POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piagam Iklim Glasgow 2021 – perjanjian iklim baru

Pada 13 November 2021, setelah lebih dari dua minggu negosiasi, diplomat dari hampir 200 negara sepakat untuk mengadopsi Piagam Iklim Glasgow.

Piagam Iklim Glasgow adalah perjanjian iklim pertama yang secara eksplisit mewajibkan negara-negara untuk mengurangi ketergantungan mereka pada batu bara, yang dipandang sebagai penyumbang tunggal terbesar bagi perubahan iklim buatan manusia, serta mensubsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien. Namun, kata-kata terakhir tentang penggunaan batubara – “penurunan bertahap” – adalah konsesi menit terakhir untuk sekelompok negara berkembang yang diwakili oleh China dan India daripada komitmen yang jauh lebih kuat untuk “menghapus” batubara. Dilusi komitmen kunci ini meringkas konsesi di jam kesebelas yang harus dibuat untuk melewati kesepakatan, yang pada akhirnya mengapa banyak yang melihatnya sebagai relatif lemah.

Piagam Iklim Glasgow juga, antara lain:

  • Meminta Para Pihak untuk mempercepat pengembangan, penyebaran dan penyebaran teknologi dan kebijakan yang akan membantu transisi menuju sistem energi rendah emisi;
  • Mengundang Para Pihak untuk mempertimbangkan tindakan tambahan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca non-CO2 pada tahun 2030;
  • Mendesak Para Pihak untuk mengurangi emisi secara kolektif melalui aksi percepatan dan implementasi langkah-langkah mitigasi domestik;
  • Mendesak Para Pihak negara maju untuk setidaknya menggandakan penyediaan pendanaan iklim mereka untuk mendukung adaptasi di Para Pihak negara berkembang;
  • Mendesak Para Pihak untuk melibatkan dan mewakili kaum muda dengan cara yang berarti dalam proses pengambilan keputusan multilateral, nasional dan lokal;
  • mendorong Para Pihak untuk meningkatkan partisipasi perempuan yang berarti dan setara dalam aksi iklim dan untuk memastikan implementasi yang responsif gender; Dan
  • Menekankan perlunya memobilisasi pendanaan iklim dari semua sumber untuk mencapai tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris.
READ  Indonesia menempati peringkat ke-9 negara paling kuat: Asia Power Index 2021

Meskipun Piagam Iklim Glasgow merupakan langkah penting menuju masa depan energi yang lebih bersih, Piagam Iklim Glasgow dikritik karena gagal mengambil tindakan yang tepat untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5°C. Hanya waktu yang akan membuktikan seberapa efektif Pakta Iklim Glasgow dalam mengurangi emisi dan menghasilkan masa depan energi yang lebih bersih.

Piagam Iklim Glasgow adalah perjanjian iklim pertama yang secara eksplisit berencana untuk memotong batu bara, bahan bakar fosil gas rumah kaca terburuk. Perjanjian tersebut juga mendorong pengurangan emisi yang lebih mendesak, dan menjanjikan lebih banyak uang untuk negara-negara berkembang – untuk membantu mereka beradaptasi dengan dampak iklim. Tetapi janji itu tidak cukup jauh untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius.

www.bbc.com/…