POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dukung pembangunan ekonomi biru di peringkat ke-15 menurut ANCM

Indonesia dukung pembangunan ekonomi biru di peringkat ke-15 menurut ANCM

Oleh karena itu, adalah tugas kita untuk melindungi, meningkatkan, dan melestarikan keanekaragaman alam lautan untuk generasi mendatang.

Jakarta (Antara) – Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono menilai keamanan dan stabilitas di laut menjadi salah satu faktor penting dalam mendukung berkembangnya ekonomi biru.

“Kita memiliki peran penting dalam memberikan rasa aman bagi masyarakat di laut serta menjaga ekosistem dari kerusakan dan pencemaran lingkungan,” kata Margono saat menghadiri Pertemuan Panglima Armada ASEAN ke-15 di Jakarta, Rabu.

Ekonomi maritim menjadi topik utama pada pertemuan yang diselenggarakan oleh Royal Navy di Brunei Darussalam. Pertemuan tersebut bertajuk “Ekonomi Biru: Kami Peduli, Bersiap dan Berkembang”.

Mengutip keterangan tertulisnya, Margono mengatakan bahwa konsep ekonomi biru bertujuan untuk membangun ekonomi yang berkelanjutan dengan memanfaatkan seluruh potensi sumber daya kelautan di dalam negeri dan daerah.

Berita terkait: Diperlukan kerja sama global melawan bioterorisme: Laksamana Madya Octavian

“Jika kita dapat mengelola lautan secara berkelanjutan dan tepat, kita akan menjadi bangsa laut yang makmur di masa depan. Oleh karena itu, adalah tugas kita untuk melindungi, meningkatkan, dan melestarikan keanekaragaman alam lautan untuk generasi mendatang.”

Ia juga menegaskan bahwa TNI Angkatan Laut tetap berkomitmen untuk menjaga stabilitas di wilayah laut Indonesia – baik secara sendiri-sendiri maupun bekerjasama dengan negara ASEAN lainnya – karena Indonesia memiliki wilayah perairan dan zona ekonomi eksklusif terbesar.

Berita terkait: TNI Angkatan Laut memvaksinasi 1.000 warga Sorong di Papua Barat

Pada kesempatan yang sama, Kepala Staf Angkatan Laut juga menyatakan kesiapan Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan ANCM ke-16 pada 2022.

Selain itu, berbagai isu terkait keamanan maritim regional dan hasil pertemuan ASEAN Maritime Training and Experience Exchange Program Working Group dibahas dalam pertemuan tersebut.

READ  Gelombang Covid-19 melanda Indonesia

Para pejabat juga membahas persiapan Simposium Keamanan Maritim Internasional Keempat, Simposium Maritim Pasifik Barat 2022, dan Latihan Maritim Multilateral ASEAN.

Berita terkait: Kementerian PUPR akan bangun 900 rumah di lima kabupaten KSPN

Berita terkait: Resistensi Vaksin, Hoax Hambatan Imunisasi di Papua, Papua Barat