vaksin telah membuat perbedaan — di tempat-tempat di mana mereka paling tersebar luas. Dalam beberapa minggu terakhir, kasus di Inggris telah meningkat secara dramatis, tetapi belum ada peningkatan kematian yang serupa, dan jumlah infeksi baru telah turun selama beberapa hari terakhir. Snaps benar-benar penyelamat hidup.

READ  Tradisi kuno memotong wol vicuna hidup di Andes Peru | kehidupan

Pada kecepatan vaksinasi saat ini, 75 persen populasi UE akan divaksinasi dalam waktu dua bulan, tingkat yang mungkin cukup untuk menangkis virus. China dan Inggris bergerak pada kecepatan yang sama, menurut Bloomberg Vaccine Tracker.

Tetapi setelah melaju ke depan, dibutuhkan delapan atau sembilan bulan untuk kampanye vaksinasi AS yang terhenti untuk mencapai 75 persen cakupan karena kantong-kantong resistensi vaksin yang mapan di beberapa bagian negara. Tempat-tempat lain berantakan: Indonesia, yang telah mengalami wabah, tinggal satu setengah tahun lagi. India akan membutuhkan satu tahun lagi, pada tingkat saat ini. Di Afrika, negara-negara seperti Mesir, Nigeria dan Afrika Selatan setidaknya satu tahun lagi – atau lebih lama, menurut analisis Bloomberg.

Banyak negara berpenghasilan rendah bergantung pada Covax, program yang dibuat tahun lalu untuk mendistribusikan vaksin secara merata ke setiap sudut planet ini. Tetapi inisiatif tersebut hanya mengirimkan 140 juta dosis dari 1,8 miliar yang ingin dikirimkan pada awal 2022, dipengaruhi oleh keterlambatan pasokan dari India.

Baca | CDC mencerminkan negara bagian, menganjurkan penggunaan masker dalam ruangan sebagai wabah varian Covid-19

“Dunia terbagi antara negara-negara dengan vaksin dan negara-negara tanpa vaksin,” kata Klaus Storr, mantan pejabat WHO yang memainkan peran kunci dalam penanggulangan SARS pada tahun 2003. , “Sayangnya virus akan mengakhiri epidemi, bukan vaksinnya.”

Pandemi mencapai $15 triliun dalam output global dalam kemerosotan masa damai terburuk sejak Depresi Hebat, dan ketidaksetaraan dalam vaksinasi menyebabkan celah ekonomi karena negara-negara kaya pulih lebih cepat daripada yang kurang kaya.

“Ini menciptakan proses pemulihan dua kecepatan,” kata Presiden Bank Dunia David Malpass kepada wartawan 15 Juli.

Pada hari Selasa, Dana Moneter Internasional mempertahankan perkiraan pertumbuhan global stabil pada 6 persen untuk tahun ini, tetapi dalam perkiraan itu menurunkan perkiraan untuk pasar negara berkembang dan menaikkan perkiraan untuk ekonomi maju.

READ  China menantang tindakan anti-dumping Australia di WTO: Pemerintah - Bisnis

Analisis lain sebelumnya memperkirakan bahwa alokasi vaksin yang tidak adil akan menjadi hambatan pada PDB di negara maju yang telah melindungi sebagian besar warganya, merampas ekonomi global triliunan dolar.

Baca | Kuwait melarang warga yang tidak divaksinasi bepergian ke luar negeri

Beban kemungkinan akan lebih besar di tempat-tempat termiskin di dunia, Lawrence Summers, mantan menteri keuangan AS dan kontributor berbayar untuk Bloomberg, mengatakan kepada wartawan dalam panggilan telepon awal bulan ini.

“Covid akan dikenang sebagai salah satu peristiwa ekonomi paling serius abad ini bagi Amerika Serikat, tetapi kemungkinan akan menjadi yang paling serius di beberapa negara berkembang,” kata Summers.

Ada risiko rebound berbentuk V tahun ini ke bentuk W, kata Warwick McKibbin, profesor ekonomi di Australian National University, karena pertumbuhan melambat lagi sebelum pulih. McKibbin mengatakan pemerintah mengalami defisit terbesar sejak Perang Dunia II dan telah menyediakan lebih banyak uang tunai pada tahun lalu saja daripada gabungan dekade sebelumnya – membatasi pilihan mereka untuk mendukung ekonomi lebih lanjut.

Varian delta yang sangat menular menambah ketidakpastian. Menurut sebuah analisis yang dirilis Senin oleh Bloomberg Economics, ketegangan yang menyebar dengan cepat dapat memperluas kesenjangan dalam seberapa cepat tempat-tempat yang diserbuki kembali.

Peringatan tentang perbedaan ini telah berdering keras selama beberapa waktu.

Di Afrika, hanya sekitar 1,5 persen dari populasi yang divaksinasi penuh, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Benua itu telah dilanda gelombang peningkatan infeksi dan kematian, sementara sistem kesehatan sangat membutuhkan oksigen dan tempat perawatan intensif.

Kesenjangan sangat mencolok di negara Asia Tenggara, Indonesia, salah satu hotspot epidemi terbaru. Di sana, kasus melebihi 50.000 per hari, mirip dengan puncak terakhir di Inggris.

READ  Tingkat vaksin turun di wilayah Rusia saat kasus COVID-19 meningkat

Tetapi negara berpenghasilan menengah ke bawah hanya memberikan vaksinasi penuh kepada 6,9 persen dari populasinya, dibandingkan dengan 56 persen di Inggris. Di Inggris, jumlah ini kurang dari 100.