POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tech talent in Asia Pacific see more challenges

Talenta teknologi di Asia Pasifik melihat lebih banyak tantangan – dunia

(Jaringan Berita Asia) (Jakarta Post)

Jakarta
Kamis 4 November 2021

2021-11-04
01:02

f5f270e23d18bb3c88c4dcc6a1203884
1
Globalisme
ASEAN-Foundation, Huawei, Digital Talent, Asia Pasifik
Gratis

Raksasa teknologi China Huawei telah meluncurkan anggaran lima tahun senilai $50 juta untuk mengembangkan 500.000 talenta TIK di kawasan Asia-Pasifik.

Para ahli dari kawasan berkumpul pada hari Rabu untuk webinar Digital Talent Summit 2021, yang diselenggarakan bersama oleh ASEAN dan Huawei, untuk mencari cara untuk meningkatkan pengembangan bakat digital karena kekurangan besar-besaran personel terampil terus berlanjut.

Konsultan internasional Korn Ferry memperkirakan kekurangan 47 juta talenta teknologi pada tahun 2030 di kawasan Asia Pasifik. PricewaterhouseCoopers (PwC) menemukan dalam survei bahwa lebih dari 50% CEO di kawasan Asia Pasifik mengatakan sulit untuk merekrut talenta digital dengan keterampilan yang tepat.

Tantangan juga telah memasuki fase baru karena pandemi COVID-19 mengganggu lanskap talenta digital di kawasan Asia-Pasifik yang belum pernah ada sebelumnya, menurut Huawei 2022 Digital Talent Insight.

Dunia berada di tengah gejolak dengan munculnya teknologi seperti 5G, komputasi awan, data besar, kecerdasan buatan (AI), Internet of Things (IoT) dan blockchain siap untuk secara dramatis membentuk kembali ekonomi digital.

“Kami telah melampaui pengembangan keterampilan [that can be learned] Untuk mencari “kepemimpinan transformasi” […] Ini semua tentang mentalitas […] Bakat yang memikirkan pelanggan terlebih dahulu […] “Siapa yang dapat memenuhi tantangan dalam status quo,” kata Jokhan Ogut, CEO operator telekomunikasi Malaysia Maxis, dalam webinar.

Vu Minh Khuong dari Lee Kuan Yew School of Public Policy di Singapura mengatakan bahwa selain mampu “terobosan”, talenta digital baru juga perlu memiliki keterampilan untuk menumbuhkan sinergi dan bahkan mengubah dunia melalui inovasi.

Dia merumuskan kerangka kerja untuk meningkatkan bakat yang disebut Model Cerdas, dengan posisi S untuk peran strategis, M untuk membangun momentum, A untuk mendapatkan pengetahuan, R untuk memikirkan kembali, dan T untuk membangun kepercayaan diri.

Digital Talent Insight dari Huawei setuju bahwa pemerintah perlu memimpin dan bekerja sama dengan industri (permintaan) dan akademisi (penawaran) dalam hal perencanaan dan pengembangan bakat lokal.

Studi tersebut mengelompokkan negara ke dalam tiga kategori pengembangan talenta digital: Frontrunner (Singapura, Korea Selatan, Jepang), Adoptor (China, Malaysia, Thailand) dan Starter (Indonesia, India, Vietnam, Filipina, Pakistan, dan Bangladesh).

Ditemukan bahwa negara-negara pengadopsi menunjukkan bahwa inisiatif dan investasi pemerintah dalam pembangunan digital dapat mencirikan kecepatan suatu negara dalam mencapai inisiatif digital. Namun, upaya masih belum cukup karena kebijakan talenta dapat membantu generasi muda tetapi tidak untuk orang-orang di pertengahan karir mereka, misalnya.

READ  Para ahli mengatakan peraturan undang-undang ketenagakerjaan Indonesia dapat mengurangi prospek investasi

Muhammed Jadeed, Kantor UNESCO Asia dan Pasifik, menggemakan pandangan paralel dari survei WEF-Al Bahar baru-baru ini terhadap 80.000 orang yang menunjukkan bahwa Usaha Kecil dan Menengah (UKM) lebih antusias dengan perubahan teknologi dan bersemangat untuk memajukan tantangan daripada mereka. kelompok lain.

“Ini adalah keadaan pikiran,” tambahnya.

