POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Plastic Beach: Bali's Growing Trash Problem

Inggris global harus fokus pada Asia, tetapi juga harus memastikan bahwa negara-negara pencemar menganggap serius perubahan iklim

Jika visi global pemerintah Inggris ingin berhasil, Inggris harus memperkuat hubungan dengan benua terpadat di dunia: Asia.

Kesepakatan untuk memperkuat kerja sama dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) – sepuluh negara anggota di Indo-Pasifik, rumah bagi hampir 10 persen populasi dunia – yang diumumkan awal bulan ini merupakan langkah yang menjanjikan ke arah yang benar.

Banyak dari negara-negara ini mengalami pertumbuhan pesat yang meningkatkan mata pencaharian jutaan orang di seluruh kawasan. Tapi itu juga merupakan tantangan besar dalam hal keberlanjutan dan perubahan iklim. Dengan pemikiran itu, saya akan melakukan “kunjungan” virtual ke negara-negara Asia Tenggara bulan depan.

Kota London, bersama dengan Green Finance Institute, mengadakan acara di Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan November di Glasgow – yang dikenal sebagai COP26, yang akan mengeksplorasi bagaimana layanan keuangan dan profesional dapat memainkan peran tambahan dalam perjalanan untuk menjaring nol.

Selama beberapa tahun terakhir, Inggris terus berkembang menjadi pusat global terkemuka untuk keuangan hijau, dan kami telah aktif berbagi pengalaman kami dengan negara lain. Seperti halnya industri baru, masih ada sejumlah masalah luar biasa yang harus diselesaikan yang akan dieksplorasi oleh KTT, termasuk hambatan untuk mempercepat mobilisasi modal, pembiayaan transformasi dan pertumbuhan, bagaimana menentukan harga karbon dan alam.

Banyak dari pertanyaan ini sangat relevan dengan Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia dan penghasil sampah plastik. Rumah bagi 270 juta orang dan lebih dari 17.000 pulau, negara ini memiliki kebutuhan yang sangat besar untuk investasi infrastruktur secara menyeluruh, yang akan membutuhkan ratusan miliar pembiayaan selama beberapa tahun ke depan.

READ  Ekonomi yang didorong oleh inovasi sangat penting untuk pembangunan: Hartart

Saya akan berbicara dengan mitra Indonesia tentang proyek-proyek ini dan menjelaskan apa yang dapat dilakukan Inggris untuk membantu mewujudkannya. Tetapi saya juga akan menyampaikan pesan yang jujur ​​dan penuh kepada mereka yang saya temui di sini dan di tempat lain di kawasan ini: Jika kita ingin membatasi pemanasan global, pertumbuhan harus berkelanjutan.

Di Inggris dan di seluruh negara maju, adalah tanggung jawab kami untuk membantu memastikan hal ini.

Kita harus bangkit pada kesempatan itu dan memenuhi janji-janji setidaknya $100 miliar per tahun dalam aliran pendanaan iklim ke negara-negara berkembang seperti Indonesia. Dan kita perlu menggunakan uang ini untuk memanfaatkan pembiayaan swasta dalam jumlah yang lebih besar – kunci untuk memobilisasi triliunan yang dibutuhkan. Inilah sebabnya mengapa City Corporation bekerja sama dengan Bloomberg dalam Climate Finance Leadership Initiative, yang bertujuan untuk memperluas modal swasta di negara berkembang, termasuk di ASEAN.

Kami juga menjangkau rekan-rekan kami dari pusat keuangan internasional, mengesampingkan persaingan demi kerja sama untuk planet ini, dan pemulihan global dari Covid. Untuk tujuan ini, saya akan bertemu dengan rekan-rekan saya di Singapura untuk membahas COP26, dan bagaimana kita dapat memperkuat hubungan kita, khususnya yang berkaitan dengan peningkatan akses pasar bersama. Saya juga akan memimpin pembicaraan tentang perdagangan digital, dengan fokus pada prospek yang sangat menarik dari perjanjian ekonomi digital antara Inggris dan Singapura.

Kami belum tahu apa yang akan keluar dari COP26 pada bulan November. Tapi satu hal yang pasti: Tanpa ASEAN, kita tidak bisa berharap untuk mengalahkan perubahan iklim.