POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Citi meluncurkan pusat teknologi di Bahrain untuk mengembangkan platform digitalnya

Orang-orang berjalan di bawah spanduk cabang Citibank di distrik keuangan San Francisco, California, 17 Juli 2009. REUTERS/Robert Galbraith/File Photo

DUBAI (Reuters) – Citi pada Senin meresmikan pusat teknologi global di kantornya di Bahrain, yang pertama dari jenisnya di kawasan itu, dengan tujuan mempekerjakan 1.000 pemrogram selama dekade berikutnya.

Seorang eksekutif Citi mengatakan pusat tersebut, yang berbasis di kantor pusat Citi di Bahrain, didirikan dalam kemitraan dengan Tamkeen, dana tenaga kerja yang didanai pemerintah, dan Dewan Pengembangan Ekonomi Bahrain, yang juga berinvestasi.

Berdasarkan rencana tersebut, Citi akan mempekerjakan setidaknya 100 orang dalam peran terkait pengkodean setiap tahun selama 10 tahun ke depan.

Alaa Saeed, kepala global platform elektronik dan distribusi di Citi FX, mengatakan karyawan baru awalnya akan bekerja di dua platform utama bank, Citi Velocity dan Kebijakan Citi FX.

“Memilih dua sistem perintis kami untuk dikembangkan dari sini di Bahrain adalah dukungan besar dari bakat dan kompetensi orang-orang yang kami temukan di sini,” katanya.

CEO Tamkeen, Hussain Muhammad Rajab, mengatakan bahwa Tamkeen akan mensubsidi sebagian gaji dan menutupi biaya pelatihan di dalam dan luar negeri, tanpa mengungkapkan jumlahnya.

Bahrain, tempat Citi telah beroperasi selama 50 tahun, telah berupaya memasarkan dirinya sebagai pusat tekfin untuk Timur Tengah dan Afrika Utara dalam upaya untuk menghidupkan kembali reputasinya sebagai pusat perbankan dan bisnis regional.

Negara yang sarat utang, yang tidak memiliki sumber daya minyak atau gas dari tetangga Teluknya, menerima bailout $10 miliar pada 2018 dari beberapa sekutu Teluknya untuk mencegah krisis kredit.

(Laporan Youssef Saba). Diedit oleh Edmund Blair

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Stella Wu dari Eano bukanlah fondasi teknologi bangunan yang sedang berkembang - TechCrunch