POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar: Indonesia adalah episentrum wabah virus corona baru di Asia

Komentar: Indonesia adalah episentrum wabah virus corona baru di Asia

Kuala Lumpur: Negara-negara Asia Tenggara telah mencatat peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jumlah kasus harian dan kematian selama beberapa minggu terakhir.

Pada bulan April, Thailand mencatat peningkatan delapan kali lipat dalam rata-rata kasus baru harian selama tujuh hari. Tren dalam beberapa minggu terakhir lebih buruk.

Rata-rata tujuh hari kasus baru harian Malaysia per juta penduduk meningkat lebih dari dua kali lipat antara 1 Mei (94,2 per juta) dan 11 Juli (254 per juta).

Dengan populasi hampir sepuluh kali lipat dari Malaysia, Indonesia mencatat peningkatan hampir tujuh kali lipat untuk patokan yang sama dari 1 Mei (18,9 kasus baru per juta) hingga 11 Juli (127 kasus baru per juta).

BACA: Lebih dari 11.000 oksigen konsentrator akan dikirim ke Indonesia dari perusahaan di Singapura di tengah lonjakan kasus COVID-19

Jumlah kasus harian di Indonesia dalam beberapa hari terakhir memecahkan rekor, tanpa peningkatan jumlah tes yang signifikan. Pada 14 Juli, Indonesia memecahkan rekor 54.517 kasus baru COVID-19.

Indonesia kini menjadi episentrum gempa baru COVID-19 di Asia, melewati India. Apa yang mencegah Indonesia menunjukkan peningkatan serupa dengan India selama hari-hari terburuknya dalam hal tingkat infeksi per juta orang hanyalah cakupan percontohan yang rendah di negara itu.

Peningkatan jumlah kasus diikuti oleh peningkatan kematian juga.

BACA: Hadapi ‘Skenario Kasus Terburuk’, Indonesia Hadapi Lebih Banyak Penderitaan COVID-19

Mengapa kasus meningkat?

Dua hal yang berkontribusi terhadap peningkatan kasus COVID-19 di banyak negara di Asia Tenggara: mobilitas manusia, aktivitas, dan penyebaran varian virus corona baru.

Lonjakan kasus COVID-19 di Thailand pada April didahului oleh peningkatan aktivitas di tempat kerja yang mencapai puncaknya pada Maret.

READ  Lutfi: Ekonomi digital Indonesia akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030

Di Malaysia dan Indonesia, kebanyakan orang merayakan hari raya di bulan Mei. Meskipun pembatasan pemerintah, orang bepergian untuk bertemu keluarga mereka (“modek” di Indonesia atau “balik kampung” di Malaysia). Kita dapat dengan mudah menghubungkan ketinggian saat ini dengan peningkatan mobilitas.

Penumpang menunggu kereta tiba di Stasiun Senen Jakarta. (Foto: Neville Rida)

Selain itu, upaya pemerintah untuk mendorong beberapa bentuk pemulihan ekonomi pasca pelemahan ekonomi tahun 2020 juga dipandang sebagai faktor di balik peningkatan kasus tersebut.

Di Malaysia, misalnya, lebih dari 50 persen kasus baru antara Februari dan April ditemukan di tempat kerja, di antara pekerja konstruksi dan pabrik.

Juga jelas bahwa varian baru dari SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian adalah faktor penting dalam peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Varian delta, misalnya, menunjukkan kemampuan penularan dan penghindaran kekebalan yang sebelumnya tidak terlihat untuk MERS-CoV.

Ini berarti ada peningkatan risiko bahwa varian delta akan mendatangkan malapetaka pada sistem kekebalan tubuh yang sehat. Apa yang terjadi di India adalah tanda yang jelas akan hal itu.

Keempat varian perhatian (Alpha, Beta, Gamma dan Delta) ditemukan di Asia Tenggara, khususnya di Malaysia, Thailand, Filipina dan Indonesia.

Baca: Komentar: Dalam rencana berani Singapura untuk membuka kembali, ini adalah keputusan sulit yang harus dibuat masyarakat

Baca: Komentar: Gerakan Bendera Putih di Malaysia Simbol Harapan dan Saling Membantu

Menyertai peningkatan kematian

Peningkatan tajam jumlah kematian itu dibarengi dengan peningkatan kasus virus Corona.

