POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan batubara menit terakhir yang hampir merusak kesepakatan iklim Glasgow – Politico

GLASCOW – Di sebuah ruangan di belakang aula publik di COP26 di Glasgow, empat penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di planet ini duduk dalam lingkaran pada Sabtu malam dan menengahi kesepakatan menit terakhir untuk melemahkan kesepakatan global untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Utusan iklim AS John Kerry, rekannya dari China Xie Zhenhua, kepala Kesepakatan Hijau Uni Eropa Frans Timmermans dan menteri lingkungan India Bhubandar Yadav duduk di kursi saling berhadapan, dengan Alok Sharma, menteri Inggris yang bertanggung jawab atas pembicaraan iklim PBB.

Perselisihan itu adalah permintaan menit terakhir dari China dan India: bahasa pengurang air dalam Piagam Iklim Glasgow yang menyerukan “penghapusan bertahap” tenaga batu bara. Sebaliknya, Beijing ingin kata-katanya menjadi “pengurangan bertahap” dan New Delhi hanya ingin menutupi batu bara yang “tidak efisien”, menurut seorang pejabat Uni Eropa yang hadir di ruangan itu.

Suasana menjadi tegang. Orang Cina siap untuk menguji seluruh konferensi. “Kami akan menghancurkan segalanya,” kata salah satu delegasi China, menurut pejabat UE.

Either way, kesepakatan Glasgow akan bersejarah menjadi perjanjian iklim PBB pertama yang menyebutkan bahan bakar yang paling bertanggung jawab atas pemanasan global. Tetapi perbedaan antara menghilangkan dan mengurangi batu bara sangat penting bagi negara-negara lemah yang menyaksikan kekuatan besar pergi dan memasuki ruangan.

Seorang pejabat Inggris mengatakan Sharma berusaha untuk membuat delegasi dari negara-negara pulau kecil dan negara-negara kurang berkembang mendapat informasi, masuk dan keluar ruangan. Tetapi Cina dan India mengejutkan seluruh konferensi, dan kepresidenan Inggris, menunggu saat terakhir yang memungkinkan untuk mengajukan permintaan mengejutkan mereka.

Xi dan negosiator utama Inggris, Archie Young, melakukan diskusi panas di lantai pleno. Andrea Mesa, menteri lingkungan Kosta Rika, mengatakan dia tidak tahu seberapa dekat itu akan datang. “Masalah batu bara? Tidak, tidak semuanya. Itu tidak terduga.”

READ  Ulama Bangladesh mengeluarkan fatwa terhadap emoji Facebook - Dunia -

Mereka berkumpul di seberang aula, dan pertemuan lain sedang berlangsung. Menteri Spanyol untuk Transformasi Lingkungan Teresa Ribera menggambarkannya sebagai “Dewan Eropa informal”: badan menteri yang mewakili 27 negara anggota Uni Eropa. Timmermans, yang telah mengambil mandatnya dari pemerintah serikat, beralih antara ruang belakang dan Eropa memperdebatkan apakah UE dapat mendukung teks yang lebih lemah.

Tak satu pun dari mereka senang tentang itu, tetapi pada akhirnya, India dan Cina – setelah Yadav kembali ke New Delhi untuk mengkonfirmasi instruksinya – berjalan keluar ruangan dengan sebagian besar dari apa yang mereka inginkan. Pejabat Inggris itu mengatakan Sharma menolak untuk memperkenalkan perubahan “mengundurkan diri” sebagai teks kepresidenan dan mengatakan dia ingin membacanya di lapangan pada pertemuan terbuka terakhir, untuk memungkinkan keberatan.

“Kami telah berbicara dengan para pemangku kepentingan dan pihak terkait dan mengadakan konsultasi dengan tujuan mensukseskan pertemuan ini,” kata Wakil Menteri Lingkungan dan Lingkungan China Zhao Yingmin dalam pertemuan tersebut. Yadav menyarankan untuk mengubah bahasa.

