POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga minyak sawit naik karena permintaan menguat karena produksi berkurang akibat hujan

Harga minyak sawit kemungkinan akan menguat lebih lanjut karena hujan lebat di negara-negara produsen utama membatasi produksi, sementara meningkatkan permintaan untuk penggunaannya dalam makanan dan bahan bakar nabati, kata pejabat industri. Harga minyak sawit telah naik seperlima bulan ini, tetapi masih diperdagangkan pada level terendah di bulan Maret. Harga diperkirakan akan naik karena konsumen yang sudah terbebani oleh inflasi yang dipicu oleh perang Rusia-Ukraina diperkirakan akan meningkat, tetapi ekspor yang lebih tinggi dan produksi yang lebih rendah akan membantu produsen minyak sawit utama Indonesia dan Malaysia mengurangi persediaan.

India, importir terbesar dunia, ditawari $976 per ton untuk ekspor kelapa sawit mentah November, termasuk biaya, asuransi dan pengiriman, kata para pedagang. Pengiriman Januari dikutip pada $ 1.010 per ton.

“Tapi harganya bisa naik di atas $1.100 jika Indonesia memutuskan untuk mengembalikan bea ekspor, yang sangat mungkin terjadi,” kata seorang dealer dengan perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai. Harga minyak sawit turun dari tertinggi Maret di $2.010 karena saham menguat setelah keputusan Indonesia untuk menangguhkan bea ekspor pada bulan Juli.

Terlepas dari kenaikan harga bulan ini, minyak sawit diperdagangkan dengan harga diskon dibandingkan minyak kedelai sekitar $400 per ton, tertinggi dalam satu dekade, kata para pedagang. Kedelai mentah untuk pengiriman November di India dikutip pada $1.405 per ton. “Penyebaran antara minyak sawit dan kedelai sangat besar dan tidak berkelanjutan,” kata Pradeep Chaudhary, direktur pelaksana Gemini Edibles dan Fats India Pvt Ltd, importir India terkemuka.

“Permintaan bergeser dari minyak nabati lainnya ke minyak sawit, dan minyak sawit (harga) cenderung bergerak lebih tinggi.” Secara umum, produksi minyak sawit di Indonesia dan Malaysia, yang menyumbang lebih dari 80% produksi global, mulai menurun sejak November. Namun tahun ini, penurunan produksi diperkirakan akan lebih tajam karena pola cuaca La Nina ketiga berturut-turut yang langka membawa hujan lebat di seluruh Asia Tenggara.

READ  S Jaisankar- The New Indian Express

Fabian Lim, manajer perkebunan di negara bagian penghasil minyak sawit terbesar di Malaysia, Sabah, mengatakan: “Selama tiga hari terakhir kami mengalami hujan lebat, dengan banjir kecil di sana-sini. Ini mempengaruhi hasil panen saya.” Banjir dan banjir bandang di sana-sini. hujan deras menghambat para pekerja dalam memanen tanaman kelapa sawit dan mengangkut buah ke pabrik untuk diproses

Saham jatuh di Indonesia Penangguhan potongan harga dan bea ekspor pada minyak kedelai telah mempercepat ekspor minyak sawit di Indonesia dan stok turun lebih cepat dari yang diharapkan, kata seorang dealer yang berbasis di Mumbai.

Stok minyak sawit Indonesia turun menjadi 4,04 juta ton pada akhir Agustus, dibandingkan dengan 5,91 juta ton pada bulan lalu dan 6,69 juta ton pada akhir Juni, menurut perkiraan Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI). Data GAPKI menunjukkan bahwa permintaan biodiesel berbasis minyak sawit juga meningkat. Pada Januari-Agustus, Indonesia mengekspor 206.000 ton biodiesel, melampaui target ekspor negara sebesar 167.000 ton pada 2021.

Para pedagang mengatakan pasokan minyak bunga matahari, pengganti minyak sawit dari wilayah Laut Hitam, telah bergejolak sejak perang Rusia-Ukraina. Wilayah Laut Hitam menyumbang 76% dari ekspor minyak bunga matahari global, dan gangguan apa pun dapat mengakibatkan permintaan minyak sawit yang lebih tinggi, kata Sandeep Bajoria, kepala eksekutif broker Sunwin Group.

Keputusan Indonesia untuk menangguhkan bea ekspor menekan harga minyak sawit dan penurunan dipercepat setelah dimulainya kembali ekspor minyak bunga matahari dari wilayah Laut Hitam di bawah kesepakatan yang ditengahi PBB pada bulan Agustus. Pajoria mengatakan pasokan bisa terganggu lagi saat perang meningkat. Pembeli khawatir Jakarta tidak akan mematuhi pembebasan pajak ekspor setelah Desember, karena stok akan lebih terkelola. “Tarif Indonesia akan mendongkrak harga minyak sawit di saat dunia sedang berjuang untuk melindungi minyak bunga matahari,” kata dealer yang berbasis di New Delhi.

READ  Mendagri salurkan bantuan kepada keluarga korban Kanjuruhan dari Blidar

(Kisah ini tidak diedit oleh staf DevDiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)