POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

jakarta indonesia

Perekonomian Indonesia tumbuh pada tahun 2021 meskipun COVID-19, akan meningkat pada tahun 2022

Menurut sebuah survei baru, ada dukungan luas di kalangan pekerja di seluruh dunia untuk mandat mengendalikan COVID di tempat kerja. Rata-rata, sekitar tiga dari empat orang dewasa yang bekerja setuju bahwa setiap orang di tempat kerja mereka harus divaksinasi lengkap (78%), sering menjalani tes jika mereka tidak divaksinasi (74%), dan memakai masker di depan umum (81% ). Mayoritas pekerja di sebagian besar negara (rata-rata 62% secara global) tidak akan merasa nyaman bekerja jika langkah-langkah ini tidak diterapkan.

Ini adalah hasil survei yang dilakukan oleh World Economic Forum dan Ipsos terhadap hampir 14.500 karyawan dewasa di 33 negara antara 22 Oktober hingga 5 November 2021 – hanya beberapa minggu sebelum varian Omicron muncul.

“Tetap mengikuti langkah-langkah keamanan yang kita tahu membuat perbedaan – vaksin, masker, pengujian – sangat penting saat kita menghadapi pandemi yang kompleks ini,” kata Ginya Dana, ketua kesehatan dan perawatan kesehatan, Forum Ekonomi Dunia. “Kami tahu bahwa pengusaha memiliki banyak tanggung jawab baru mengenai kesehatan dan kesejahteraan pekerja sejak awal pandemi, dan kami mengandalkan mereka sebagai mitra yang dapat diandalkan dalam perjalanan ini.”

Berbagai tingkat dukungan untuk mandat perlindungan di seluruh negara

Survei ini juga menyoroti perbedaan luas dalam COVID, perilaku, dan sikap terkait tempat kerja secara global. Dukungan vaksinasi, pengujian, dan mandat memakai masker umumnya tertinggi di Asia Timur dan Selatan, Arab Saudi dan Amerika Latin, dan terendah di Eropa Tengah, Timur dan Utara dan Amerika Serikat.

Tidak mengherankan, negara-negara di mana para pekerja paling mendukung mandat vaksinasi di tempat kerja juga merupakan negara-negara di mana para pekerja lebih cenderung mengatakan bahwa mereka akan divaksinasi jika diminta untuk mempertahankan pekerjaan mereka. Sementara rata-rata sekitar dua pertiga (68%) pekerja secara global mengatakan mereka akan divaksinasi dalam skenario ini, empat dari lima mengatakan demikian di China, Singapura dan Korea Selatan, sementara hanya setengahnya yang mengatakan di Rusia, Polandia dan Rumania. Secara global, hanya 12% pekerja yang akan memilih pengujian ulang.

READ  Jokowi meminta masyarakat Indonesia untuk berbelanja online untuk membantu menghidupkan kembali pertumbuhan

Di Rusia, Turki dan Belanda, proporsi pekerja yang berusaha menghindari vaksinasi atau tes, sambil tetap mempertahankan pekerjaan mereka, adalah sekitar dua kali lipat rata-rata global 9%. Di Rumania, Hongaria, dan Amerika Serikat, lebih dari dua kali jumlah itu mengatakan mereka akan berhenti atau mencari pekerjaan lain daripada rata-rata (5%). Secara global, pekerja yang lebih tua dan pekerja dengan pendidikan tinggi lebih cenderung mengatakan bahwa mereka akan divaksinasi.

Ketidaknyamanan terjadi tanpa adanya mandat tempat kerja tetapi tidak universal

Hanya di tujuh negara yang disurvei, mayoritas pekerja akan merasa nyaman bekerja jika tidak ada undang-undang perlindungan: Rusia, Polandia, Denmark, Hongaria, Swedia, Swiss, dan Amerika Serikat.

Di Cina, di mana hanya 12% pekerja mengatakan mereka akan nyaman dengan skenario ini, dua pertiga mengatakan mereka akan berhenti dari pekerjaan mereka (18%) atau bekerja dari jarak jauh (48%). Negara-negara lain di mana setidaknya 40% dapat mengundurkan diri atau bekerja dari jarak jauh tanpa adanya tindakan perlindungan termasuk Malaysia, Spanyol, Korea Selatan, Jepang, dan Peru.

Tingkat kembali bekerja bervariasi di seluruh wilayah geografis

Secara umum, lebih sedikit orang dewasa yang bekerja saat ini bekerja di luar rumah daripada sebelum pandemi (rata-rata 66% vs. 77% secara global), meskipun ada variasi yang signifikan dalam hal ini di berbagai negara.

Negara-negara di mana penurunan pekerjaan di luar rumah lebih menonjol dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi termasuk Peru, Singapura, Inggris Raya dan Chili. Menariknya, tiga negara telah melaporkan peningkatan tingkat pekerjaan di luar rumah sejak awal pandemi: China, Turki, dan Arab Saudi. Ada juga beberapa negara di mana pekerjaan di luar rumah telah meningkat sekitar sepuluh poin persentase sejak Juni 2021: Argentina, Chili, India, Prancis, Belanda, dan Swedia.

READ  DPR menyetujui RUU perjanjian perdagangan antara Indonesia dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa

Namun, survei ini dilakukan sebelum ditemukannya varian Omicron, yang mungkin memiliki implikasi baru terhadap keterbatasan dan kebiasaan di tempat kerja.