POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Resmi, Berita Energi, ET EnergyWorld

Resmi, Berita Energi, ET EnergyWorld

Jakarta: Perusahaan energi negara Indonesia Perusahaan Listrik Negara (PLN) akan memberlakukan kenaikan yang signifikan dalam beberapa tarif listrik untuk pertama kalinya dalam lima tahun, karena kenaikan harga energi global menekan anggaran di negara di mana pemerintah mensubsidi energi.

Pejabat Senior Kementerian Energi Reza Molyana mengatakan pada hari Senin bahwa tarif akan naik mulai 1 Juli, termasuk untuk rumah tangga dengan kapasitas 3.500 volt ke atas.

Raza mengatakan kenaikan tarif hanya akan berdampak pada keluarga berpenghasilan menengah ke atas, serta gedung-gedung pemerintah, dan diperkirakan akan menaikkan tingkat inflasi Indonesia untuk tahun 2022 sebesar 0,019 poin persentase.

Direktur Utama Utilitas Darmawan Prasodjo mengatakan perubahan itu akan mempengaruhi sekitar 2,5% pelanggan PLN, menambahkan bahwa tarif untuk bisnis dan industri tidak akan berubah.

Reza mengatakan rumah tangga dengan kapasitas listrik 3.500 volt ke atas akan mengalami kenaikan tarif sebesar 17,6% per kilowatt-hour, sedangkan tarif untuk gedung pemerintah akan naik sebesar 17,6% dan 36,6%, tergantung pada sifat bangunannya. .

Dorongan inflasi seperti itu tidak akan signifikan bagi perekonomian secara keseluruhan, kata Faisal Rahman, ekonom Bank Mandiri. Faisal mengatakan keputusan untuk menjaga harga industri tidak berubah adalah “benar” untuk mendukung pemulihan ekonomi dan karena pelanggan ini telah membayar tarif yang relatif tinggi.

Dia mengatakan, kenaikan harga listrik bagi pemerintah akan “sangat menguntungkan meskipun beban subsidi energi masih besar”.

Untuk setiap kenaikan $1 harga minyak mentah di Indonesia, biaya pembangkitan listrik akan meningkat sekitar 500 miliar rupiah ($34,11 juta), menurut perkiraan PLN, yang akan mempengaruhi jumlah dukungan pemerintah.

Parlemen Indonesia bulan lalu menyetujui permintaan pemerintah untuk meningkatkan subsidi energi untuk tahun 2022 sekitar $23,8 miliar untuk menjaga beberapa harga energi tidak berubah di tengah kenaikan inflasi global.

READ  Indonesia mencoba program Work-From-Bali untuk PNS