POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia’s G20 presidency to discuss global health architecture

Presidensi G20 Indonesia Bahas Rekayasa Kesehatan Global – Ekonomi

Sudibyo S Wiradji (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin 25 April 2022

2022-04-25
07:00

bad007b88186ab3f3fa4e144db0c1af8
4
ekonomi
Kepresidenan G20, Kesehatan Global
Gratis


Negara-negara tampak berbeda dalam tingkat pemulihan dari pandemi COVID-19, antara lain disebabkan oleh distribusi vaksin, alat kesehatan yang tidak merata, dan kurangnya dana yang dihadapi oleh negara-negara miskin. Ini mencerminkan pentingnya menangani masalah rekayasa kesehatan global untuk memastikan tidak ada celah tersisa bagi virus corona untuk membahayakan manusia.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo menekankan pentingnya arsitektur kesehatan global ketika menangani masalah ekonomi dan kesehatan global pada KTT G20 di Roma 2021.

Presiden Jokowi mendesak semua negara untuk memperkuat arsitektur kesehatan global untuk memastikan ketahanan masyarakat global terhadap pandemi di masa depan. Untuk mewujudkan aspirasi, Presiden menjelaskan tiga hal. Pertama, kebutuhan mendesak untuk menyiapkan mekanisme global untuk meningkatkan sumber daya kesehatan. Ini mencakup uang, vaksin, obat-obatan, alat kesehatan, dan tenaga kesehatan yang bersedia bekerja setiap saat untuk membantu suatu negara yang sewaktu-waktu menghadapi krisis kesehatan.

“Dana Moneter Internasional” [International Monetary Fund] Ini memberi kami contoh bagaimana mengumpulkan dana global untuk membantu negara-negara yang mengalami kesulitan keuangan.”

Presiden mengatakan dukungan keuangan internasional untuk masalah kesehatan dan perubahan iklim sangat berarti.

Kedua, perlunya pengembangan standar protokol kesehatan global terkait dengan kegiatan lintas batas, termasuk protokol kesehatan untuk perjalanan antar negara.

Ketiga, G-20 harus menjadi bagian penting dari solusi untuk mengatasi kelangkaan dan disparitas vaksin, obat-obatan dan alat kesehatan esensial. Presiden mencatat bahwa G-20 harus mengadvokasi diversifikasi produksi dan transfer teknologi ke negara-negara berkembang, menghilangkan hambatan perdagangan bahan vaksin penting, mendukung pengabaian TRIP, lebih lanjut mempromosikan vaksinasi dan mendukung fasilitas COVAX.

READ  Indonesia dan Prancis memperkuat kerja sama di bidang ekonomi hijau dan biru

Menurut Presiden, penataan ulang arsitektur ketahanan kesehatan global harus inklusif dan terus-menerus mengadopsi prinsip solidaritas, transparansi, dan kesetaraan.

Sejalan dengan pidato Jokowi di G20 2021, arsitektur kesehatan global akan menjadi agenda kepresidenan G20 Indonesia.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan jalan menuju pemulihan global membutuhkan kerja sama kolektif yang lebih kuat yang memastikan standar kesehatan global yang setara dan kerja sama yang lebih erat untuk memastikan ketahanan komunitas global terhadap pandemi di masa depan.

Dampak global dari pandemi harus menjadi peluang bagi komunitas global untuk mulai bersatu.

Melalui Forum G20, Indonesia akan mendorong penguatan ketahanan kesehatan global dan membantu menjadikan sistem kesehatan global lebih inklusif, berkeadilan, dan tanggap terhadap krisis.

Membahas arsitektur kesehatan global yang tangguh akan menjadi fokus dari serangkaian pertemuan kepresidenan G20 Indonesia.

Menyikapi kesiapsiagaan pandemi dan memajukan infrastruktur transformatif pasca COVID-19 akan dibahas melalui berbagai forum, seperti Pokja Kesehatan, Gugus Tugas Gabungan Keuangan dan Kesehatan, Pokja Pembangunan, Sipil 20, Sains 20 dan masih banyak lagi.

Sistem kesehatan global yang lebih baik

Sementara itu, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadkin mengatakan sudah waktunya untuk menangani reformasi arsitektur kesehatan global, yang bertujuan untuk menciptakan Sistem kesehatan global yang lebih baik.

“Kami memainkan peran penting dalam membangun infrastruktur kesehatan global untuk generasi mendatang. Mencapai pemulihan komprehensif dari pandemi COVID-19 pada 9 Februari, sangat jelas bahwa Presiden Jokowi bercita-cita untuk mewarisi reformasi arsitektur kesehatan global,” Bode kata selama konferensi pendiri T20.

