POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ramadhan dimulai di banyak wilayah Timur Tengah di tengah kenaikan harga

Bulan suci Ramadhan – ketika orang-orang beriman berpuasa dari fajar hingga senja – dimulai saat matahari terbit pada hari Sabtu di sebagian besar Timur Tengah, ketika invasi Rusia ke Ukraina membuat harga energi dan makanan melonjak.

Konflik telah membayangi Ramadhan, ketika pertemuan besar sambil makan dan perayaan keluarga adalah tradisi. Banyak orang di negara Asia Tenggara Indonesia berencana untuk memulai perayaan pada hari Minggu, dan beberapa warga Syiah di Lebanon, Iran dan Irak merayakan awal Ramadhan pada hari berikutnya.

Muslim mengikuti kalender lunar, dan metodologi melihat bulan dapat menyebabkan berbagai negara mengumumkan awal Ramadhan satu atau dua hari terpisah.

Negara-negara mayoritas Muslim, termasuk Arab Saudi, Mesir, Suriah, Sudan dan Uni Emirat Arab, mengumumkan bahwa bulan itu akan dimulai pada Sabtu pagi.

Dan pernyataan Saudi yang disiarkan Jumat di televisi pemerintah Saudi, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan pemimpin de facto Uni Emirat Arab, memberi selamat kepada umat Islam atas kedatangan Ramadhan.

Yordania, negara yang didominasi Sunni, mengatakan hari pertama Ramadhan akan jatuh pada hari Minggu, jeda dari hari berikutnya di Arab Saudi. Kerajaan mengatakan bahwa otoritas agama Islam tidak dapat melihat bulan sabit, yang menunjukkan awal bulan.

Kelompok Muslim terbesar kedua di Indonesia, Muhammadiyah, yang memiliki lebih dari 60 juta anggota, mengatakan bahwa menurut perhitungan astrologinya, Ramadhan dimulai pada hari Sabtu. Tetapi Menteri Agama negara itu mengumumkan Jumat bahwa Ramadhan akan dimulai pada hari Minggu, setelah para astronom Islam di negara itu gagal melihat bulan sabit baru.

Ini bukan pertama kalinya Muhammadiyah menawarkan pendapat yang berbeda tentang masalah ini, tetapi sebagian besar orang Indonesia – Muslim yang merupakan hampir 90% dari 270 juta penduduk negara itu – diharapkan untuk mengikuti tenggat waktu resmi pemerintah.

Seorang anak berayun dengan kembang api selama bulan suci Ramadhan di Kota Gaza, 2 April 2022.

Banyak yang berharap Ramadhan lebih menyenangkan setelah pandemi virus corona mencegah dua miliar Muslim dunia melakukan banyak ritual selama dua tahun terakhir.

Tetapi dengan invasi Rusia ke Ukraina, jutaan orang di Timur Tengah sekarang bertanya-tanya dari mana makanan mereka selanjutnya akan datang. Harga tinggi sangat mempengaruhi orang-orang yang hidupnya telah dijungkirbalikkan oleh konflik, pengungsian dan kemiskinan dari Libanon, Irak dan Suriah ke Sudan dan Yaman.

Ukraina dan Rusia merupakan sepertiga dari ekspor gandum dan jelai global, yang diandalkan oleh negara-negara Timur Tengah untuk memberi makan jutaan orang yang hidup dari roti bersubsidi dan pasta yang terjangkau. Mereka juga pengekspor utama biji-bijian lain dan minyak biji bunga matahari yang digunakan untuk memasak.

Mesir, pengimpor gandum terbesar di dunia, telah menerima sebagian besar gandumnya dari Rusia dan Ukraina dalam beberapa tahun terakhir. Mata uangnya kini telah terdepresiasi juga, menambah tekanan lain yang menaikkan harga.

Pembeli keluar di ibukota, Kairo, awal pekan ini untuk membeli bahan makanan dan dekorasi liburan, tetapi banyak yang terpaksa membeli lebih sedikit dari tahun lalu karena harga.

Tradisi Ramadhan menyerukan lentera warna-warni dan lampu yang tergantung di gang-gang sempit Kairo dan di sekitar masjid. Beberapa orang yang memiliki sarana untuk itu mengatur meja di jalan-jalan untuk menyiapkan sarapan gratis setelah sarapan bagi orang miskin. Amalan ini dikenal di dunia Islam sebagai meja para penyayang.

“Ini dapat membantu situasi ini,” kata Rabea Hassan, seorang muazin masjid di Giza, saat dia membeli sayuran dan makanan lain di pasar terdekat. Orang-orang bosan dengan harga.

