POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menolak janji COP26 untuk tidak melakukan deforestasi

Indonesia menolak janji COP26 untuk tidak melakukan deforestasi

“Pembangunan luar biasa di bawah Presiden Jokowi tidak boleh dihentikan atas nama emisi karbon atau atas nama deforestasi,” katanya, merujuk pada pemimpin Indonesia Joko Widodo dengan nama panggilannya.

Komentarnya tak lama setelah janji menggarisbawahi tantangan yang menunggu target deforestasi global, dengan hanya tiga negara – Indonesia, Brasil dan Republik Demokratik Kongo – secara kolektif menyumbang 85% dari hutan dunia.

Menambah kebingungan atas posisi Indonesia, Wakil Menteri Luar Negeri Indonesia, Mahendra Sirigar, pada hari Kamis membantah bahwa tidak ada deforestasi pada tahun 2030 bahkan merupakan bagian dari janji COP26.

“Deklarasi yang dikeluarkan sama sekali tidak mengacu pada penghentian deforestasi pada tahun 2030,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun Indonesia siap untuk terlibat dalam pengelolaan hutan global untuk mengatasi perubahan iklim, penting untuk melampaui sekadar narasi, retorika, tujuan yang sewenang-wenang, dan bahasa yang baik,” tambahnya.

Juru bicara lingkungan dan kementerian luar negeri tidak segera menanggapi permintaan klarifikasi pada hari Kamis dan istana kepresidenan tidak dapat dihubungi. Mahindra tidak segera menanggapi permintaan klarifikasi.

‘Sangat mengecewakan’

Menteri Lingkungan Hidup Siti mengatakan definisi deforestasi sangat bervariasi, sehingga menerapkan standar Eropa pada Indonesia tidak adil.

Sebaliknya, ini menyoroti tujuan absolut Indonesia yang lebih rendah, di mana sektor kehutanan menyerap lebih banyak gas rumah kaca daripada yang dikeluarkannya pada tahun 2030 dengan mengurangi deforestasi dan merehabilitasi hutan.

Tetapi perubahan yang hampir segera dilakukan oleh negara pusat untuk menyelamatkan hutan hujan tropis dunia memicu kemarahan di media sosial di Indonesia dan di kalangan aktivis lingkungan.

“Pernyataan itu sangat mengecewakan,” kata Kiki Tawfik, pemimpin kampanye Greenpeace Indonesia, menggambarkannya sebagai “sama sekali tidak sesuai dengan iklan.”

READ  NL-ID "ACCESS": Menghubungkan Startup Indonesia dan Perusahaan Belanda untuk Mempercepat Keberlanjutan Bersama | berita

“Teman lingkungan atau nyonya uang,” komentar pengguna Instagram Bayu Satrio Nugroho di bawah postingan Siti.

Meskipun Indonesia memiliki rencana untuk pensiun dari pembangkit listrik tenaga batu bara dan mencapai emisi nol bersih sebelum tahun 2060, membiarkan hutan tidak tersentuh akan menjadi tantangan.

Indonesia adalah pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, dan pada tahun 2019 saja, area hutan dan lahan lainnya setengah ukuran Belgia dibakar untuk budidaya.

Tetapi pihak berwenang sejak 2018 telah menangguhkan penerbitan izin pertanian baru dan memangkas deforestasi hingga 75% tahun lalu.

Indonesia juga berusaha untuk memperluas industri nikel dan kendaraan listriknya, yang membutuhkan lebih banyak lahan.

Fitch Solutions, dalam sebuah catatan penelitian tentang janji COP26, mengatakan hal itu dapat menimbulkan risiko bagi pengembangan rantai pasokan EV di Indonesia dan pendirian tambang nikel baru karena tekanan untuk menghentikan deforestasi.

(Laporan Fathin Ongku di Singapura dan Stanley Widianto di Jakarta; Disunting oleh Martin Petty dan Alex Richardson) (([email protected]; +65 8578 6640 ;))