Syed Ismail Shah dari International Telecommunication Union di Asia Tenggara mengatakan bahwa untuk pekerja yang cemas, merehabilitasi orang tua lebih tentang “pola pikir”. Ia meminta agar lebih banyak kerja sama antar negara ASEAN dan keseriusan dalam mengembangkan ekosistem digital agar tools dapat tersedia secara luas.

Augut dari Maxis mengatakan bahwa meskipun kemitraan dengan akademisi sangat penting, perusahaannya juga telah menggunakan merger dan akuisisi untuk memperoleh bakat dari startup kecil dan menengah serta penyedia layanan digital.

Jay Chen, Wakil Presiden Huawei Asia Pasifik, mengatakan Huawei meluncurkan program pengembangan bakat barunya di empat negara lagi, sehingga totalnya menjadi delapan di kawasan Asia Pasifik.

Pada hari Rabu, Huawei juga menandatangani kerjasama Seeds of the Future dengan ASEAN Foundation.

*****

Kedewasaan dalam pengembangan talenta digital: Asia Pasifik

Singapura

• Lebih dari 40 kebijakan, inisiatif dan skema kemitraan publik-swasta (KPS), didorong oleh berbagai lembaga Kementerian Pendidikan, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Perdagangan dan Perindustrian dan banyak lagi

• 8 persen pengeluaran pemerintah diinvestasikan dalam inisiatif yang terkait dengan bakat digital – termasuk hibah, subsidi, dan pembayaran tunai kepada warga dari berbagai kelompok usia, tahapan karir, dan komunitas

Korea Selatan

• Menginvestasikan lebih dari $3 miliar untuk mendukung pendidikan Kecerdasan Buatan (AI) di negara ini – yang secara langsung bertujuan untuk mendukung perusahaan swasta di industri seperti pembuat semikonduktor untuk meningkatkan keterampilan dan memanfaatkan masa depan

Jepang

• Pendidikan digital adalah rekayasa perangkat keras atau non-perangkat lunak yang berfokus pada budaya. Mereka memiliki rencana berani untuk meningkatkan lebih dari tiga kali lipat kursi talenta digital, dengan fokus yang tidak proporsional pada pengembang perangkat lunak, insinyur data, ilmuwan data, insinyur pembelajaran mesin, manajer produk, pelatih tangkas, desainer, dan jenis pekerjaan baru lainnya.

• Namun, tindakan terbatas dicatat dalam mencapai hal di atas. Mereka tidak mengubah pendidikan dan kemitraan publik-swasta utama untuk rencana ini belum diumumkan

READ  Indonesia mempercepat pemulihan pariwisata dan ekonomi kreatif

Cina

• China mengambil pendekatan top-down untuk mengembangkan bakat digital. Skema PPP negara tampaknya terbatas pada perusahaan swasta lokal dan kerjasama terbatas dengan perusahaan asing. Misalnya, Alibaba menjalankan Program Bakat Digital Global

• Selain itu, investasi terbatas telah dilakukan untuk membantu membangun talenta digital di daerah-daerah yang terpinggirkan di negara ini. Sebagian besar terkonsentrasi di kota lapis pertama dan kedua. Laporan ini memperkirakan bahwa China menghabiskan 2 hingga 3 persen dari pengeluaran pemerintah tahunan untuk pengembangan bakat digital

Malaysia

• Kementerian dan lembaga pemerintah di Malaysia jarang bekerja sama, meskipun memimpin inisiatif serupa. Misalnya, MDEC, MIDA, dan MyDigital menjalankan program dan inisiatif berbeda yang jarang tumpang tindih.

• Inisiatif yang cukup baru Malaysia Involved in Technology (MWIT) bertujuan untuk menginvestasikan 100 juta ringgit Malaysia (24,14 juta dolar AS) untuk mengembangkan bakat digital, jauh lebih sedikit daripada negara-negara tetangga, yang menghabiskan lebih dari 200 juta dolar

Thailand

• Kebijakan digital Thailand sangat berfokus pada pembangunan infrastruktur daripada bakat.

• Tahun ini pemerintah mengatakan kemungkinan akan menghabiskan $10-13 juta untuk membangun talenta digital, yang jauh lebih sedikit daripada negara-negara tetangga.

Vietnam

• Vietnam baru-baru ini memperkenalkan strategi digital baru, seperti yang disebutkan di atas. Tak satu pun dari tujuan dalam strategi memperhitungkan membangun bakat digital.

