POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi China ‘mengoreksi diri’ untuk menghadapi potensi kemarahan regulasi

BEIJING (Reuters) – Khawatir akan panasnya peraturan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk sektor teknologi China, beberapa perusahaan tidak lagi menunggu teguran resmi yang mungkin atau mungkin tidak datang.

Sebaliknya, ingin mendahului pihak berwenang, mereka memutuskan untuk “mengoreksi diri”, memberlakukan pembatasan atau bahkan meninggalkan bisnis mereka sendiri.

KE Holdings (BEKE.N), platform terbesar di China yang mempertemukan pembeli dan penjual properti, adalah salah satu contohnya.

Dua orang yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa tahun ini perusahaan secara diam-diam menutup layanan VIP yang menjanjikan perputaran cepat bagi penjual properti dengan imbalan listing eksklusif, yang telah ditampilkan secara menonjol di aplikasi populer Lianjia dan Beike.

Orang-orang, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan keputusan untuk mencabut layanan VIP tidak didorong oleh permintaan peraturan, tetapi KE, yang saat ini sedang dalam penyelidikan antimonopoli, ingin bertindak “proaktif” dan “sukarela.” KE belum mengumumkan bisnisnya.

“Itu bukan perusahaan besar tapi bisa menjadi satu,” kata salah satu sumber.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, KE mengatakan setiap penyesuaian bisnis di pihaknya “mematuhi peraturan pemerintah dan bertujuan untuk memberikan layanan yang lebih baik.”

Apa yang disebut “koreksi diri” berjanji untuk menjadi tren perusahaan besar ketika pemerintah mencabik-cabik standar peraturan untuk mempromosikan nilai-nilai sosialis dan mengekang apa yang disebut para kritikus sebagai ekspansi kapitalis yang sembrono. Istilah ini semakin sering digunakan oleh media pemerintah dan memiliki nada yang mirip dengan “kritik-diri” – sebuah praktik yang didorong oleh Partai Komunis China.

normal baru

Salah satu contoh penting adalah keputusan Tencent Holdings Ltd (0700.HK) bulan ini untuk memberlakukan batasan baru pada waktu anak-anak yang dihabiskan di “Honor of Kings”, video game paling populer. Itu terjadi hanya beberapa jam setelah sahamnya terkena artikel di media pemerintah yang menggambarkan game online sebagai “candu jiwaku.”

READ  DigiSure, platform asuransi mobilitas dengan penyaringan berteknologi tinggi, keluar dari siluman dengan kenaikan $ 13,1 juta - TechCrunch

“Semua orang berusaha untuk mendapatkan pemahaman yang jelas tentang normal baru dan mengatur ulang secepat mungkin,” kata Jeffrey Towson, pembawa acara podcast Strategi Teknologi Asia dan mantan profesor investasi di Universitas Peking.

“Tidak ada yang melakukan ‘bergerak cepat dan merusak segalanya’. Tidak ada yang menggunakan kekuatan pasar mereka terlalu agresif. Semua orang menyelaraskan strategi mereka dengan prioritas pemerintah.”

Sementara regulator China telah menekan berbagai sektor mulai dari real estat hingga cryptocurrency hingga bimbingan belajar, sektor teknologi telah memasuki beberapa langkah paling drastis.

Daftar mega Ant Group dihapus pada jam kesebelas tahun lalu, sementara regulator pada bulan Juli memerintahkan raksasa ride-hailing yang baru terdaftar Didi Global Inc (DIDI.N) untuk menghapus aplikasinya dari toko aplikasi di China.

Sejumlah besar investigasi antimonopoli juga telah diluncurkan, dan denda telah dijatuhkan, termasuk rekor denda antimonopoli senilai $2,75 miliar untuk Alibaba Group Holdings Inc (9988.HK), sementara pedoman dan peraturan baru telah diperkenalkan atau sedang dalam proses.

Perusahaan “mengoreksi diri” lainnya termasuk NetEase Music, yang mengumumkan bulan lalu bahwa mereka tidak akan masuk ke dalam kontrak eksklusif, sebuah langkah yang terjadi setelah regulator pasar China melarang Tencent masuk ke dalam perjanjian hak cipta musik eksklusif. Baca lebih lajut

Weibo (WB.O) yang mirip Twitter juga telah menarik daftar online yang mengurutkan selebriti berdasarkan popularitas setelah media pemerintah melaporkan kritik terhadap budaya selebriti.

“Pertumbuhan brutal, gejolak, dan keserakahan perusahaan teknologi China telah menyebabkan serangkaian masalah,” kata Shi Bo, pendiri situs teknologi China Techie Crab.

“‘Koreksi diri’ semacam ini akan menghasilkan lingkungan persaingan yang relatif sehat.”

(Laporan oleh Yingzi Yang dan Brenda Goh) Pelaporan tambahan oleh Julie Zhou di Hong Kong. Diedit oleh Edwina Gibbs

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Texas Tech telah terpilih sebagai salah satu dari 20 situs host potensial