POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank dan perusahaan industri menaikkan Dow; Perusahaan teknologi besar menyeret indeks Nasdaq ke bawah

Sebuah tanda jalan Wall Street dekat New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, Amerika Serikat, 17 September 2019. REUTERS/Brendan McDermid

  • Saham sensitif ekonomi mengungguli pasar
  • Pesanan barang modal inti di Amerika Serikat, pengiriman meningkat di bulan Agustus
  • Indeks: Dow Jones naik 0,34%, S&P 0,29%, Nasdaq turun 0,72%

(Reuters) – Nasdaq jatuh pada hari Senin karena investor mengganti perusahaan teknologi berat dengan saham yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi di tengah meningkatnya kepercayaan dalam pemulihan, membantu indeks Dow Jones membuat keuntungan kecil.

Tujuh dari 11 sektor utama S&P menguat, dengan energi (.SPNY) melonjak 3,5%, diikuti oleh keuangan (.SPSY) dan industri (.SPLRCI).

Bank (.SPXBK) naik 2,2%, mengikuti reli dalam imbal hasil Treasury AS 10-tahun, yang secara singkat menembus level 1,5%.

Topi kecil Russell 2000 (.RUT) naik 1,7%.

Investor telah pindah ke saham dengan siklus nilai dari nama-nama teknologi yang memiliki pertumbuhan tinggi setelah Federal Reserve pekan lalu mengisyaratkan bahwa mereka dapat mulai menghilangkan program pembelian obligasi pada awal November, dan dapat menaikkan suku bunga pada tahun 2022.

Meskipun pengetatan moneter sering dilihat sebagai hambatan pada saham, beberapa investor melihat sikap The Fed sebagai mosi percaya terhadap ekonomi AS.

“Kepentingan siklis akan terus menjadi yang utama di benak investor karena tren suku bunga lebih tinggi. Ini adalah jenis perdagangan yang saat ini disukai,” kata Robert Pavlik, Analis Investasi Senior dan Manajer Portofolio Senior di SlateStone Wealth LLC. di New York.

Sementara itu, pesanan baru untuk barang tahan lama melebihi tingkat pra-pandemi pada bulan Agustus. Baca lebih lajut

Investor sekarang akan mengamati banyak indikator ekonomi, termasuk laporan inflasi minggu ini dan indeks manufaktur ISM untuk mengukur laju pemulihan, serta pembicaraan bipartisan tentang menaikkan plafon utang $28,4 triliun. Baca lebih lajut

READ  "Masalah EOH" adalah pelajaran bagi teknologi SA dan pemerintah

“Jika kita melewati proses anggaran, yang berakhir pada hari Kamis, dan kita dapat menaikkan pagu utang dan memulai musim pendapatan, saya pikir kuartal keempat akan sangat kuat,” kata Randy Frederick, direktur pelaksana perdagangan dan derivatif di Schwab Financial. Tengah. riset.

“Jika mereka mendorong (masalah plafon utang) hingga batasnya, pasar akan menjadi bergejolak dan mungkin ada beberapa kemunduran. Jadi saya harap kita bisa menghindarinya.”

Pada 11:56 ET, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 117,38 poin, atau 0,34%, pada 34.915,38. Indeks Standard & Poor’s 500 (.SPX) turun 13,07 poin atau 0,29% menjadi 4.442,41 poin, dan Indeks Komposit Nasdaq turun 108,59 poin atau 0,72% menjadi 14.939,11 poin.

Hasil yang meningkat ke level yang terakhir terlihat pada bulan Juni juga tampaknya telah membebani saham teknologi, mengingat pendapatan masa depan mereka akan didiskon dibandingkan dengan pengembalian utang yang lebih tinggi karena kenaikan suku bunga pinjaman.

Nama pertumbuhan besar Alphabet Inc (GOOGL.O), Microsoft Corp (MSFT.O), Amazon.com Inc (AMZN.O), Facebook Inc (FB.O), dan Apple Inc (AAPL.O) turun 0,8% dan 1,3 %.

Indeks Nilai S&P 500 (.IVX) turun 0,6% sejauh bulan ini, tetapi masih mengungguli mitra pertumbuhannya (.IGX).

Nilai sekali lagi mulai melampaui pertumbuhan saham

Namun, patokan S&P 500 (.SPX) berada di jalur untuk mematahkan kenaikan beruntun tujuh bulannya di tengah kekhawatiran tentang kemungkinan kenaikan pajak perusahaan dan default di China Evergrande (3333.HK).

Ahli strategi Goldman Sachs mengatakan perkiraan 2022 untuk pengembalian ekuitas (ROE) pada saham AS lebih menantang karena margin stabil dan pajak perusahaan naik.

Masalah di muka melebihi jumlah pecundang dengan 1,73 banding 1 di Bursa Efek New York dan 1,86 banding 1 di Nasdaq.

READ  Enpal Menutup Seri C Dengan $ 174 Juta Tech SoftBank Untuk Membuat Solar Switch Lebih Mudah Bagi Pemilik Rumah - TechCrunch

S&P mencatat 27 tertinggi baru 52-minggu dan empat terendah baru, sedangkan Nasdaq mencatat 82 tertinggi baru dan 59 terendah baru.

Pelaporan tambahan oleh Devik Jain di Bengaluru; Diedit oleh Somiadb Chakrabarti dan Magu Samuel

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.