POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IAEA bergabung dengan Indonesia dalam acara G20 yang menyoroti energi nuklir untuk transisi ke energi bersih

IAEA bergabung dengan Indonesia dalam acara G20 yang menyoroti energi nuklir untuk transisi ke energi bersih

Pentingnya energi nuklir dalam transisi ke energi bersih disampaikan oleh G20 hari ini sebagai Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional Rafael Mariano Grossi dan para ahli bergabung dengan perwakilan dari Indonesia, yang memegang kepresidenan G20, serta Korea Selatan dan Uni Emirat Arab untuk membahas peran Teknologi nuklir dalam mencapai tujuan bersih nol dan pembangunan berkelanjutan.

acara bawaan Potensi nuklir dalam transisi energiyang diselenggarakan bersama oleh IAEA dan Indonesia sebagai bagian dari rangkaian webinar G20, akan membantu memperkaya kerja G20 kelompok kerja transmisi daya (ETWG) bertujuan untuk mencapai kesepakatan global tentang transisi ke energi berkelanjutan selama KTT G20 yang dijadwalkan akan diadakan di Bali, Indonesia, pada 15-16 November. Ini termasuk IAEA dan pakar lainnya tentang topik termasuk teknologi baru, seperti reaktor modular kecil (SMR), serta dukungan badan tersebut untuk pendatang baru yang ingin menambahkan tenaga nuklir ke dalam bauran energi mereka.

“Tenaga nuklir adalah sumber daya yang terbukti,” kata Grossi dalam pidato utamanya, mencatat bahwa selama lima dekade terakhir telah “menghindari sekitar 70 gigaton karbon dioksida dan mengurangi jumlah besar kematian akibat polusi udara.” Namun dia menambahkan bahwa tenaga nuklir dapat melakukan lebih dari sekadar menyalakan lampu. “Ini juga dapat mengurangi emisi karbon dioksida dari industri dalam aplikasi non-listrik, seperti produksi hidrogen, uap industri, dan desalinasi air.”

G20 adalah platform multilateral yang menghubungkan negara-negara besar dunia Ekonomi maju dan berkembang. Ini memainkan peran utama dalam membentuk arah ekonomi global, dan menyumbang lebih dari 80 persen dari PDB global dan 60 persen dari populasi dunia. Kelompok kerja G20 termasuk ETWG memberikan analisis mendalam tentang isu-isu utama untuk membantu menginformasikan pengambilan keputusan G20.

READ  Jalan-jalan di Indonesia menarik manfaat dari dana pensiun asing

Tenaga nuklir saat ini dioperasikan di 32 negara, menyediakan sekitar 10 persen listrik dunia dan sekitar 25 persen listrik rendah karbon. beberapa 441 reaktor Ini beroperasi dengan total kapasitas sekitar 400 gigawatt. Ada 53 reaktor yang sedang dibangun di 17 negara, dengan China membangun reaktor terbanyak (15). Studi oleh Badan Energi Internasional (IEA) menunjukkan bahwa kapasitas energi nuklir global akan perlu dua kali lipat pada tahun 2050 jika dunia ingin memenuhi tujuan perubahan iklim yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris. Banyak dari ekspansi ini harus datang pada pendatang baru, banyak di negara berkembang di mana kebutuhan energi rendah karbon untuk mendukung pertumbuhan dan pembangunan ekonomi sangat akut, menurut Badan Energi Internasional.

