POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mengambil langkah baru di Asia Tenggara

NSDI AUNG HLAING Dia bisa memotong satu karakter di panggung internasional. Sejak merebut kekuasaan dalam kudeta pada Februari, panglima angkatan bersenjata Myanmar telah menjadi persona non grata di banyak tempat. Tapi setidaknya satu negara telah bertahan: Rusia. Jenderal itu membual pada kunjungan ke Moskow pada bulan Juni bahwa persahabatannya dengan Myanmar semakin “semakin kuat”. Dan Myanmar bukan satu-satunya negara Asia Tenggara yang bekerja sama dengan Rusia. Pada bulan Juli, Presiden Vladimir Putin memberi Perdana Menteri Kamboja Hun Sen medali “persahabatan” dan mengirim menteri luar negerinya dalam kunjungan resmi ke Laos dan Indonesia. Tujuh dari sepuluh negara anggota ASEAN, sebuah klub Asia Tenggara, telah membeli atau berencana membeli Sputnik . milik negara Rusia Kelima Serum. Vietnam, Malaysia dan Indonesia menandatangani kesepakatan untuk memproduksinya.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Daya tarik Rusia di Asia bukanlah hal baru. Sejak Putin pertama kali menjabat dua dekade lalu, Moskow telah bekerja keras untuk mengembangkan hubungan di sana, ingin menjual barang ke pasarnya yang sedang booming dan untuk menumbuhkan ekonomi yang lesu di provinsi-provinsi Timur Jauhnya. Tetapi beberapa analis berpendapat bahwa “poros ke Asia” ini, sebagaimana Moskow menyebutnya, sebenarnya adalah poros ke China, yang haus akan hidrokarbon Rusia dan dengan siapa Rusia berbagi saingannya, Amerika. Dengan meningkatnya kekhawatiran bahwa ekonomi Rusia menjadi terlalu bergantung pada China, manfaat berbagi cinta dengan seluruh Asia menjadi lebih jelas. Oleh karena itu, selama dekade terakhir, Moskow telah menekankan pentingnya memperkuat hubungan dengannya ASEAN.

Bukti paling nyata dari persahabatan yang berkembang ini adalah di lantai pertunjukan. Rusia adalah pemasok senjata terbesar di kawasan itu. Antara tahun 2000 dan 2019, ia menjual tank, kapal perang, pesawat tempur, dan senjata lainnya senilai $ 10,7 miliar ke Asia Tenggara, menyalip Amerika, pemasok terbesar kedua di kawasan itu, dengan sepertiga. Selama dekade terakhir, Angkatan Laut Rusia telah melakukan panggilan pelabuhan lebih sering di wilayah tersebut. Angkatan bersenjatanya sesekali melakukan latihan bersama dengan rekan-rekan mereka di Asia Tenggara. Selama lima tahun terakhir, hubungan ini telah dikonfirmasi oleh serangkaian perjanjian pertahanan – dengan Indonesia dan Myanmar, tetapi juga dengan Thailand dan Filipina, yang keduanya secara resmi adalah sekutu Amerika.

Moskow melengkapi hubungan militer dengan persahabatan. Putin telah berada di sini selama bertahun-tahun ASEAN puncak, dan pada tahun 2016 mulai menjadi tuan rumah tahunan Rusia-ASEAN pesta dansa. Bertahun-tahun memberi telah terbayar. Kapan di tahun 2014 A Mereka memberikan suara pada resolusi mengutuk pencaplokan Rusia atas Krimea dan Vietnam, Brunei dan Kamboja abstain, sementara Laos lupa untuk memilih. Rusia menanggapi dengan cara yang sama tahun ini, dengan menorpedo gerakan anggota lain dari A Dewan Keamanan mengutuk kudeta militer di Myanmar.

Pemerintah Asia Tenggara menyambut baik pacaran Rusia. Senjatanya lebih dapat diandalkan daripada milik China, lebih murah dan tidak terlalu rumit dibandingkan dengan senjata Amerika. Selain itu, ketika persaingan antara Amerika dan China meningkat, banyak negara Asia Tenggara merasakan tekanan untuk memilih satu pihak. Mereka ingin menjalin hubungan dengan negara-negara kuat lainnya seperti Rusia, kata Elizabeth Buchanan dari Deakin University di Australia.

Masalahnya, selain senjata dan bahan bakar, Rusia tidak memiliki banyak hal untuk dijual ke wilayah tersebut. di 2019 ASEANPerdagangan bilateral dengan Amerika berjumlah $292 miliar dan dengan Jepang $116 miliar. Adapun Rusia, jumlahnya mencapai $18 miliar. Sedikit yang berubah sejak 2010, ketika menteri luar negeri Rusia menyatakan penyesalannya tentang hubungan ekonomi dengannya ASEAN Itu “sebagian besar kulit”.

Alexander Gabov dari Carnegie Moscow Center, sebuah think-tank, mengatakan pendekatan Rusia terhadap kebijakan luar negeri adalah “jangka pendek.” Para ahli strategi tahu bahwa negara itu harus fokus ke seluruh Asia, namun “setiap tahun kita melihat Rusia menggandakan sikapnya terhadap China” karena tetap disibukkan dengan potensi perdagangan di sana. Tetapi ketika demokrasi dikalahkan di Asia Tenggara, Rusia mengambil kesempatan untuk memberi penghargaan kepada para penyerangnya, kata Zachary Abuza dari National War College di Washington.. Ketika putschist di Myanmar dan Thailand mengambil alih kekuasaan dan ketika presiden Filipina yang marah tampaknya cenderung memutuskan aliansinya dengan Amerika (kemudian dikembalikan), ia menerkam penjualan senjata dan menjanjikan persahabatan yang langgeng. Tidak dapat menambahkan substansi pada inisiatif tersebut, Rusia puas dengan melemparkan hidungnya ke Amerika dan menepuk punggung para diktator. Ini bukan negara adidaya karena ia adalah pembuat kerusakan yang hebat.

Artikel ini muncul di bagian Asia dari edisi cetak dengan judul “Bawa bersama mereka”

READ  Klub malam Paris membuka pintu mereka untuk pertama kalinya dalam 16 bulan: The Tribune India