POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Govt prepares for lasting pandemic, global uncertainty

Pemerintah sedang mempersiapkan pandemi permanen dan ketidakpastian global

Vincent Fabian Thomas (Jakarta Post)

Jakarta
Jumat 17 Desember 2021

2021-12-17
10:00

56e7e6cab961fcf1e14f31817c00a15e
1
ekonomi
Omicron-Strain, Pandemi, dan Ketidakpastian, Luhut-Binsar-Pandjaitan, Allianz, BNC
Gratis

Dengan munculnya variabel baru virus Corona yang memperpanjang epidemi, pemerintah bersiap menghadapi ketidakpastian yang semakin meningkat dengan reformasi struktural yang bertujuan untuk meningkatkan ketahanan ekonomi negara.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjitan mengatakan Indonesia menghadapi setidaknya dua sumber ketidakpastian, yaitu pergeseran virus seperti yang terlihat pada variabel Omicron serta perubahan ekonomi global yang saat ini ditandai dengan pergeseran menuju pembangunan hijau.

“Seperti halnya COVID-19, kita tidak bisa menghindari ketidakpastian. Kita hanya bisa mempersiapkan perekonomian Indonesia untuk bertahan dari tekanan akibat ketidakpastian,” kata Luhut kepada hadirin saat webinar bertajuk “Jakpost Up Close #41: Indonesia’s Rebound: Economic Outlook 2022 kepada penonton. Kejutan ini berbeda.

Menteri mengatakan bahwa pemerintah telah menarik banyak negara dari seluruh dunia untuk berinvestasi dalam perawatan kesehatan di Indonesia karena negara tersebut telah menyadari perlunya reformasi di sektor ini setelah variabel delta memberikan tekanan besar pada sistem perawatan kesehatan.

Dalam rangka merombak perekonomian secara lebih luas, Indonesia telah bergerak ke arah industrialisasi hilir untuk mengurangi ketergantungan negara pada ekspor bahan baku seperti bijih nikel, yang kini diolah menjadi stainless steel dan akan segera digunakan pada baterai mobil listrik, kata Luhut. .

Lohut mengatakan pemerintah telah mulai mendorong industri untuk memproduksi barang-barang mereka dengan emisi karbon rendah, mencontohkan pembangunan Kawasan Industri Tanah Kuning di Kalimantan Utara, yang akan sumber listriknya dari pembangkit listrik tenaga air di dekatnya.

Baca juga: Variabel Omicron Membayangi Pemulihan Ekonomi Indonesia

Stefanos Adi Hadiwijaga, kepala investasi di Indonesia Investment Authority (INA), dana kekayaan negara Indonesia yang baru-baru ini diluncurkan, mengatakan pada hari Kamis bahwa lembaga tersebut ingin berpartisipasi dalam infrastruktur perawatan kesehatan untuk memastikan orang Indonesia memiliki akses ke perawatan kesehatan yang berkualitas, termasuk di bidang ini. dari industri farmasi.

READ  Indonesia dalam pembicaraan koridor perjalanan dengan tujuh negara - bisnis

Stefanos mengatakan INA juga tertarik untuk berperan di sektor logistik Indonesia, melihat banyak potensi komersial di bidang pelayaran dan pelabuhan, menambahkan bahwa sektor lain yang menjadi fokus adalah infrastruktur internet sebagai langkah penting untuk mendorong ekonomi digital Indonesia.

Namun, INA mengaku belum memiliki rencana konkrit untuk masuk ke industri mobil listrik, dengan alasan investasi sudah banyak.

“Itu ada dalam daftar, tetapi kami masih memikirkan cara bermain di ruang itu,” kata Stefanos.

Arianto Patonro, ekonom dari Australian National University, Kamis mengatakan bahwa dunia, termasuk Indonesia, berharap segera memulai apa yang disebutnya sebagai “endemisitas”, meskipun kemunculan varian Omicron telah mendorong hal itu kembali. Oleh karena itu, segala upaya untuk mengatur ulang perekonomian relevan dalam mempersiapkan masa depan yang berbeda.

Perusahaan telah mengikuti jalan yang sama karena mereka telah memodifikasi produk agar sesuai dengan perubahan permintaan pelanggan selama pandemi.

Mariani Soleiha, Head of Partnership Affinity PT Allianz Utama Indonesia, Kamis, mengatakan perusahaan asuransi mulai mengalihkan perhatiannya ke asuransi perjalanan, yang permintaannya semakin meningkat dengan banyak negara membuka perbatasannya untuk turis, meski dengan tambahan keamanan. Pengukuran. .

Mariani mengatakan, banyak negara yang mewajibkan pengunjung untuk memiliki asuransi hingga jumlah tertentu untuk menutupi biaya pengobatan mereka di luar negeri. Tren lain termasuk cakupan risiko tertentu seperti konfirmasi bahwa Anda telah tertular virus COVID-19, yang dapat membuat orang tidak dapat terbang, serta kebutuhan mendadak untuk kembali ke rumah karena konfirmasi anggota keluarga tentang COVID-19.

Perusahaan memperkirakan nilai asuransi perjalanan akan mencapai $33,7 miliar pada tahun 2027.

“Kami memahami bahwa perjalanan di masa pandemi membutuhkan peningkatan perlindungan terhadap risiko terpapar COVID-19,” kata Mariani.

READ  Defisit anggaran Indonesia akan tetap lebar karena reformasi pajak menurun

Baca juga: BREAKING: Indonesia laporkan kasus pertama varian Omicron

Aditya Widarwo, direktur bisnis di Bank Neo Commerce, mengatakan pada hari Kamis bahwa pemberi pinjaman bergerak maju untuk merangkul tren orang – terutama di kalangan milenial – yang mencari solusi online untuk layanan keuangan seperti membuka rekening atau melakukan deposit.

Bank juga berencana untuk menyediakan layanannya melalui aplikasi online dan menawarkan lebih banyak layanan daripada bank tradisional mana pun, seperti menyediakan layanan gaya hidup, pendidikan dan perawatan kesehatan, dalam ekosistem teknologi.

“Dunia telah berubah, dan pandemi telah mengubah perilaku masyarakat dalam melakukan transaksi keuangan,” kata Aditya.

Dickie Spatriadi, Sekretaris Perusahaan PT Pertamina Power Indonesia, mengatakan perusahaan secara aktif berupaya meningkatkan portofolio Energi Baru dan Terbarukan (EBT) untuk menjawab tantangan yang dihadapi perusahaan berbasis bahan bakar fosil dalam transisi ke energi yang lebih hijau.

Perusahaan telah berkomitmen lebih dari $8 miliar untuk industri gas dan intervensi tidak terbarukan, setara dengan 9 persen dari total belanja modal, antara tahun 2020 dan 2024.

Ia berencana untuk meningkatkan energi tak terbarukan dalam bauran energi Pertamina dari hanya 1 persen pada 2019 menjadi 17 persen pada 2030, sambil meningkatkan porsi gas dari 3 persen menjadi 19 persen pada periode yang sama.