POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para menteri luar negeri ASEAN mengunjungi China sebagai kelanjutan dari hubungan dan tradisi lama untuk membahas isu-isu hangat: para ahli

Foto: Kementerian Luar Negeri

Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan setidaknya tiga menteri luar negeri dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dalam beberapa hari terakhir, bertukar pandangan tentang hubungan persahabatan China-ASEAN dan isu-isu regional dan internasional termasuk Ukraina. Masalah.

Para ahli China mengatakan kunjungan mereka ke China merupakan kelanjutan dari hubungan China-ASEAN yang telah berlangsung lama dan tradisi negosiasi dan koordinasi pada isu-isu hangat saat ini, seperti sikap netralitas pada krisis Ukraina, menolak upaya laporan media AS untuk fitnah hubungan China-ASEAN. Di tengah frustrasi KTT AS-ASEAN.

Berita dari Kementerian Luar Negeri menunjukkan bahwa Wang bertemu berturut-turut dengan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramodwinai pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Myanmar Yu Wonna Maung Lwin pada hari Jumat, dan Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi pada hari Kamis di Tunchi di Provinsi Anhui China timur.

Dia juga diperkirakan akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Filipina Wang yang sedang berkunjung.

Dalam pertemuannya dengan Don Pramodwinai, Wang mengatakan China siap memajukan kerja sama komprehensif dengan Thailand, mengintensifkan konsultasi skema kerja sama “Belt and Road”, mempercepat pembangunan jalur kereta api China-Thailand, dan menghubungkannya dengan China dan Laos. Jalur kereta api di utara, serta jalur kereta api baru Thailand-Malaysia di selatan, sehingga membantu Jalur Tengah Kereta Api Trans-Asia terhubung sepenuhnya.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan antara Wang dan Don Pramodwinai, China dan Thailand menyerukan kelanjutan pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina sampai kesepakatan damai tercapai, krisis kemanusiaan skala besar dapat dihindari dan dampak negatif dikurangi menjadi dunia. Pemulihan ekonomi serta apresiasi atas pembangunan damai yang diperoleh dengan susah payah di kawasan Asia.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Myanmar U Wunna Maung Lwin di Tunchi, Provinsi Anhui Tiongkok timur, 1 April 2022.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Myanmar U Wunna Maung Lwin di Tunchi, Provinsi Anhui Tiongkok timur, 1 April 2022.

READ  Akankah RCEP Membawa Asia ke World Trade Center?

Dalam pertemuan dengan Yu dan Wonna Maung Lwin, Wang mengatakan China selalu menempatkan Myanmar pada posisi penting dalam diplomasi lingkungan dan siap bekerja sama dengan Myanmar untuk memperdalam pertukaran dan kerja sama di segala bidang untuk mewujudkan tujuan membangun China-Myanmar. masyarakat. Dengan masa depan yang sama termasuk mempercepat pembangunan Koridor Ekonomi China-Myanmar (CMEC) dan mengimplementasikan proyek-proyek luar biasa dengan lebih baik.

Wang mengatakan Myanmar adalah anggota keluarga ASEAN dan berharap negara-negara ASEAN akan mematuhi pendekatan ASEAN, menjaga persatuan, mengambil suara yang bersatu, dan bekerja dengan Myanmar untuk secara konstruktif menerapkan “konsensus lima poin” ASEAN berdasarkan prinsip non-konsensus. -campur tangan urusan dalam negeri negara lain..

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Myanmar U Wunna Maung Lwin di Tunchi, Provinsi Anhui Tiongkok timur, 1 April 2022.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Myanmar U Wunna Maung Lwin di Tunchi, Provinsi Anhui Tiongkok timur, 1 April 2022.

U Wunna Maung Lwin telah menyatakan keprihatinan tentang bagaimana perubahan internasional akan mempengaruhi perekonomian negaranya. China siap untuk berkoordinasi dan membantu Myanmar mengatasi kesulitan, kata Wang, menekankan bahwa upaya bersama harus dilakukan untuk menangani efek negatif tidak langsung dari krisis Ukraina dan menentang sanksi sepihak dan yurisdiksi jangka panjang.

Wang mengatakan kepada Retno bahwa China dan Indonesia adalah dua negara berkembang utama dan perwakilan dari negara-negara berkembang, dan kedua belah pihak memiliki kepentingan bersama yang luas dan memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan.

Foto: Kementerian Luar Negeri

Foto: Kementerian Luar Negeri

Dalam pertemuan antara Wang dan Retno, kedua belah pihak bertukar pandangan tentang pendalaman kemitraan strategis komprehensif China-ASEAN dan sepakat untuk merumuskan rencana aksi sesegera mungkin untuk meningkatkan koordinasi antara Belt and Road Initiative dan prospek ASEAN di India. Pasifik di bidang-bidang utama.