Rata-rata mingguan kematian baru harian di Thailand mencatat peningkatan lebih dari 100 kali lipat selama periode dari 1 April (kurang dari 0,01 kematian per juta orang) hingga 13 Juli (1,05 kematian per juta orang).

Malaysia mencatat peningkatan 24 kali lipat (0,13 kematian per juta pada 1 April dibandingkan dengan 3,13 kematian per juta pada 13 Juli) untuk kriteria dan periode yang sama. Meskipun Indonesia mencatat peningkatan tujuh kali lipat pada periode yang sama (0,51 vs 3,32), jumlah kematian negara itu sekarang menjadi yang terburuk di kawasan ini.

Hingga 13 Juli, tingkat kematian kasus di Indonesia sebesar 2,61 kematian per 100 kasus terkonfirmasi COVID-19 tetap tertinggi di Asia Tenggara (Malaysia 0,75 persen; Thailand 0,81 persen).

Bulan lalu, orang Malaysia menunjukkan risiko 11 kali lebih besar tertular COVID-19 daripada orang Indonesia (21,3 kasus baru per juta di Indonesia; 236 kasus baru per juta di Malaysia).

wabah virus di malaysia

Seorang pria yang mengenakan masker berdiri di samping kawat berduri di luar kawasan pemukiman padat di bawah Enhanced Motion Control Order (EMCO) di pinggiran Kuala Lumpur, Malaysia, 11 Juli 2021 (Foto: AP/Vincent Thian)

Hanya dalam satu bulan, kesenjangan ini hanya mendekati dua kali lipat per 11 Juli (127 kasus baru per juta di Indonesia, 254 kasus baru per juta di Malaysia). Hal ini terjadi di tengah upaya peningkatan kapasitas pengujian di Indonesia.

Strategi utama untuk mengendalikan epidemi

Pengalaman Inggris dan Amerika Serikat menunjukkan bahwa vaksinasi merupakan strategi paling efektif dalam menghentikan epidemi.

Meskipun kedua negara telah melihat peningkatan kasus baru-baru ini, dengan Delta menjadi alternatif yang dominan di sana, kami tidak melihat peningkatan yang sama dalam rawat inap dan kematian, seperti yang terlihat di Asia Tenggara dengan cakupan vaksinasi yang lebih rendah.

Inggris dan AS mengalami lonjakan kasus, rawat inap, dan kematian pada awal 2021. Jumlah mereka menurun drastis. Pada 12 Juli, 51,6 persen populasi Inggris dan 47,7 persen populasi AS telah divaksinasi penuh.

Pada 28 Mei, Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) mengeluarkan rekomendasi berani bagi mereka yang divaksinasi penuh. Badan tersebut memutuskan untuk membatalkan kewajiban memakai masker, jarak sosial dan karantina setelah perjalanan internasional bagi mereka yang telah menerima vaksinasi penuh.

Baca: Komentar: Sikap Vietnam terhadap vaksin China sangat ekspresif

Program Test-Trace-Isolate (TTI) tetap menjadi strategi utama untuk pengendalian epidemi.

Prinsip dari upaya ini adalah mendeteksi sebanyak mungkin kasus secepat mungkin, dan mencegahnya menjadi sumber penyebaran virus. Setelah terdeteksi, pasien harus dipisahkan dari masyarakat umum dan diberikan perawatan medis jika perlu.

Pemerintah juga harus memenuhi standar tingkat kepositifan maksimum WHO sebesar 5 persen, yang digunakan sebagai indikator kecukupan cakupan tes. Jika tingkat positif masih di atas 5 persen, jumlah tes harus ditingkatkan.

Dan sampai mayoritas penduduk divaksinasi, kita harus tetap mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, menghindari keramaian, dan membatasi perjalanan untuk mengendalikan epidemi.

Teguh Haryo Sasongko adalah Wakil Direktur Center for Research Excellence di Perdana University. komentar ini penampilan pertama dalam percakapan.