POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana tindakan keras China dapat menguntungkan teknologi India

kata Singh, yang juga merupakan mitra di Yatra Angel Network Fund, yang telah berinvestasi di 11 startup fintech India selama dua tahun terakhir.

Riset milik Connexdoor menunjukkan bahwa setidaknya 104 dari 168 investor global di perusahaan fintech India tahun ini berasal dari Amerika Serikat dan 40 dari Asia. Dalam tiga tahun terakhir, partisipasi investor AS dalam startup fintech India telah meningkat hampir 60%, dengan kesepakatan besar yang dipimpin oleh Tiger Global, Sequoia Capital, Ribbit Capital, dan lainnya, menurut data. Partisipasi investor Asia meningkat sebesar 53%.

“Saat ini, pasar yang akan dituju adalah India,” kata Singh, yang menghabiskan beberapa bulan sebagai mahasiswa di kota-kota China sebelum pandemi. Ia mempelajari bahasa Mandarin dan cara-cara pasar modal yang “tidak diatur” di Kerajaan Tengah. “Investor enggan pergi ke China (untuk saat ini) dan sangat bertaruh pada India, yang merupakan pasar yang lebih dapat diprediksi.”

Singh tidak sendirian. Dunia modal ventura India yang berbahasa Mandarin penuh dengan spekulasi tentang kemungkinan pergeseran beberapa investasi asing dari Cina ke India. Sejak akhir tahun lalu, Presiden China Xi Jinping telah memperketat cengkeraman negara pada sektor swasta China, yang menyumbang lebih dari 60% dari PDB ke ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Permainan catur China yang sedang berlangsung antara negara dan perusahaan teknologi China yang kuat tak terhindarkan menimbulkan pertanyaan tentang apakah langkah Xi pada akhirnya akan memberi India keuntungan dalam memobilisasi lebih banyak arus masuk investasi asing, setidaknya sampai debu mereda. India bukan hanya alternatif yang relatif lebih stabil, tetapi juga merupakan rumah bagi ekonomi digital yang berkembang pesat, dengan perkiraan 750 juta orang India telah terhubung ke Internet, termasuk sekitar 360 juta pelajar online.

Pembalasan Xi terhadap “ekspansi modal yang tidak terkendali” telah berkembang dengan mantap sejak Partai Komunis China membungkam pendiri Alibaba Jack Ma tahun lalu, mendenda perusahaannya lebih dari $2 miliar, dan membatalkan penawaran umum perdana dari Ant Financial Group senilai $34 miliar. di Januari.

Beberapa penawaran umum perdana perusahaan China di luar negeri telah dihentikan sementara sebagai upaya antimonopoli dan keamanan data di Beijing yang menargetkan beberapa merek terbesar dunia dalam merek e-commerce, teknologi pendidikan, fintech, dan layanan transportasi. Sementara itu di India, pasar IPO sedang terbakar, dengan mega listing seperti Zomato Ltd mengumpulkan sebanyak $1,26 miliar.

raksasa teknologi

“Tindakan keras ini (pada perusahaan ekonomi digital) sekarang tampaknya menjadi kasus raksasa teknologi China yang menjadi terlalu kuat,” saran Rebecca Fannin melalui email. Fannin Tech Titans of China mencatat kebangkitan ekonomi dan politik negara adidaya teknologi China seperti raksasa e-commerce Alibaba dan raksasa perangkat lunak Tencent, yang menandai transformasi sektor teknologi China dari penyalin menjadi pencipta yang sekarang mencoba melampaui inovasi di Barat. Teknologi besar. Raksasa ini dan lebih banyak perusahaan China kehilangan lebih dari $1 triliun dalam penilaian dalam hitungan bulan. Bloomberg melaporkan bahwa Tencent sendiri kehilangan $388 miliar dalam kapitalisasi pasar, karena perusahaan-perusahaan China menghilang dari 10 saham teratas dunia. Raksasa ride-hailing Didi telah dilarang dari toko aplikasi dan saat ini sedang dalam peninjauan keamanan siber.

READ  Saham global bercampur dengan teknologi siap untuk mendominasi Wall Street lagi nanti

Pada saat yang sama, tetapi tidak terkait dengan sektor teknologi, sektor real estat China telah memicu pembicaraan tentang potensi “penularan” dalam ekonomi ketika Evergrande, pengembang real estat terbesar di negara itu, berjuang dengan krisis utang $300 miliar.

Akankah kerugian China menjadi keuntungan India? Orang dalam mengantisipasi bahwa akan ada peluang investasi yang lebih besar untuk India di tahun-tahun mendatang, tetapi menekankan bahwa masih terlalu dini untuk menetapkan hubungan definitif antara tren investasi dari dua dunia teknologi yang berbeda. Percepatan digitalisasi ekonomi pasca-Covid India dan pemutusan hubungan Tiongkok-AS yang sedang berlangsung akan tetap menjadi faktor yang lebih besar, kata mereka, di balik demam emas besar-besaran untuk perusahaan rintisan dan saham teknologi India. “Karena tindakan keras baru-baru ini, orang asing khawatir berinvestasi di perusahaan China,” kata Rajiv Suri, Managing Partner Orios Venture Partners di Mumbai. Tetapi tidak pasti apakah ini merupakan peluang langsung bagi India. Peluang muncul dari kekuatan bawaan kami dan kami tidak membutuhkan dorongan dari China, tetapi itu sangat membantu.”