Keri terdiam. Timermans menyebutnya “kekecewaan lain” tetapi “itu seharusnya tidak menghentikan kita dari membuat keputusan hari ini tentang apa yang merupakan keputusan bersejarah dan bersejarah.”

Suasana telah memburuk untuk pertemuan tersebut, yang sebelumnya telah bersorak pada prospek berakhirnya negosiasi brutal selama bertahun-tahun atas aturan yang mengatur Perjanjian Paris 2015. Penduduk pulau dan beberapa orang Eropa menyatakan keterkejutan pada tampilan kekerasan yang membuat mereka di sela-sela. Bagi penduduk kepulauan Pasifik, yang nasibnya bergantung pada penghapusan energi batu bara, sangat sulit untuk dipantau.

Jaksa Penuntut Umum Fiji, Ayaz Syed Khayyum, menyimpulkannya dengan mengatakan, “Apa yang ingin kami ungkapkan bukan hanya keterkejutan kami, tetapi kekecewaan besar kami dengan cara ini disajikan.”

READ  Saham berjangka naik menjelang hari perdagangan pertama di bulan Desember

Ini “sangat menyakitkan,” kata Tina Stege, utusan iklim untuk Kepulauan Marshall.

“Kami telah dikesampingkan dalam proses yang tidak jelas dan inklusif,” tambah Camila Isabel Zepeda Lizama, direktur jenderal masalah global di Kementerian Luar Negeri Meksiko.

Tetapi setelah dua minggu diskusi dan ratusan poin keputusan lain yang berpotensi dibuka kembali jika mereka menolak, dunia secara kolektif menelan pesan Empat Kekuatan.

Sharma mengatakan kepada pertemuan itu, “Saya minta maaf atas jalannya operasi ini. Saya sangat menyesal. Saya juga memahami kekecewaan yang mendalam. Tetapi seperti yang juga saya catat. Saya pikir sangat penting bahwa kita melindungi paket ini.” Kemudian dia berhenti untuk menahan air matanya. Sharma telah berkomitmen untuk tugas mengirimkan batu bara ke dalam sejarah awal tahun ini.

Beberapa menganggapnya sebagai pengkhianatan oleh presiden. “Cerita ini bukan tentang air mata satu orang, tetapi tentang ketidakadilannya terhadap miliaran orang yang terpana oleh persetujuan di menit-menit terakhir,” kata Farhana Yamin, pengacara lingkungan dan negosiator iklim PBB.

Sharma mengatakan kepada wartawan, “Tentu saja saya berharap kita bisa melestarikan bahasa batubara yang awalnya disepakati. Namun, kita memiliki bahasa tentang batubara, pentahapan, dan saya tidak berpikir siapa pun di awal proses ini perlu mengharapkan bahwa itu akan dipertahankan.” .

Yang lain mengatakan bahwa China dan India tidak memberi Inggris ruang untuk bertindak. “Meskipun Anda bisa berargumen akan jauh lebih transparan setelah itu memunculkan bagian baru, memunculkan negosiasi baru. Jika itu terjadi. Kami akan membuka semuanya lagi,” kata Dan Jorgensen, menteri iklim Denmark.

Kerry kemudian berkata, “Apakah Anda menyadari bahwa kami harus menyesuaikan satu hal malam ini dengan cara yang sangat tidak biasa? Tidak. Tetapi jika tidak, kami tidak akan mencapai kesepakatan. Saya akan menghapusnya secara bertahap dan memasuki keributan berikutnya. tahun.”

READ  Kementerian Kesehatan Filipina mengatakan tidak ada korupsi dalam dana anti-epidemi senilai $1,3 miliar

Yadav kemudian diserang oleh wartawan ketika dia meninggalkan pertemuan sendirian. “Itu diterima oleh semua negara,” katanya tentang bahasa batu bara. “India berkomitmen pada energi hijau. Kami tidak menyangkal sains.”

Zia Wise dan Zach Coleman berkontribusi pada laporan ini.