POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tuan rumah G20 Indonesia mendorong diversifikasi devisa sebagai bagian dari stimulus exit

Tuan rumah G20 Indonesia mendorong diversifikasi devisa sebagai bagian dari stimulus exit

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat wawancara dengan Reuters menjelang KTT G20 di Hamburg, Jerman, 6 Juli 2017. REUTERS/Wolfgang Ratay

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA (Reuters) – Pejabat tinggi ekonomi Indonesia pada Rabu mendukung perluasan penggunaan mata uang lokal untuk perdagangan dan investasi alih-alih dolar AS untuk membantu menjaga stabilitas di pasar keuangan global seiring penarikan stimulus era pandemi.

Indonesia, yang memegang kepresidenan Kelompok 20 ekonomi utama tahun ini, dan sejumlah negara Asia telah mencapai kesepakatan penyelesaian bilateral dalam mata uang lokal, yang dikenal sebagai Pengaturan Penyelesaian Mata Uang Lokal (LCS), yang telah mengurangi permintaan dolar.

Pertukaran mata uang bilateral antara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), China, Jepang dan Korea Selatan telah mencapai $380 miliar, menurut People’s Bank of China.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan pengaturan LCS harus direplikasi secara lebih luas secara global untuk mengelola guncangan, terutama mengingat negara-negara berkembang menghadapi potensi arus keluar modal ketika ekonomi yang lebih besar memperketat kebijakan moneter.

“Ini (LCS) telah masuk dalam agenda global karena juga dapat menciptakan jaring pengaman keuangan untuk transaksi keuangan antar negara dan mengurangi risiko kerentanan akibat guncangan ekonomi global yang menyebabkan ketidakstabilan keuangan,” kata Sri Mulyani dalam seminar sebelum pertemuan. konferensi pers. Pertemuan para menteri keuangan Kelompok Dua Puluh dan gubernur bank sentral pada hari Kamis.

Dia mengatakan diversifikasi mata uang akan mendukung stabilitas ekonomi, memungkinkan negara-negara untuk melanjutkan pemulihan mereka dari pandemi COVID-19.

READ  PMI Indonesia mencapai rekor tertinggi selama 3 bulan berturut-turut - Sabtu, 5 Juni 2021

Pejabat Indonesia mengatakan prioritas utama negara pada pertemuan G20 minggu ini adalah untuk memastikan bahwa keluarnya ekonomi maju dari kebijakan moneter yang mudah dihitung dengan baik, direncanakan dengan baik dan dikomunikasikan dengan baik, untuk membatasi dampak limpahan pada ekonomi berkembang.

Periode pengetatan moneter global sebelumnya menyebabkan arus keluar modal dari negara-negara berkembang karena investor masuk untuk menempatkan uang mereka di aset safe haven. Indonesia mengalami depresiasi rupiah lebih dari 20% pada tahun 2013 selama apa yang disebut “taper tantrum”.

Gubernur Bank Indonesia Piri Warjiu mengatakan pada seminar bahwa negara berkembang akan mampu menahan pengetatan moneter global, termasuk kenaikan suku bunga di Amerika Serikat, yang “jauh lebih baik” tahun ini daripada periode pengetatan sebelumnya.

Dia mengatakan pasar negara berkembang, seperti Indonesia, memiliki kerangka kebijakan yang lebih baik, cadangan devisa yang lebih tinggi, dan telah melakukan upaya untuk memperdalam pasar keuangan, mengutip kesepakatan LCS sebagai contoh.

Wargio mengatakan pengaturan LCS mengurangi eksposur Indonesia terhadap dolar AS sebesar $2,53 miliar pada tahun 2021 dan peningkatan 10% lebih lanjut dalam penyelesaian tersebut diharapkan tahun ini karena BI berusaha untuk memperluas kesepakatan dengan negara lain dan mengembangkan lebih banyak instrumen lindung nilai.

Yi Gang, gubernur bank sentral, mengatakan pada simposium bahwa China akan bekerja dengan negara-negara Asia untuk mempromosikan penggunaan mata uang lokal dalam perdagangan dan investasi, sebagai bagian dari rencana untuk meningkatkan ketahanan ekonomi regional. Baca lebih lajut

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Gayatri Soroyo dan Francesca Nangui) Laporan tambahan oleh Stefano Suleiman di Jakarta, Ruang Redaksi Kevin Yao dan Beijing Editing oleh Ed Davies

READ  Seorang menteri india menghadiri Pertemuan Ekonomi Digital G20 di India

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.