POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Big Tech memiliki masalah pembajakan IP – TechCrunch

Komisi Perdagangan Internasional AS memutuskan pada 6 Januari bahwa Google telah melanggar inovasi yang dipatenkan Sonos dalam teknologi speaker nirkabel. Ini mungkin terdengar seperti keputusan hukum yang ambigu tentang perjuangan kekayaan intelektual yang kompleks. Tapi itu menggarisbawahi masalah yang mengancam ekonomi inovasi Amerika dan daya saing ekonomi internasionalnya.

masalah? Pencurian kekayaan intelektual.

Bertahun-tahun yang lalu, perusahaan teknologi besar seperti Google memutuskan bahwa mereka menghasilkan lebih banyak uang dengan mencuri kekayaan intelektual perusahaan kecil daripada dengan membeli atau melisensikannya. Google, Apple, Samsung, dan lainnya—dengan cadangan uang tunai dalam jumlah puluhan, bahkan ratusan, miliaran dolar—tidak perlu memikirkan biaya hukum, biaya pengadilan, atau bahkan kerusakan yang mungkin harus mereka bayar untuk pencurian ini. Google punya laporan 142 miliar dolar uang tunai di bank. Ini jauh melebihi apa yang dihasilkan sebagian besar perusahaan dalam total keuntungan tahunan mereka.

Dan perusahaan teknologi besar mengambil apa yang mereka inginkan. Kemudian menggunakan taktik litigasi bumi hangus untuk menyiasati pemilik IP yang mengeluh. Ini memperpanjang litigasi selama bertahun-tahun dan membebankan biaya litigasi yang besar pada pemilik IP yang mencari keadilan. Banyak pemilik IP bahkan tidak mengajukan gugatan. Mereka tahu bahwa mencoba melindungi apa yang menjadi hak mereka adalah merugikan diri sendiri.

Sederhananya, Big Tech memanfaatkan pencurian IP. Biaya hukum dan kerugian potensial, jika dikeluarkan setelah bertahun-tahun litigasi, tidak signifikan jika dibandingkan.

Beberapa perusahaan telah menolak, dan hasilnya mengkonfirmasi praktik pelanggaran predator ini. Kisah penyalahgunaan Sonos oleh Google adalah salah satu yang paling jitu.

READ  Lowongan di Biden menunda biaya perusahaan teknologi besar

Sonos adalah kisah sukses klasik Amerika, dan peretasan teknologi Google adalah sebuah tragedi. Sonos dimulai sebagai usaha baru pada tahun 2005 dengan inovasi yang dipatenkan perintis dalam headphone nirkabel. Itu mendapat kesepakatan lisensi dengan Google pada tahun 2013, ketika Google setuju untuk membuat layanan musiknya, Google Play Music, bekerja dengan speaker Sonos.

Sederhananya, Big Tech memanfaatkan pencurian IP. Biaya hukum dan kerugian potensial, jika dikeluarkan setelah bertahun-tahun litigasi, tidak signifikan jika dibandingkan. Adam Musoff

Tetapi Google hanya menggunakan kesepakatan itu untuk mendapatkan akses ke teknologi Sonos. Segera mulai membuat perangkat sendiri menggunakan teknologi Sonos, termasuk amplifier dan perangkat audio lainnya yang bersaing langsung dengan speaker Sonos dan produk lain di pasar.

Google tidak menanggung biaya pengembangan Sonos, dan dapat mendukung produk dan layanan barunya dengan keuntungan besar dari bisnis mesin pencarinya. Dengan demikian, Google menurunkan harga Sonos – praktik bisnis yang umum dilakukan oleh peretas paten.

Sonos pertama kali mencoba menegosiasikan kesepakatan dengan Google, hanya meminta Google membayar untuk melisensikan teknologi yang diretas dari Sonos. Google bertahan selama bertahun-tahun, menunda negosiasi karena keuntungannya membengkak dan Sonos kehilangan lebih banyak uang. Tujuh tahun kemudian, Sonos tidak punya pilihan selain membela haknya di pengadilan. Sonos menggugat Google pada tahun 2020.

Sonos juga menggugat Google di Komisi Perdagangan Internasional. Pengadilan khusus ini dapat bergerak lebih cepat dari pengadilan biasa dalam melarang impor yang melanggar. Tapi itu tidak bisa memberi imbalan kerusakan.

Agustus lalu, seorang hakim di Komisi Perdagangan Internasional memutuskan bahwa Google telah melanggar lima paten Sonos. Pekan lalu, KPU menegaskan kembali keputusan itu. Google masih menyebut klaim Sonos “sembrono” dan berjanji untuk terus berjuang.

READ  Georgia Tech #ProJackets Basketball Report - Bola Basket Pria - Jaket Kuning Georgia Tech

Ini hanyalah contoh penting dari penggunaan ilegal teknologi paten milik orang lain oleh Big Tech. Ini sangat umum sehingga sekarang memiliki nama: pelanggaran predator. Sarjana hukum dan pakar kebijakan menyebut ini “penyalahgunaan yang efektif.” Dalam bahasa Inggris sederhana, ini adalah peretasan.

Sayangnya, perusahaan teknologi besar menyerang sistem paten AS untuk lebih mendukung pembajakan mereka. Google dan perusahaan lain telah menghabiskan jutaan selama bertahun-tahun untuk menekan Kongres dan regulator untuk melemahkan dan menghilangkan paten, mencurangi sistem terhadap inovator. Misalnya, mereka menciptakan “troll paten” untuk mendiskreditkan pemilik paten yang menuntut mereka atas pelanggaran – seolah-olah masalahnya bukan pencurian mereka sendiri, melainkan dendam untuk korban mereka sebagai tanggapan.

Washington harus melindungi inovator dan pencipta yang mengandalkan paten sebagai pendorong utama ekonomi inovasi AS. Kongres harus memperkenalkan kembali dan meloloskan bipartisanship Hukum paten yang paling kuat. Undang-undang ini akan memulihkan keseimbangan pada sistem paten dengan mereformasi beberapa aturan dan institusi hukum yang telah dilobi oleh perusahaan teknologi besar untuk dibuat dan yang merupakan inti dari praktik taktik pelanggaran kasar mereka.

Kemenangan hukum Sonos atas Google menegaskan apa yang telah dibicarakan oleh para ahli kebijakan dan pengacara selama bertahun-tahun: perambahan predator Big Tech adalah pembajakan abad ke-21, dan Sonos hanyalah salah satu dari banyak korban. Washington dapat dan harus membantu mengakhiri pembajakan ini.