“Kami pasti akan memiliki peluang bisnis untuk memanfaatkan kerugian China,” kata Santosh Bay, mitra di firma hukum Link Legal India Services, yang klien globalnya mencakup beberapa firma dari China. Tapi itu akan memakan waktu satu atau dua tahun agar pengaruh China menjadi nyata. Perusahaan edtech India akan mendapatkan penerimaan di lebih banyak negara barat. Dan uang AS akan berinvestasi lebih sedikit di China dan lebih banyak di India, sementara juga melakukan diversifikasi ke Asia Tenggara dan Timur Tengah. Ketegangan antara China dan Amerika Serikat akan tetap menjadi alasan terbesar untuk perubahan seperti itu.”

berinvestasi di india

Investasi di perusahaan rintisan India pada paruh pertama tahun 2021 telah melampaui investasi yang dilakukan pada tahun 2020, menurut laporan State of Indian Markets bulan Agustus oleh Asosiasi Ekuitas dan Modal Ventura India (IVCA) dan Ernst & Young. Laporan tersebut menyatakan bahwa startup India menarik investasi sebesar $ 17,2 miliar pada periode Januari-Juli tahun ini, dibandingkan dengan $ 11,1 miliar pada tahun sebelumnya. Ia menambahkan, pusat teknologi yang dimiliki oleh 8% perusahaan unicorn global berada di India.

Startup telah membuat 443 kesepakatan tahun ini. “Ini sudah terjadi di pasar,” kata Sanjay Mehta, pendiri 100X.VC di Mumbai. “Mehta memberi contoh dana Andreessen Horowitz (a16z) yang berbasis di Silicon Valley, yang sekarang sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di India untuk pertama kalinya. Mehta berkata: “India dipandang sebagai ekonomi yang lebih stabil dibandingkan dengan China, dan memiliki basis konsumen alternatif yang besar. Akan ada lebih banyak peluang pendanaan di FinTech India dan teknologi pendidikan. Kami optimis tentang lima hingga tujuh tahun ke depan.”

India pada bulan Juli mengungguli China dalam kesepakatan modal ventura bulanan untuk pertama kalinya sejak 2013, menurut data Prekin dari media, yang mengatakan India menerima investasi $7,9 miliar pada Juli tahun ini dibandingkan dengan $4,8 miliar di Cina.

READ  Kesepakatan Steve Jobs dengan Michael Dell yang bisa mengubah sejarah Apple dan teknologi

Raksasa e-commerce Flipkart, misalnya, mengumpulkan $3,6 miliar pada bulan Juli, sehingga nilainya menjadi $37,6 miliar. Sekarang, perusahaan mobilitas listrik Ola dikatakan sedang sibuk mengumpulkan $ 1 miliar. Lebih dari dua lusin badak India baru telah diciptakan tahun ini. Diperkirakan India menciptakan 65 badak. Ada 170 di China, menurut data yang dikumpulkan oleh platform Tracxn yang dipimpin analis.

Namun, banyak dari pengumuman penggalangan dana yang dibuat tahun ini, juga akan mencerminkan kesepakatan yang telah direncanakan selama berbulan-bulan, jauh sebelum Beijing bergerak untuk menempatkan sektor teknologi China di bawah kendali politik.

Waktu terbaik di Byju’s

Beijing sangat keras terhadap sektor teknologi pendidikan China senilai $100 miliar. Komite Perlindungan Anak bertekad untuk membuat pendidikan lebih terjangkau dan inklusif. Perusahaan les online tidak lagi diizinkan untuk mencari untung, mendaftar di luar negeri, atau menerima investasi asing. Bukan suatu kebetulan bahwa sektor teknologi pendidikan di India akhir-akhir ini sedang booming. Dalam teknologi pendidikan, perusahaan rintisan India menghasilkan lebih dari $2 miliar pada tahun 2020 dibandingkan dengan $553 juta pada tahun 2019, menurut laporan IVCA-PGA Labs yang dirilis Desember lalu.

Di dalam startup paling berharga di India, Byju di Bengaluru, Anita Kishore sekarang memprediksi bahwa lebih banyak unicorn edtech akan bergabung dengan grup empat negara saat ini. Sebagai direktur strategi, Kishore adalah pembuat kesepakatan global di perusahaan edtech senilai $16,5 miliar yang telah mengakuisisi sembilan perusahaan tahun ini. Memperhatikan bahwa ada likuiditas di pasar, dia mencatat “masuknya modal global ke negara itu” yang akan berfungsi sebagai “katalis” untuk penciptaan lebih banyak perusahaan teknologi pendidikan atau perusahaan swasta senilai $ 1 miliar.

