POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Thailand memperdalam kerja sama dengan Huawei China di tengah epidemi

© Disediakan oleh Xinhua

Ketika pandemi secara signifikan mempercepat adopsi teknologi digital di Thailand, pemerintah Thailand berencana untuk memperdalam kerja sama digital dengan perusahaan teknologi China Huawei.

BANGKOK, 21 November (Xinhua) — Pemerintah Thailand bermaksud untuk memperdalam kerja sama digitalnya dengan perusahaan teknologi China Huawei, kata pejabat senior Thailand pada acara cloud di Bangkok minggu ini.

Dalam konferensi Powering Digital Thailand 2022 pada 17-19 November, Wakil Perdana Menteri Thailand Prawit Wongsoon mengatakan bahwa infrastruktur digital, seperti 5G, sangat penting untuk pembangunan ekonomi dan sosial Thailand, terutama untuk pemulihan ekonomi negara itu setelah pandemi.

Akibat pandemi COVID-19, negara yang bergantung pada pariwisata itu mencatat kontraksi ekonomi sebesar 6,1 persen tahun lalu, yang terburuk dalam lebih dari 20 tahun. Namun, pandemi telah secara signifikan mempercepat adopsi teknologi digital di Thailand, di mana perusahaan teknologi China memiliki keunggulan kompetitif.

Selama epidemi, Huawei menggunakan teknologinya untuk membantu rumah sakit lokal menerapkan sistem pasokan medis otomatis, diagnosis dengan bantuan AI, dan perawatan jarak jauh, yang sangat meningkatkan efisiensi rumah sakit dan membuat perawatan kesehatan lebih mudah diakses.

Termotivasi oleh peta jalan digital Thailand, Huawei telah berfokus untuk membantu negara tersebut membangun 20.000 BTS 5G dalam dua tahun terakhir. Thailand saat ini memiliki lebih dari 4,2 juta pelanggan 5G, menjadikannya pemimpin dalam adopsi 5G di antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

© Disediakan oleh Xinhua

Kekuatan lain dari Huawei adalah kemampuan cloud-nya. Deng Feng, general manager Huawei Thailand, mengatakan Huawei Cloud adalah satu-satunya penyedia layanan cloud dengan pusat data lokal di Thailand, mengingat pelokalan data merupakan tren utama bagi organisasi global karena peraturan pemerintah serta masalah keamanan.

READ  Dewan Militer Myanmar membebaskan 23.000 tahanan dalam amnesti tahun baru - Asia Tenggara

Dia menekankan bahwa Huawei akan mendukung pengembangan digital rendah karbon Thailand di masa depan di empat bidang, termasuk memperluas cakupan dan penggunaan 5G, menyediakan layanan cloud, menciptakan pengembangan rendah karbon menggunakan energi digital, dan mengembangkan bakat industri.

Menteri Ekonomi dan Masyarakat Digital Thailand Chayut Thanakkamanosorn menyampaikan harapannya untuk kerja sama yang komprehensif antara pemerintah Thailand dan Huawei untuk memfasilitasi ekonomi digital negara itu, yang bertujuan untuk menyumbang 30 persen dari PDB pada tahun 2030.

Menurut laporan bersama yang dirilis awal bulan ini oleh Google, Temasek dan Bain & Company, ekonomi digital Thailand diperkirakan akan melampaui US$30 miliar tahun ini, naik 51%, menjadikannya pasar terbesar kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia.

Ketua bergilir Huawei, Guo Bing, mengatakan perusahaan akan terus berinovasi dan membangun ekosistem teknologi untuk memfasilitasi digitalisasi yang lebih cepat di kawasan Asia-Pasifik, menginvestasikan $100 juta selama tiga tahun ke depan untuk membangun ekosistem bagi perusahaan rintisan di wilayah tersebut.