POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia akan mereformasi ekonomi dengan beralih ke energi terbarukan - OpenGov Asia

Indonesia akan mereformasi ekonomi dengan beralih ke energi terbarukan – OpenGov Asia

Taiwan adalah salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia. Ini telah mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh manufaktur dan ekspor yang cepat. Sementara itu, pasar digital dan e-commerce juga berkembang di Taiwan.

Dibawah “Program Arsip Digital Nasional” dan Program Sains dan Teknologi Nasional untuk E-Learning, berbagai jenis arsip disimpan di Academia Sinica, Museum Istana Nasional, Universitas Nasional Taiwan dan banyak lembaga budaya publik dan swasta lainnya di Taiwan telah didigitalkan. Kedua program Taiwan ini telah berhasil mengintegrasikan pengembangan berbagai bidang dalam sains, humaniora, ekonomi, dan teknologi.

Para ahli di berbagai bidang dipertemukan untuk bertukar pikiran dan mempertimbangkan bagaimana pengetahuan diciptakan, diorganisasikan, dan disebarluaskan. Hasil digitalisasi tidak hanya meningkatkan aksesibilitas sumber-sumber pengetahuan ini kepada para peneliti, tetapi juga memungkinkan masyarakat umum untuk melampaui hambatan ruang dan waktu dalam apresiasi dan penggunaan pengetahuan. Museum Istana Nasional mewujudkan lanskap digital, tren, dan peluang di Taiwan.

Menurut Undang-Undang tentang Pengembangan Budaya dan Industri Kreatif yang dikeluarkan oleh Kementerian Kebudayaan pada tahun 2019, pelestarian dan penyebaran budaya harus meningkatkan kreativitas seni, menggunakan teknologi baru, meningkatkan karakteristik lokal, meningkatkan kemampuan warga untuk menghargai budaya, dan meningkatkan popularitas seni budaya agar sesuai dengan tren global.

Penggunaan teknologi dalam lingkup budaya memungkinkan penilaian ulang terhadap warisan sekaligus menyebarluaskannya dalam berbagai bentuk untuk memberikan narasi yang menarik dan ilmiah. Untuk itu, Museum Istana Nasional dalam beberapa tahun terakhir berfokus pada penggabungan budaya dan teknologi, sehingga harta dan warisan mereka dapat diakses oleh orang-orang di seluruh dunia selama perkembangan ekonomi industri digital.

Teknologi digital untuk melayani pameran

Teknologi dan peralatan yang digunakan dalam tampilan di tempat sangat beragam dan mencakup realitas virtual, realitas tertambah, realitas campuran, layar sentuh, proyeksi skala besar, perangkat interaktif (seperti teknologi sensor, layar sentuh, dll.), dan teater imersif. . Foto HD 8K, peta proyeksi, teknologi 5G, pengenalan kecerdasan buatan (AI), dan pelacakan mata.

READ  UEA berencana untuk berinvestasi dalam ekonomi dan meliberalisasi undang-undang kependudukan untuk menarik orang asing

Teknologi digital digunakan untuk membedakan dirinya dari kunjungan museum tradisional. Setiap instalasi yang berbeda memiliki ekspresi dan tujuan yang berbeda tergantung pada artefak dari mana mereka terinspirasi atau peralatan dan teknologi yang digunakan. Apapun teknologinya, tujuan utamanya adalah untuk mempromosikan pemahaman dan minat terhadap koleksi Museum Istana Nasional oleh khalayak modern, atau untuk menyajikan kembali koleksi dari perspektif yang berbeda.

Teknologi di layanan pendidikan

Peran Museum Istana Nasional tidak terbatas pada menghadirkan pameran baru di tempatnya atau bahkan menghadirkan konten baru di jejaring sosial online. Sejak 2019, ia juga ingin memperluas pengaruhnya di bidang pendidikan dengan proyek yang berfokus pada penggabungan karakteristik museum seni dengan pendidikan STEAM (sains, teknologi, teknik, seni, dan matematika).

Tutorial mencakup beberapa jenis teknologi seperti pemodelan 3D, Scratch, Micro:bit, 360VR, aplikasi, drone, dan Minecraft. Dimuat ke dalam bus pendidikan seluler STEAM untuk menjangkau sekolah dasar dan menengah di daerah pedesaan. Dengan demikian, pengetahuan budaya disajikan dalam bentuk yang menyenangkan kepada penonton sekolah.

Oleh karena itu, sektor pendidikan menjadi menarik bagi peluang pengembangan dan promosi komersialisasi teknologi baru. Menurut studi Program Studi Taiwan, karena gelombang digitalisasi, integrasi platform dan inovasi teknologi telah menjadi kunci pengembangan industri budaya dan kreatif.

Sebagai bagian dari upaya untuk mendigitalkan museum, Taiwan Open Museum menggunakan teknologi digital untuk mengumpulkan dan mengubah bahan penelitian, lapor OpenGov Asia. Hal ini juga dapat beralih bolak-balik antara nyata dan virtual melalui multidisiplin multimedia.

Museum terbuka juga menekankan pada bangunan koleksi, berusaha untuk merakit objek visual (resolusi tinggi) dan digital yang dapat digunakan. Melalui acara “Treasure Hunt Challenge”, museum terbuka telah menambahkan lebih dari 17.400 item ke koleksi barunya. Secara total, saat ini telah mengumpulkan total lebih dari 147.000 objek koleksi.

READ  Meski COVID-19, Presiden Indonesia Sumpah Teruskan Reformasi Ekonomi - The Diplomat