“Kita dapat mewariskan sistem kesehatan global terbaik kepada generasi muda.”

Bodhi mencantumkan tiga komitmen yang telah dibuat Indonesia terkait dengan sistem kesehatan global.

READ  Para menteri perdagangan G20 berjanji pemulihan ekonomi dari COVID-19

Dalam komitmen pertama, Indonesia mendorong negara-negara untuk mengembangkan mekanisme mobilisasi dan pengawasan global serta seperangkat data genomik.

“Kami akan membuka platform untuk merespons ancaman kesehatan global hari ini dan di masa depan dari sudut pandang penguatan. Kami harus memperkuat kapasitas untuk mencegah, mendeteksi, dan merespons epidemi secara efektif dengan cara yang sangat terkoordinasi,” kata Boddy. .

“Kedua, Indonesia memastikan bahwa kita bisa mendapatkan infrastruktur kesehatan kelas dunia di atas standar saat ini – lebih cepat dari sebelumnya. Penting untuk memastikan protokol yang komprehensif untuk menyelamatkan banyak nyawa.”

“Kita harus menyadari bahwa masalah modern membutuhkan solusi inovatif. Bersama-sama kita dapat menyelaraskan standar kesehatan global, rekor perjalanan dalam preferensi global yang akan memungkinkan pemulihan sosial dan ekonomi yang cepat, serta sistem aplikasi digital untuk informasi kesehatan yang diakui bersama lintas batas. ”

Ketiga, Indonesia dapat memperluas dan memastikan pemerataan redistribusi pusat manufaktur global, sumber daya global untuk pencegahan primer, kesiapsiagaan dan respons, dan genomik.

Seorang ahli epidemiologi di Universitas Griffith Australia, Dickie Bodman, mengungkapkan bahwa sistem kesehatan global berbasis ketahanan telah menjadi bagian dari Peraturan Kesehatan Internasional (IHR) sejak 2005. Sistem tersebut memiliki dasar yang baik untuk merespons krisis kesehatan yang tidak terduga seperti COVID -19 pandemi, katanya.

“Namun, masalahnya sistem itu belum diterapkan dengan baik, sehingga tidak ada satu negara pun yang siap menghadapi krisis kesehatan ketika pandemi melanda dunia,” katanya kepada VOA. .

Menurutnya, Peraturan Kesehatan Internasional memiliki celah yang perlu diperbaiki.

“Misalnya poin-poin mengenai pentingnya deteksi dini dan cara kerja sama antar negara, termasuk masalah pembatasan penerbangan antar negara, sudah ada di International Health Regulation tapi belum dilaksanakan,” ujarnya.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 SR melanda Indonesia bagian timur, tidak ada peringatan tsunami

Oleh karena itu, katanya, lebih baik memperkuat arsitektur ketahanan kesehatan global yang sudah ada yang diabadikan dalam Peraturan Kesehatan Internasional pasca pandemi COVID, daripada menyiapkan yang baru, yang memerlukan persetujuan banyak negara.

Industri layanan kesehatan digital atau e-health memiliki peluang besar untuk berkembang di tengah pertumbuhan ekonomi digital Indonesia.

layanan kesehatan digital

Komunikasi dan Informatika Johnny C.

Pertumbuhan ekonomi digital Indonesia di masa pandemi COVID-19 tidak terlepas dari hadirnya layanan digital.

“Di masa pandemi, layanan kesehatan digital telah membuka akses ke lebih banyak orang, menjadikannya semakin inklusif. Untuk itu saya mengajak semua mitra di bidang kesehatan untuk menjalin Kolaborasi dan sinergi.

Menurut Menkeu, pada 2021 valuasi ekonomi digital diperkirakan mencapai 1 triliun rupee (70 miliar dolar AS). Diperkirakan akan tumbuh menjadi $ 146 miliar pada tahun 2025.

Kesehatan memiliki potensi yang sangat besar, termasuk eHealth.

“Ini menjelaskan mengapa kita perlu mengadakan pertemuan untuk mendapatkan masukan dari industri sehingga kebijakan yang disesuaikan dapat mengambil aspek nyata dalam mengembangkan industri, termasuk industri e-health, untuk meningkatkan layanan kami kepada masyarakat,” katanya.

Melalui pertemuan tersebut, para pelaku industri dapat berkomunikasi dan berkoordinasi dengan pemerintah, kata menteri.