POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kendaraan listrik, energi dan teknologi pada pertemuan PM Modi dengan para pemimpin bisnis Jepang

New Delhi: Meningkatkan partisipasi dan investasi perusahaan Jepang di berbagai bidang mulai dari energi hingga mobil listrik dan tekstil disorot oleh pertemuan Perdana Menteri Narendra Modi dengan beberapa pemimpin bisnis top Jepang pada hari Senin.

Pada hari pertama kunjungan dua hari ke Tokyo, Modi bertemu dengan pendiri Softbank Masayoshi Son, penasihat senior Suzuki Motor Corporation Osamu Suzuki, CEO Fast Retailing Co Ltd Tadashi Yanai, dan Ketua NEC Nobuhiro Endo.

Modi menghargai peran Softbank di sektor startup India dan berdiskusi dengan Son tentang keterlibatan masa depan perusahaan di bidang-bidang utama seperti teknologi, energi, dan keuangan.

Kementerian Luar Negeri mengatakan mereka juga membahas reformasi yang dilakukan India untuk mempermudah berbisnis, dan proposal khusus dibagikan dengan Softbank sehubungan dengan peningkatan investasinya di India.

Dalam pertemuannya dengan Suzuki, Modi membahas peluang investasi di India, termasuk membangun fasilitas produksi untuk kendaraan listrik dan baterai, serta pusat daur ulang untuk mencapai tujuan pertumbuhan yang berkelanjutan. Mereka juga membahas strategi untuk membangun sistem inovasi lokal di India, termasuk pengembangan keterampilan melalui lembaga manufaktur Jepang-India dan memberikan kursus bahasa Jepang.

Modi mengingat kontribusi Suzuki ke India dan menghargai “peran transformatif” Suzuki Motors di industri otomotif India. Mereka menghargai bahwa Suzuki Motor Gujarat Pvt Ltd dan Maruti Suzuki India Ltd termasuk di antara pelamar yang disetujui di bawah skema Production Linked Incentive (PLI) di sektor Otomotif dan Komponen Otomotif.

Dalam pertemuannya dengan Yanai, Presiden Fast Retailing (induk perusahaan Uniqlo), Modi meminta perusahaan untuk memperkuat partisipasinya dalam upaya India untuk menjadi pusat manufaktur tekstil, khususnya penggunaan teknologi di sektor ini. Modi juga mengajak Uniqlo untuk berpartisipasi dalam skema PM-Mitra yang bertujuan untuk menggenjot sektor tekstil.

READ  Gelembung NFT akan runtuh, tetapi jangan mengesampingkan teknologi - peneliti

Modi dan Yanai membahas pasar tekstil dan pakaian jadi India yang berkembang pesat, dan peluang investasi di bawah skema PLI untuk proyek tekstil. Mereka juga membahas reformasi untuk memungkinkan investor asing melakukan bisnis dengan mudah, termasuk pengembangan industri, infrastruktur, perpajakan, dan lapangan kerja.

Dalam pertemuannya dengan Endo, Modi mengapresiasi peran NEC di sektor telekomunikasi India, khususnya dalam pelaksanaan proyek kabel serat optik di Chennai Andaman and Nicobar Islands (CANI) dan Kochi Lakshadweep (KLI). Perdana Menteri menyoroti peluang investasi di bawah skema PLI, dan juga membahas peluang di India dalam teknologi baru dan yang sedang berkembang.