POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Final Australia Terbuka 2017 adalah salah satu dari 3 kemenangan teratas dalam karir saya, memiliki segalanya: Roger Federer

Baru-baru ini wawancara dengan Eurosport Tennis, Roger Federer mengungkapkan bahwa dia menganggap kemenangan Australia Terbuka 2017 sebagai salah satu dari tiga kemenangan terpenting dalam karirnya. Juara Grand Slam 20 kali itu mengatakan perebutan gelarnya di Melbourne Park berisi beberapa momen spesial yang membuatnya sangat layak untuk mendapatkan kehormatan tersebut.

Petenis Swiss itu kembali beraksi pada 2017 setelah menghabiskan beberapa bulan absen karena cedera lutut. Peringkatnya merosot hingga ke peringkat No. 1 Dunia. 17, yang berarti dia mendapat undian yang agak sulit di Australia Terbuka.

Itu tidak menghalangi seorang juara seperti Roger Federer, yang mengalahkan empat pemain top-10 dalam perjalanan untuk memenangkan Major ke-18-nya. Di final, Swiss mengalahkan rival lamanya Rafael Nadal 6-4, 3-6, 6-1, 3-6, 6-3 di final setelah mengalami break down di set terakhir.

Berbicara dalam wawancara, pemain nomor satu dunia itu. 30 menyebut kemenangan itu “sangat istimewa”. Dia juga mengatakan perayaannya yang luar biasa bersemangat setelah memenangkan Piala Tantangan Norman Brookes kelimanya adalah tanda betapa momen itu sangat berarti baginya.

“[The 2017 Australian Open] adalah kemenangan saya saat saya kembali. Itu adalah sesuatu yang sangat istimewa. Jelas tiga besar dalam hidup saya, sebagai momen tenis bagi saya,” kata Federer. “Ini sangat tinggi di sana karena datang begitu tak terduga, dan itu melawan Rafa di final. Itu hanya memiliki segalanya. Pada akhirnya, momen itu menunjukkan apa artinya bagi saya, dan masih sampai sekarang. Itu sangat, sangat istimewa.”

Maestro Swiss itu juga mengenang finalnya melawan Nadal di Melbourne Park pada 2009. Ia dikalahkan 7-5, 3-6, 7-6(3), 3-6, 6-2 oleh petenis Spanyol itu, yang merebut gelar Australia pertamanya Buka judul.

READ  Bagaimana Devin Booker Suns Tetap Diremajakan untuk Menghadapi Kelas Berat di Final NBA

Orang Swiss itu sangat putus asa selama upacara presentasi sehingga dia tidak bisa menahan air matanya, mendorong Nadal untuk menghiburnya dengan pelukan hangat. Meski kalah, Federer mengakui itu adalah pertandingan hebat yang dia banggakan.

Federer menganggap final sebagai “salah satu pertandingan terbaik” yang dia dan Nadal mainkan selama bertahun-tahun, bukan prestasi kecil mengingat mereka telah saling berhadapan 40 kali hingga saat ini. Mantan peringkat dunia. 1 lebih lanjut memuji kemampuan pertahanan Nadal pada hari itu.

“[The 2009 Australian Open final] mungkin salah satu pertandingan terbaik yang saya pikir Rafa dan saya pernah mainkan melawan satu sama lain. Sungguh luar biasa apa yang bisa dia gali. Itu bukan lapangan yang super cepat dan saya hanya merasa harus mencoba semua trik yang saya miliki di buku untuk mencoba mengarahkannya,” katanya.

“Saya mencoba bermain agresif dan sungguh luar biasa bagaimana dia bertahan, bertahan, dan bertahan. Pada akhirnya, dia mengalahkan saya. Jadi itu adalah pertandingan yang hebat secara keseluruhan,” tambah Federer.

“Australia Terbuka 2018 adalah kali terakhir saya memenangkan Grand Slam, jadi inilah saatnya untuk melakukannya lagi!” -Roger Federer

Roger Federer tidak puas dengan perolehan 20 Grand Slamnya dan ingin meningkatkan pencapaiannya
Roger Federer tidak puas dengan perolehan 20 Grand Slamnya dan ingin meningkatkan pencapaiannya

Roger Federer juga mengenang kemenangannya di Australia Terbuka 2018, di mana ia mempertahankan gelarnya dengan kemenangan 6-2, 6-7(5), 6-3, 3-6, 6-1 atas Marin Cilic di final. Kemenangan tersebut menandai gelar Grand Slamnya yang ke-20 dan yang terbaru.

Dunia No. 30 berkomentar bahwa kemenangan itu membuatnya sangat bahagia karena itu terjadi di akhir turnamen di mana dia memainkan “tenis hebat”.

“[In the 2018 Australian Open] Saya mampu mempertahankan gelar saya dalam lima set melawan Marin Cilic, pria yang hebat. Saya memenangkan Australia Terbuka keenam saya, saya sangat senang. Saya bermain tenis yang hebat sepanjang turnamen dan saya menghasilkan beberapa pukulan hebat,” kata petenis Swiss itu. “Itu hebat. Saya pikir, jika saya tidak salah, ini adalah kali terakhir saya memenangkan Grand Slam, jadi sudah waktunya untuk melakukannya lagi!”


READ  Bintang Pakistan Muhammad Rizwan akan memainkan Kejuaraan Kabupaten T20 dan kriket T20 untuk Sussex pada 2022 | berita kriket