Jamaah akan menghadiri masjid selama berjam-jam untuk salat malam, atau salat Tarawih. Ribuan orang berkumpul, pada Jumat malam, di Masjid Al-Azhar setelah melarang kehadirannya selama dua tahun terakhir untuk menghentikan penyebaran epidemi.

“Itu (masa) sulit… Ramadhan tanpa Tarawih di masjid bukanlah Ramadhan,” kata Said Abdel Rahman, 64, pensiunan guru saat memasuki Al-Azhar untuk shalat.

Kenaikan harga juga memperburuk masalah Lebanon, yang sudah menghadapi krisis ekonomi besar. Selama dua tahun terakhir, mata uang telah runtuh dan kelas menengah negara itu jatuh ke dalam kemiskinan. Runtuhnya juga menyebabkan kekurangan listrik, bahan bakar dan obat-obatan yang parah.

Di Jalur Gaza, hanya sedikit orang yang berbelanja pada hari Jumat di pasar yang biasanya ramai pada waktu seperti ini. Pedagang mengatakan bahwa perang Rusia di Ukraina telah menyebabkan harga meroket, bersama dengan tantangan yang biasa, melemahkan suasana meriah yang biasanya diciptakan Ramadhan.

Umat ​​Muslim berkumpul untuk sarapan umum gratis selama hari pertama Ramadhan di Masjid Sheikh Abdul Qadir Gilani di Baghdad, Irak, 2 April 2022.

Umat ​​Muslim berkumpul untuk sarapan umum gratis selama hari pertama Ramadhan di Masjid Sheikh Abdul Qadir Gilani di Baghdad, Irak, 2 April 2022.

Kondisi kehidupan 2,3 juta orang Palestina di tanah pesisir yang miskin sangat keras, ditambah dengan blokade Israel-Mesir yang mencekik sejak 2007.

Menjelang akhir Ramadhan tahun lalu, perang 11 hari berdarah antara para pemimpin Hamas di Gaza dan Israel membayangi perayaan itu, termasuk hari raya Idul Fitri yang mengikuti bulan suci. Ini adalah perang menyakitkan keempat dengan Israel hanya dalam satu dekade.

Di Irak, awal Ramadhan telah menyoroti rasa frustrasi yang meluas dengan kenaikan harga pangan yang cepat, yang diperparah pada bulan lalu oleh perang di Ukraina.

Sohaila Asam, seorang pensiunan guru dan aktivis hak-hak perempuan berusia 62 tahun, mengatakan bahwa dia dan pensiunan suaminya berjuang untuk bertahan hidup dengan uang pensiun bersama $1.000 per bulan, karena harga minyak goreng, tepung dan kebutuhan lainnya naik lebih dari dua kali lipat.

“Sebagai orang Irak, kami banyak menggunakan minyak goreng dan tepung. Hampir setiap kali makan. Bagaimana sebuah keluarga yang terdiri dari lima orang dapat bertahan hidup?” Dia bertanya.

Aqil Sabah, 38, adalah distributor tepung di pasar grosir Jamila yang memasok makanan ke distrik Rusafa Baghdad di sisi timur Sungai Tigris. Dia mengatakan tepung dan semua bahan makanan lainnya diimpor, yang berarti distributor harus membayarnya dalam dolar. Harga satu ton tepung adalah 390 dolar.

“Hari ini saya membeli satu ton seharga $625,” katanya.

“Devaluasi mata uang setahun yang lalu sebenarnya menaikkan harga, tetapi dengan krisis (Ukraina) yang sedang berlangsung, harga naik secara signifikan. Distributor kehilangan jutaan,” katanya.

Di Istanbul, umat Islam mengadakan salat Ramadhan pertama mereka dalam 88 tahun di Hagia Sophia, hampir dua tahun setelah bekas katedral terkenal diubah menjadi masjid.

Jamaah memenuhi gedung abad keenam dan alun-alun di luar pada Jumat malam untuk shalat Tarawih yang dipimpin oleh Ali Arbas, kepala urusan agama pemerintah. Meskipun dikonversi untuk penggunaan Islam dan berganti nama menjadi Grand Hagia Sophia pada Juli 2020, pembatasan COVID-19 telah dibatasi untuk beribadah di situs tersebut.

“Setelah 88 tahun berpisah, Masjid Hagia Sophia telah memulihkan shalat Tarawih,” kata Arbas seperti dikutip Anadolu Agency.

READ  Somalia: Ketika kekeringan mengancam ketahanan pangan satu dari empat orang