Wang mengatakan tujuan dan sasaran prakiraan ASEAN di Indo-Pasifik sangat berbeda dari strategi Indo-Pasifik AS, yang bertujuan untuk memprovokasi konfrontasi dan ketegangan antara kubu di kawasan itu. Semua pihak harus waspada dan mencegah munculnya kembali mentalitas Perang Dingin di kawasan.

READ  Beri kami vaksinasi, seperti yang diminta oleh Organisasi Kesehatan Dunia, sementara negara-negara miskin bersedia

Kementerian Luar Negeri China mengatakan Kunjungan para menteri luar negeri ASEAN tidak hanya mencerminkan hubungan hangat China dengan negara-negara tetangga, tetapi juga harapan yang tinggi dari semua pihak untuk meningkatkan kerja sama antara China dan ASEAN.

Namun, media AS cenderung memaknai kunjungan menteri luar negeri ASEAN ke China dengan mengaitkannya dengan penundaan KTT AS-ASEAN yang dijadwalkan 28-29 Maret. Pemerintahan Biden mengumumkan bahwa KTT akan ditunda tanpa batas pekan lalu karena masalah penjadwalan yang tidak ditentukan.

Laporan Politico hari Kamis mengklaim bahwa KTT AS-ASEAN yang dibatalkan “memberi China kemenangan propaganda yang tak terduga”. “Hubungan AS-ASEAN goyah karena Asia Tenggara pada dasarnya adalah halaman belakang China” dan “ASEAN secara efektif dibagi oleh China,” katanya.

“Ini omong kosong dan mencerminkan mentalitas masam media Amerika,” Li Kaisheng, seorang peneliti dan wakil direktur Institut Hubungan Internasional di Akademi Ilmu Sosial Shanghai, mengatakan kepada Global Times. Tidak mau melihat perkembangan kerja sama persahabatan antara China dan negara-negara ASEAN, Li mencatat, beberapa media AS mendistorsi dan memfitnah hubungan China dengan negara-negara ASEAN terkait.

Hubungan China dengan negara-negara ASEAN memiliki logika tersendiri. Li mengatakan kunjungan empat menteri luar negeri ASEAN ke China merupakan kelanjutan dari hubungan persahabatan yang telah berlangsung lama antara China dan ASEAN serta tradisi negosiasi dan koordinasi mengenai isu-isu hangat saat ini di kawasan dan luar negeri.

China dan negara-negara ASEAN memiliki posisi yang sama dalam memperdalam kerja sama ekonomi regional serta banyak masalah global lainnya. Mengenai konflik antara Rusia dan Ukraina, mayoritas negara ASEAN mengambil sikap netral dan berharap bahwa masalah tersebut dapat diselesaikan melalui pembicaraan diplomatik daripada memihak untuk memperburuk seluruh situasi, kata Lee.

READ  Idul Adha 2021: Inilah alasan mengapa “Idul Adha” begitu penting! | berita budaya

Amerika Serikat dan beberapa negara Barat lainnya menyerukan agar Rusia dikeluarkan dari G-20, yang membuat Indonesia, ketua G20 tahun ini, berjalan di atas cangkang telur. Indonesia telah mengatakan akan mengadakan KTT G20 dengan imparsialitas dan integritas, menolak seruan Barat untuk mengecualikan Rusia dari pertemuan tahunan 20 ekonomi terbesar dunia mengenai masalah Ukraina.

Indonesia dan China sepakat untuk meningkatkan koordinasi dan kerjasama di G20. Dalam pertemuan dengan Retno, Wang mengatakan China sangat mendukung Indonesia dalam keberhasilannya menjadi tuan rumah KTT G20 di Bali, menekankan bahwa G20 harus fokus pada koordinasi kebijakan ekonomi makro dan tidak boleh dipolitisasi. Dia menambahkan bahwa semua anggota adalah sama dan tidak ada yang berhak memecah belah G20.

Li mengatakan bahwa China berbeda dengan Amerika Serikat, yang selalu menganggap dirinya sebagai pemimpin dan cenderung mendikte apa yang harus dilakukan orang lain, serta menghormati Indonesia dan kemerdekaan negara ASEAN lainnya. Li mengatakan bahwa netralitas China dan mayoritas negara ASEAN terhadap krisis Ukraina menunjukkan bahwa China dan negara-negara ASEAN adalah kekuatan damai di dunia.

Zhang Tengjun, wakil direktur Departemen Studi Asia dan Pasifik di Institut Studi Internasional China, mengatakan kepada Global Times bahwa negara-negara ASEAN sendiri tahu betul siapa, antara China dan Amerika Serikat, yang tulus dalam memperdalam kerja sama dan hubungan dengan mereka. mereka.

Dia menambahkan bahwa meskipun pemerintahan Biden menjabat meningkatkan hubungan diplomatik dengan negara-negara ASEAN, menawarkan lebih sedikit tetapi meminta lebih. “Tidak heran negara-negara ASEAN di kawasan memiliki keraguan apakah Washington benar-benar ingin mengembangkan hubungan dengan mereka atau hanya memandang mereka sebagai bidak catur dalam persaingan dengan China,” kata Zhang.