POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Sentral Indonesia Dapat Menaikkan Suku Bunga Cadangan Kembali Jika Inflasi Naik - Wakil Pemerintah

Bank Sentral Indonesia Dapat Menaikkan Suku Bunga Cadangan Kembali Jika Inflasi Naik – Wakil Pemerintah

JAKARTA (Reuters) – Bank sentral Indonesia dapat menaikkan suku bunga GWM lebih lanjut jika inflasi mulai meningkat, sementara opsi menaikkan suku bunga akan menjadi opsi terakhir, kata Deputi Gubernur Bank Sentral Indonesia dalam sebuah seminar pada hari Kamis. Jumat.

Bank Indonesia (BI) telah mulai menormalkan beberapa kebijakan moneter ultra-longgar di era pandemi dengan mengumumkan tiga kenaikan suku bunga pinjaman 300 basis poin antara Maret dan September.

“Jika perlu, jika kita melihat likuiditas masih berlimpah dan inflasi mulai pulih, kita dapat menggunakan peningkatan lebih lanjut dalam rasio persyaratan cadangan,” kata Destry Damiante, menambahkan bahwa bank investasi akan berhati-hati untuk tidak melukai langkah pengetatan moneter. . Kemampuan bank untuk meminjamkan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Komentarnya muncul karena ekspektasi inflasi meningkat di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, meskipun tingkat inflasi Maret tetap di 2,64% dalam kisaran target BI 2% hingga 4%.

Bank Investasi Internasional mengatakan inflasi harus tetap dalam target tahun ini, tetapi rencana pemerintah untuk menyesuaikan harga energi bersubsidi dapat menimbulkan risiko kenaikan.

Distry, pejabat kedua paling senior di International Investment Bank, mengatakan bank sentral memperkirakan inflasi dan gangguan perdagangan dari perang panjang di Ukraina menjadi masalah terpenting bagi perekonomian Indonesia dalam jangka pendek.

Dia mengatakan BI siap menaikkan standar suku bunga reverse repo 7 hari jika diperlukan.

Tapi dia mengatakan waktu kenaikan suku bunga pertama akan “pada akhirnya, jika semua alat kami tidak cukup untuk menangani masalah inflasi.”

Suku bunga acuan saat ini berada pada rekor terendah 3,50%, setelah turun 150 basis poin selama pandemi.

READ  Membingkai kembali pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik

Destry menekankan bahwa respons kebijakan moneter BI akan ditujukan untuk menahan tekanan inflasi yang mendasarinya, daripada merespons secara langsung setiap kenaikan harga bahan bakar.

Dia mengatakan inflasi inti tetap dapat dikelola sejauh ini dan BI belum melihat jenis permintaan terpendam yang terjadi di ekonomi yang lebih maju setelah pelonggaran pembatasan COVID-19.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Gayatri Suryo Editing oleh Ed Davies

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.