POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Blah, bla, bla’: Thunberg membanting COP26, sementara Sekjen PBB memperingatkan ‘bencana’ di dekat

PARIS, Prancis – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada hari Sabtu memperingatkan tentang “bencana iklim” yang akan datang, sementara aktivis lingkungan Greta Thunberg menolak perjanjian iklim COP26 pada hari Sabtu sebagai “bla, bla, bla.”

Bahkan mereka yang menyambut baik kesepakatan di Glasgow mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Guterres mengakui kekurangan kesepakatan itu dalam sebuah pernyataan menyusul kesepakatan yang dicapai pada Sabtu malam di konferensi Glasgow.

“Hasil #COP26 adalah kompromi yang mencerminkan kepentingan, kontradiksi, dan kemauan politik di dunia saat ini,” tulisnya di Twitter. “Ini adalah langkah penting, tapi itu tidak cukup.”

“Planet kita yang rapuh tergantung pada seutas benang,” dia memperingatkan, menambahkan, “Kami masih mengetuk pintu bencana iklim.”

Dalam tweet lanjutan, Sekretaris Jenderal PBB mengirim pesan ke “pemuda, komunitas adat, pemimpin perempuan, dan semua yang memimpin kampanye #ClimateAction”.

“Saya tahu Anda mungkin kecewa. Tapi kita berada dalam pertempuran hidup kita dan pertempuran ini harus dimenangkan.”

Seorang pria berjalan melewati sebuah toko dengan frasa yang digunakan aktivis iklim Greta Thunberg di jendelanya saat protes koalisi COP26 lewat di Glasgow, Skotlandia, pada 6 November 2021, kota tuan rumah KTT Iklim PBB COP26. (AP/Alberto Pezzali)

Thunberg, bisa dibilang aktivis lingkungan paling terkenal di dunia, lebih jujur ​​dalam penilaiannya.

“#COP26 sudah berakhir,” tulisnya di Twitter. “Berikut adalah ringkasan singkatnya: si anu, si anu, dan si anu. Tapi pekerjaan sebenarnya terus berlanjut di luar aula ini. Kami tidak akan pernah menyerah.”

READ  Lebih dari dua puluh pengungsi Rohingya takut mereka akan tenggelam di Bangladesh

Selama konferensi, Thunberg dan aktivis lainnya mengecam cara ini dilakukan, dengan alasan bahwa para pemimpin dunia telah gagal mencocokkan retorika mereka dengan tindakan nyata.

“Bekerja keras di masa depan”

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tetap relatif optimis.

“Masih banyak yang harus dilakukan di tahun-tahun mendatang,” kata Johnson.

“Tapi kesepakatan hari ini adalah langkah maju yang besar, dan yang terpenting, kami memiliki kesepakatan internasional pertama untuk menghapus batubara dan peta jalan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat.”

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson meninggalkan podium setelah berbicara pada upacara pembukaan Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di Glasgow, Skotlandia pada 1 November 2021 (Paul ELLIS / AFP)

Sebuah pernyataan oleh Komisi Eropa mengatakan perjanjian itu menjaga tujuan perjanjian iklim Paris 2015 tetap hidup, “memberi kita kesempatan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius”.

Presiden Komisi Ursula von der Leyen mengatakan delegasi konferensi telah membuat kemajuan dalam komitmen untuk mengurangi emisi berbahaya, mengumpulkan $100 miliar per tahun untuk membantu negara berkembang dan berisiko.

“Tapi tidak akan ada waktu untuk bersantai: masih ada kerja keras di depan,” tambahnya.

Selama negosiasi akhir, China dan India bersikeras melemahkan bahasa tentang bahan bakar fosil dalam teks resolusi akhir KTT. Dalam beberapa hari terakhir, pemerintah Australia telah berjanji untuk menjual batu bara selama beberapa dekade mendatang.

Tapi Kevin Rudd, mantan perdana menteri Australia dan sekarang presiden Asia Society, tetap optimis.

“Sementara teks resmi mungkin telah berhenti menyetujui untuk menghapus batubara secara bertahap, pernyataan yang dibuat oleh para pemimpin dunia di Glasgow tidak diragukan lagi bahwa batubara sedang dalam perjalanan untuk menjadi bagian dari sejarah.”

READ  Pemerintah Thailand memperdalam kerja sama dengan Huawei China di tengah epidemi

Bagi Presiden COP26 Inggris Alok Sharma, negosiasi yang panjang dan berlarut-larut memiliki dampak yang sangat besar.

“Saya minta maaf atas jalannya proses ini, karena kesepakatan akhir telah tercapai. Saya sangat menyesal,” tambahnya, sebelum memukul palu.

Apa arti kata “ganas” dalam bahasa Ibrani?

di sebuah Ibrani ke arah jalan untuk The Times of Israel, Setiap bulan kami mempelajari banyak frasa bahasa Ibrani sehari-hari tentang topik umum. dan ini adalah Kelas Audio Ibrani siapa yang kita percaya? Anda akan sangat menikmati.

Bulan ini, kita belajar frasa tentang suatu topik Kekuatan dan kekuasaan. Apakah Anda siap untuk menjadi lebih tangguh bersama kami?

Belajarlah lagi

Belajarlah lagi

sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

kamu serius kami menghargai itu!

Itulah sebabnya kami datang untuk bekerja setiap hari – untuk memberikan liputan yang harus dibaca kepada pembaca yang cerdas seperti Anda tentang Israel dan dunia Yahudi.

Sejauh ini kami memiliki permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum memasang paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang bagi The Times of Israel telah menjadi penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Iklan Gratis, serta akses ke konten eksklusif yang hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami

sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

READ  Indonesia Rayakan Hari Nasional di Expo 2020 Dubai