POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru menunjukkan bahwa Samudra Arktik memanas beberapa dekade lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya

NS belajar, yang diterbitkan Rabu di jurnal Science Advances, menemukan bahwa perluasan perairan Atlantik yang hangat yang mengalir ke Kutub Utara, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “Atlantifikasi,” menyebabkan pemanasan perairan Kutub Utara di wilayah yang diteliti. untuk saya Ini telah meningkat sekitar dua derajat Celcius sejak 1900.

Francesco Mochitiello, penulis studi dan asisten profesor geografi di University of Cambridge, mengatakan temuan itu mengkhawatirkan karena pemanasan awal menunjukkan mungkin ada cacat dalam model yang digunakan para ilmuwan untuk memprediksi bagaimana iklim akan berubah.

“Samudra Arktik memanas lebih lama dari yang kita duga sebelumnya,” kata Moshitilo kepada CNN. “Dan itu agak mengkhawatirkan karena berbagai alasan, terutama karena model iklim yang kami gunakan untuk membuat proyeksi perubahan iklim di masa depan tidak benar-benar mensimulasikan perubahan semacam ini.”

Para peneliti menggunakan sedimen laut di Fram Street, di mana Atlantik bertemu dengan Arktik di sebelah timur Greenland, untuk merekonstruksi data 800 tahun yang melukiskan gambaran sejarah yang lebih panjang tentang bagaimana air Atlantik mengalir ke Arktik. Sedimen laut adalah “arsip alam” yang merekam data tentang kondisi iklim masa lalu, tulis para peneliti.

Para peneliti menemukan bahwa suhu dan salinitas, dan salinitas air laut, tetap kurang lebih konstan hingga abad ke-20—dan kemudian meningkat secara tiba-tiba.

“Rekonstruksi menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam transfer panas dan garam dari Atlantik ke Laut Skandinavia pada awal abad ke-20, yang tidak disimulasikan dengan baik oleh (model iklim),” kata Rong Zhang, kepala ilmuwan di Dinamika Fluida Geofisika NOAA. Lab, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada CNN. “Penting untuk memahami alasan ekspansi yang cepat ini, serta perbedaan antara simulasi model dan rekonstruksi.”

READ  Visit Comet 46P / Wirtanen memiliki kandungan alkohol yang sangat tinggi

Tidak jelas peran apa, jika ada, perubahan iklim yang disebabkan manusia dalam pemanasan global awal di Kutub Utara, kata Muschitiello, dan diperlukan lebih banyak penelitian.

“Kita berbicara tentang awal abad ke-20, dan pada saat itu kita sudah mengisi atmosfer dengan karbon dioksida,” katanya. “Ada kemungkinan bahwa Samudra Arktik lebih sensitif terhadap gas rumah kaca daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini akan memerlukan penelitian lebih lanjut, tentu saja, karena kita tidak memiliki kontrol yang kuat atas mekanisme sebenarnya di balik awal Atlantik ini.”

Studi ini mencatat bahwa perubahan dalam Rotasi Inversi Linier Atlantik (AMOC) Sistem arus yang mendinginkan belahan bumi utara bisa jadi berperan dalam pemanasan Arktik. Khususnya, AMOC melemah setelah periode pendinginan yang berakhir pada pertengahan abad ke-19 di wilayah Atlantik Utara, yang menurut para peneliti dapat menyebabkan atlantikasi cepat di sepanjang Selat Fram timur.
A penelitian baru-baru ini Dia menemukan bahwa AMOC, yang sering digambarkan sebagai “sabuk konveyor” yang mengangkut air hangat dari daerah tropis dan mendistribusikannya kembali ke utara, sekarang menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan yang lebih besar karena perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa runtuhnya sirkulasi dapat menyebabkan perubahan mendadak dalam pola cuaca di seluruh dunia – musim dingin yang dingin di Eropa, perubahan musim hujan, dan kemungkinan kekeringan permanen di Afrika Barat.

Meningkatnya suhu Arktik menyebabkan es laut mencair, yang pada gilirannya mendorong pemanasan lebih lanjut — sementara es laut putih cerah memantulkan energi matahari, lautan gelap menyerap energi dalam bentuk panas.

Perubahan jangka panjang di Atlantik Utara, bersama dengan hilangnya es laut baru-baru ini di Kutub Utara, mengancam ekosistem laut, kata James E. Overland, ilmuwan NOAA Arktik yang berbasis di NOAA Pacific Marine Environmental Lab di Seattle.

Pembunuh diam-diam mencekik ibu kota India.  Untuk jutaan, tidak ada pilihan selain menghirupnya

“Hilangnya es laut dan arus laut telah mengubah zona penyangga antara Atlantik dan Samudra Arktik menjadi sesuatu yang mirip dengan lengan Atlantik tengah,” Overland, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada CNN. “Perikanan penting dan mamalia laut rentan terhadap reorganisasi ekosistem dari Atlantik ini.”

baru saja Laporan Ilmu Pengetahuan Perserikatan Bangsa-Bangsa Dalam krisis iklim, ia menemukan, Kutub Utara akan terus memanas lebih cepat daripada bagian planet lainnya selama manusia terus membakar bahan bakar fosil dan melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer. Selain itu, Muschitiello mengatakan bahwa Samudra Arktik dapat mengalami pemanasan lebih lanjut karena Atlantifikasi.

“Ketika saya berbicara dengan murid-murid saya, saya selalu berusaha membuat mereka sadar bahwa Arktik memanas dengan sangat, sangat cepat, jauh lebih cepat daripada wilayah lain mana pun di planet ini,” kata Moshetilo. “Ini sangat mengkhawatirkan dan sangat mengkhawatirkan, terutama karena kami masih belum sepenuhnya memahami umpan balik dalam permainan.”

READ  Para ilmuwan ini telah memetakan setiap stasiun surya utama di planet ini, dengan hasil yang mengesankan

“Kami masih perlahan mempelajari bagaimana seluruh sistem bekerja,” katanya. “Dan saya khawatir pada saat kita menyelesaikan masalah, semuanya sudah terlambat.”