• Alasan utama kendala bahasa adalah mencegah negara menjadi pusat talenta digital papan atas, namun tidak ada inisiatif serius yang tersedia untuk mengurangi masalah ini. Oleh karena itu, tanpa inisiatif, pemerintah telah melakukan investasi terbatas dalam membangun talenta digital.

• Namun, karena preferensi budaya untuk rekayasa perangkat lunak, pengembangan bakat digital di Vietnam cukup menjanjikan.

Indonesia

• Sejak penunjukan pendiri Gojek sebagai Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Indonesia mengandalkan kementerian tersebut untuk mendorong semua inisiatif digital, termasuk talenta. Dengan demikian, kerjasama yang terbatas antara kementerian lain dan lembaga afiliasinya telah dilaporkan.

• Ada banyak indikasi fokus pemerintah dalam membangun talenta digital pada 2019, namun pengumuman dan berita tersebut tersendat pada 2020 dan 2021.

• Namun, skema kemitraan publik-swasta didirikan dengan Tokopedia untuk menawarkan program talenta digital berskala besar untuk mengembangkan keterampilan warga. Selain itu, Alibaba Cloud berkomitmen untuk menginvestasikan $1 miliar untuk mendukung kumpulan talenta digital.

READ  Komisaris Uni Eropa untuk Aksi Iklim: 'Jangan tinggalkan siapa pun'

• Pemerintah berfokus pada pemotongan pajak untuk organisasi yang mendukung pengembangan bakat digital tetapi investasi keuangan yang sebenarnya jarang disebutkan

India

• NASSCOM – Organisasi nirlaba India bermitra dengan pemerintah dan industri TI untuk menawarkan program gratis atau bersubsidi, “National Skills Prime”, yang terdiri dari 10 teknologi baru, termasuk sertifikasi

• Kredit untuk lembaga global dan LSM, pasokan talenta digital di India tinggi dan akan tetap tinggi jika lanskapnya tetap sama

pakistan

• Program Pelatihan Nasional (DigiSkills.pk) yang diluncurkan oleh Kementerian Teknologi Informasi dan Komunikasi melalui Dana Teknologi Nasional Ignite memberikan pelatihan gratis dalam wirausaha dan keterampilan lain yang dapat dipasarkan kepada kaum muda. Program ini terdiri dari 10 kursus termasuk Freelance, Digital Marketing, Search Engine Optimization, Desain Grafis, Literasi Digital, Manajemen E-Commerce, Penulisan Kreatif, QuickBooks, AutoCAD dan WordPress. Kerjasama yang tidak diketahui antara lembaga dan kementerian lain

• Dana Pengembangan Keterampilan Punjab untuk bergabung dengan revolusi pelatihan ulang dan bermitra dengan Forum Ekonomi Dunia untuk menjembatani kesenjangan keterampilan di negara Pakistan yang sedang berkembang pesat, bernama Parwaz.

filipina

• Peluncuran Program Pekerjaan Digital pada bulan Oktober yang dipimpin oleh Departemen Teknologi Informasi dan Komunikasi (DICT) dan Cooperative Development Authority (CDA).

• Disebutkan secara terbatas skema kemitraan publik-swasta untuk mengembangkan talenta digital di tanah air.

• Pada bulan Agustus, sebuah perusahaan teknologi Filipina menginvestasikan 80 juta peso Filipina ($ 1,58 juta) dalam bentuk hibah kepada mitra akademik untuk mendanai program yang berfokus pada teknologi baru, keberlanjutan, inklusi, dan keragaman. Tidak disebutkan kerja sama pemerintah dalam inisiatif ini.

Bangladesh

• Pemerintah terkenal meluncurkan inisiatif “Digital Bangladesh” beberapa tahun yang lalu dalam upaya untuk menarik investasi untuk infrastruktur digital dan sampai batas tertentu bakat digital. Menawarkan kebijakan dan insentif seperti pembebasan pajak penghasilan 50% untuk mengimpor talenta asing dan pengembalian keuntungan 100%.

• Namun, inisiatif tersebut dibiarkan terbengkalai sejak tahun 2019 tanpa adanya penggantian atau upaya aktif. Pemerintah hanya mengandalkan perusahaan internasional untuk berinvestasi dalam membangun talenta digital

Sumber: Huawei: Wawasan Bakat Digital di Asia Pasifik 2022