“90% pertumbuhan kapasitas nuklir antara 2020 dan 2050 akan terjadi di negara berkembang, dipimpin oleh China,” kata Peter Fraser, pakar IEA, saat acara berlangsung. Tenaga nuklir akan menyediakan sekitar sepuluh persen energi yang dibutuhkan China pada tahun 2060, naik dari empat persen saat ini. Tetapi tenaga nuklir memberikan kontribusi yang signifikan untuk memberikan stabilitas pada sistem energi netral karbon China pada tahun 2060. Ini adalah jenis layanan sistem pusat di mana tenaga nuklir dapat memainkan peran besar, bahkan dalam sistem yang didominasi oleh angin dan matahari. “

Hua Liu, wakil direktur jenderal badan dan kepala departemen urusan teknis, mengatakan IAEA memainkan peran kunci dalam mendukung pendatang baru dengan pendekatan utamanya untuk mengembangkan infrastruktur untuk program tenaga nuklir yang aman dan berkelanjutan, termasuk melalui proyek kerjasama teknis regional. kerja sama. “Pada tahap pertama program implementasi energi nuklir, sangat penting untuk mendapat dukungan yang sangat kuat dari pemerintah,” kata Lilia Dolenets, kepala Divisi Infrastruktur Nuklir di Badan Energi Atom Internasional. “Tentu saja, ini penting di semua fase, tetapi di fase pertama ini sangat penting.”

READ  Awan gelap atas ekonomi lagi

Hampir 30 pendatang baru, termasuk Indonesia, sedang mengeksplorasi atau memulai energi nuklir dan bekerja sama dengan Badan Energi Atom Internasional, yang layanan Tinjauan Infrastruktur Nuklir Terpadu (INIR) membantu menilai upaya nasional untuk mengembangkan infrastruktur nuklir. Indonesia, yang menjadi tuan rumah INIR pada 2009, memiliki ambisi untuk mengembangkan tenaga nuklir pada 2060 untuk membantu “menjaga keandalan sistem,” kata Andrea Vibe Misna dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia.

UEA telah bekerja secara ekstensif dengan Badan Energi Atom Internasional karena mengembangkan infrastruktur untuk mendukung pembangunan empat reaktor nuklir besar, dua di antaranya mulai beroperasi dalam beberapa tahun terakhir. Duta Besar Hamad Al Kaabi, Perwakilan Tetap Uni Emirat Arab untuk Badan Energi Atom Internasional, mengatakan bahwa ketika pembangkit listrik beroperasi pada kapasitas penuh, akan memenuhi hampir 15 persen dari kebutuhan listrik, yang akan berdampak signifikan pada upaya negara. untuk memerangi perubahan iklim.

Pakar lain di Badan Energi Atom Internasional menyoroti manfaat energi nuklir, termasuk memiliki yang terkecil kebutuhan lahan Untuk semua teknologi rendah karbon dan studi Ternyata mencapai nol bersih akan lebih murah ketika tenaga nuklir menjadi bagian dari bauran energi. Mereka juga mencatat peran potensial energi nuklir dalam memproduksi hidrogen rendah karbon untuk membantu menghilangkan karbon dari sektor-sektor yang sulit dimitigasi seperti industri, transportasi dan pemanas untuk bangunan.

Ada juga bukti kuat tentang hubungan antara pengembangan program energi nuklir dan pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran, dan Korea Selatan adalah contoh utama dari hal ini, menurut Manki Lee dari Institut Penelitian Energi Atom Korea. tahun lalu, lembar kerja Oleh Dana Moneter Internasional mengatakan investasi dalam energi nuklir menghasilkan efek pengganda ekonomi terbesar dari sumber energi bersih mana pun, menghasilkan sekitar 25 persen lebih banyak pekerjaan per unit listrik daripada tenaga angin, dengan pekerja nuklir berpenghasilan sepertiga lebih banyak daripada mereka yang bekerja di energi terbarukan. industri.

READ  Indonesia, Afrika Selatan, dan Meksiko Dukung Usulan Reformasi Pajak Global G7 - Bisnis

“Saya yakin bahwa tenaga nuklir akan menjadi teknologi penting untuk sistem energi bersih, tidak hanya untuk negara maju tetapi juga untuk negara berkembang dan ekonomi berkembang,” kata Prahoro Nortegiu, ketua bersama ETWG.