POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Transfer teknologi dengan China Kos: DPIIT menentang bantuan

Departemen Promosi Industri dan Perdagangan Dalam Negeri (DPIIT) telah berusaha untuk menangguhkan fasilitas yang baru-baru ini diberikan oleh Kementerian Keuangan, yang secara efektif memungkinkan perusahaan lokal yang memiliki pengaturan transfer teknologi dengan perusahaan China untuk menawar proyek publik.

Mengutip data dari badan-badan industri yang menyatakan keprihatinan tentang keputusan Departemen Pengeluaran (DoE) bulan lalu, Departemen Perlindungan Data Pribadi (DPIIT) telah menolak “pengecualian selimut” untuk perusahaan yang memiliki perjanjian transfer teknologi (ToT) dengan entitas China dari perusahaan mereka. pendaftaran wajib dan meminta peninjauan kembali atas keputusan tersebut.

Dalam panggilan telepon dengan Departemen Energi pekan lalu, DPI berpendapat bahwa langkah semacam itu akan “memberikan jalur tidak langsung bagi penawar yang memiliki Beneficial Ownership di negara-negara yang berbagi perbatasan darat untuk berpartisipasi dalam pengadaan publik yang melanggar pedoman yang ditetapkan dalam DOE. pesanan tertanggal 23 Juli 2020″.

Setelah bentrokan Galwan, Departemen Energi Juli lalu mengubah Peraturan Keuangan Umum (GFR), membatasi penawar dari negara-negara yang berbatasan darat dengan India untuk berpartisipasi dalam tender pengadaan pemerintah tanpa persetujuan dari otoritas terkait. Namun, Pusat tersebut mengecualikan penawar dari negara-negara di mana India telah memperpanjang jalur kredit atau terlibat dalam proyek-proyek pembangunan. Ini secara efektif membatasi pembatasan hanya untuk China dan Pakistan. FE

READ  Merangsang Munculnya Teknologi Terbarukan - The Economic Times