Sejak tahun lalu, Byju’s telah mengumpulkan lebih dari perusahaan teknologi pendidikan lainnya di India dan berencana untuk mengumpulkan $400-600 juta lagi, menurut laporan Bloomberg. Penawaran umum perdana diperkirakan akan memasuki pasar tahun depan.

Kishore menekankan bahwa COVID-19 adalah titik balik utama dalam industri teknologi pendidikan India. “Perusahaan India saat ini memiliki kesempatan untuk membawa industri teknologi pendidikan ke tingkat global,” kata Kishore, menambahkan bahwa “masa depan terlihat menjanjikan, terutama dengan penerimaan yang luas dari media dalam satu setengah tahun terakhir.” Jalan mereka adalah diikuti oleh perusahaan seperti Unacademy Group, sebuah perusahaan teknologi pendidikan yang baru-baru ini mengumpulkan $440 juta.

Kapitalisme Tiongkok

Seorang pengusaha Cina bermasalah meminta Hu Xijin, editor Global Times yang berbasis di Beijing, untuk nasihat bisnis bulan lalu. “Tidak peduli seberapa sukses mereka, pengusaha harus tetap rendah hati, mendukung dengan kuat kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok, mematuhi hukum dan peraturan, dan dengan tegas menjadi energi positif dalam mempromosikan garis, prinsip, dan kebijakan BPK,” tulis Hu dalam pesta tersebut. corong setelah percakapan, Dibandingkan dengan Barat, ia menambahkan, “modal tidak dapat mendominasi negara” dan “tidak boleh mempengaruhi politik” di China.

READ  Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan di Google, Amazon, dan Microsoft

Pengamat politik dalam negeri China percaya bahwa gejolak ekonomi akan berlanjut setidaknya untuk tahun depan. Beijing akan melakukan pergantian penjaga selama lima tahun untuk posisi partai di Kongres Nasional ke-20 partai yang dijadwalkan Oktober-November 2022. Xi belum menunjuk calon pengganti, bahkan untuk posisinya sebagai sekretaris jenderal partai, meskipun masa jabatan secara teknis akan berakhir. . Tahun depan. Ada indikasi bahwa Xi ingin melanjutkan sebagai ketua partai untuk masa jabatan berikutnya dan membuka jalan bagi para pengkritiknya untuk disingkirkan dari kekuasaan.

Di Pusat Studi Asia Timur di Universitas Jawaharlal Nehru, Profesor Studi Cina Srikanth Kundapali telah mengaitkan waktu kampanye kapitalis dengan meningkatnya konflik partisan di dalam partai menjelang “Akhir Besar” tahun 2022. Posisi partai berikutnya tahun. Dia beralih dari kampanye anti-korupsi ke tindakan regulasi untuk membungkam kritiknya di lobi bisnis dan di industri budaya.”

Apa pun hasil suksesi kepemimpinan tahun depan, kecil kemungkinan ekonomi China akan pulih dengan mudah. “Xi mungkin telah mendorong negara itu menuju krisis suksesi yang tidak stabil… krisis yang memiliki implikasi mendalam bagi sistem internasional dan perdagangan global,” tulis jurnalis Richard McGregor dan akademisi Judd Blanchett dalam makalah penelitian Lowy Institute awal tahun ini.

Pada bulan Juli, Xi mengumumkan bahwa ekonomi $15 triliun telah mencapai status “masyarakat yang cukup makmur” seperti yang direncanakan partai. Slogan “Impian China” di masa-masa awal Xi sebagai presiden digantikan oleh “kemakmuran bersama” sebagai “fitur utama modernisasi gaya China”. Alibaba dan Tencent menunjukkan persetujuan negara dengan memimpin penggalangan dana, dengan janji masing-masing sebesar $ 15,5 miliar dan $ 7,7 miliar. China mengumumkan pembentukan bursa saham baru di Beijing untuk memperluas penggalangan dana dan mencatat bahwa partai tersebut mendorong kewirausahaan dan inovasi.

“Saya berharap ini akan berlanjut karena antara sekarang dan November tahun depan, Xi akan mengumpulkan semangat nasionalistik sebanyak mungkin untuk memperkuat posisinya,” kata Suri dari Oreos Venture Partners. “

Investor akan menghindari China sampai ada “kejelasan dan transparansi,” perkiraan Mehta dari 100X.VC. “Reputasi China bermasalah dengan investor di seluruh dunia. Sementara China meremehkan langkah-langkah ketat, dana sangat menyadari bahwa sulit untuk melakukan bisnis di China.”

CEO China sedikit gelisah saat ini, karena mereka sedang berbaring dan waktu mereka menunggu badai politik mereda. Ditanya tentang potensi mengalihkan aliran modal ventura dari China ke India, seorang eksekutif Beijing menulis: “Tidak akan terjadi apa-apa.”

Reshma Patel adalah penulis Strangers via the Border: Indian Encounters in Boomtown China

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!