POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemodelan menunjukkan bahwa perlu waktu bertahun-tahun bagi beberapa negara Pasifik untuk mengimunisasi 50% populasi orang dewasa dengan virus corona

Beberapa negara Pasifik akan memiliki kurang dari seperempat orang dewasa yang divaksinasi pada akhir tahun, dengan harapan ini Papua Nugini Diperlukan waktu lima tahun untuk mengimunisasi hanya sepertiga dari populasinya, merusak pemulihan ekonomi dan mengancam hilangnya nyawa secara besar-besaran di seluruh wilayah.

Proyeksi datang dari pemodelan yang dirilis Minggu oleh Lowy Institute, yang memperhitungkan faktor-faktor termasuk akses ke vaksin, jumlah petugas kesehatan, urbanisasi, topografi dan frekuensi vaksin untuk memperkirakan kapan negara-negara Pasifik akan mencapai tonggak penting vaksin.

Pemodelan mengungkapkan wilayah yang terbagi. Papua Nugini, yang berada di tengah wabah delta yang menghancurkan, saat ini memiliki sekitar 3% populasi orang dewasa yang divaksinasi.

Kepulauan Solomon diperkirakan hanya memiliki 23% populasi orang dewasa yang divaksinasi pada akhir tahun, dengan hanya 29% orang dewasa yang diperkirakan telah divaksinasi penuh di Vanuatu.

“Ini agak mengejutkan saya melihat apa yang terjadi di Papua Nugini dan Melanesia lainnya,” kata Alexander Dayan, penulis utama model tersebut. “Menurut model kami, Papua Nugini akan mencapai tidak lebih dari 36% dari populasi orang dewasa pada Agustus 2026. Ini sangat mengkhawatirkan. Ini menimbulkan pertanyaan besar: Apa yang akan terjadi pada negara-negara yang tidak sepenuhnya divaksinasi di masa depan. Akankah mereka menjadi orang buangan dari dunia ini?”

Memperkenalkan Vaksin di Pasifik

Namun, beberapa negara Pasifik yang lebih kecil telah mencapai cakupan vaksin hampir 100% beberapa bulan yang lalu, dengan dukungan dari negara-negara mitra seperti Amerika Serikat, Australia, dan Selandia Baru.

Palau, yang terletak di Samudra Pasifik Utara, memiliki salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, dengan lebih dari 99% populasi orang dewasanya telah divaksinasi lengkap. Negara berpenduduk hampir 20.000 orang itu kini merilis suntikan booster.

Demikian pula, Nauru, Niue, Kepulauan Cook dan Tuvalu memiliki hampir 100% populasi orang dewasa mereka yang diimunisasi lengkap.

Penelitian ini juga berurusan dengan penyediaan vaksin dari negara-negara donor ke wilayah tersebut. Australia berkomitmen untuk menyediakan 11,4 juta dosis – 66% dari pasokan kawasan – dengan 4,5 juta dosis dialokasikan untuk Covax, diikuti oleh Selandia Baru, Cina, Amerika Serikat, dan India.

“Masalahnya bukan pasokan vaksin, ini permintaan vaksin,” kata Dayant. Salah satu alasan terbesar keraguan vaksin adalah informasi yang salah.

Disinformasi menyebar jauh lebih cepat daripada penyebaran virus di Pasifik. Salah satu masalah besar di Pasifik adalah bahwa media sosial adalah sumber informasi utama… dan itu melemahkan upaya komunitas internasional untuk menyuntikkan vaksin ke tangan orang-orang.”

Komitmen vaksin di Pasifik

Namun, Dayan mengatakan pesan di Australia tentang keamanan vaksin AstraZeneca, dan fakta bahwa sejumlah besar vaksin telah disumbangkan ke Papua Nugini bahkan ketika pejabat kesehatan telah memperingatkan agar tidak menggunakannya untuk usia di bawah 60 tahun di Australia, melemahkan kepercayaan. Dalam vaksin di negara-negara Pasifik.

“Beberapa dari mereka berkata, ‘Tunggu, jika itu tidak cukup baik untuk orang Australia, mengapa mengambilnya?'”

Banyak negara Pasifik sebagian besar tetap bebas Covid selama pandemi dengan menutup perbatasan mereka untuk kedatangan internasional, sesuatu yang memiliki biaya ekonomi yang sangat besar bagi ekonomi yang bergantung pada pariwisata.

Fiji, salah satu negara Pasifik terbesar dan paling maju, mengalami wabah yang sangat serius di wilayah delta pada pertengahan 2021, dengan lebih dari 50.000 kasus tercatat di negara berpenduduk sedikit di bawah satu juta orang, dan hampir 700 kematian.

Hanya 8% orang dewasa Fiji yang divaksinasi penuh pada Juni 2021, ketika wabah dimulai, tetapi program peluncuran vaksin yang ambisius dan kebijakan “tidak ada vaksin, tidak ada pekerjaan” yang kontroversial membuat tingkat vaksinasi meroket. Pada hari Jumat, 90% orang dewasa di Fiji telah diimunisasi lengkap dan lebih dari 97% orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis. Negara ini berencana untuk membuka kembali perjalanan bebas karantina Bagi wisatawan dari beberapa negara, termasuk Australia, pada bulan Desember.

READ  Inggris khawatir penarikan pasukan AS dari bandara Kabul dalam beberapa hari | Afganistan