POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejabat AS: lumpur dapat memperumit kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina

  • Para pejabat AS mengatakan invasi Rusia ke Ukraina dapat diperumit oleh musim dingin yang ringan dan berlumpur.
  • The New York Times melaporkan bahwa pemerintahan Biden memiliki ahli meteorologi yang memantau cuaca.
  • Para ahli mengatakan lumpur merupakan tantangan tetapi tidak selalu menjadi hambatan yang tidak dapat diatasi bagi militer Rusia.

Musim dingin ringan dan medan berlumpur dapat memperumit kemungkinan rencana Rusia untuk melancarkan invasi ke Ukraina, berpotensi menunda rencana aksi militer, Pejabat senior di pemerintahan Biden mengatakan kepada New York Times.

Ukraina cenderung mengalami pembekuan musim dingin yang parah paling lambat Januari, tetapi tahun ini, tanah belum membeku di berbagai bagian negara itu karena cuaca musim dingin yang sejuk.

Tanah beku, yang tidak es atau berlumpur, memungkinkan pasukan, serta kendaraan dan peralatan militer berat, untuk bermanuver dengan lebih mudah. Namun, lumpur dapat menyebabkan kendaraan beroda berat kehilangan traksi, dan bahkan kendaraan yang dilacak seperti tank dapat terpengaruh jika lumpurnya cukup dalam.

Para pejabat AS mengatakan kepada New York Times Mungkin ada jendela terbatas untuk invasi, karena tanah berlumpur dapat mendorong Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menunda serangan darat yang direncanakan hingga paling cepat Februari. Mereka menambahkan bahwa dia mungkin perlu bertindak sebelum salju musim semi mencair pada bulan Maret, ketika militer Rusia menghadapi situasi berlumpur lainnya.

Pemerintahan Biden dilaporkan memiliki ahli meteorologi yang memantau cuaca di Ukraina dan menilai apakah cocok untuk serangan militer besar-besaran terhadap Ukraina.

Para ahli mengatakan bahwa meskipun cuaca merupakan faktor dalam perencanaan militer, itu bukan satu-satunya faktor yang perlu dipertimbangkan.

READ  Malaysia memberlakukan penguncian saat Asia Tenggara bergulat dengan eskalasi virus

“Medan berlumpur dan hal-hal seperti itu dapat memperumit operasi, tetapi itu sama sekali bukan penghalang,” Jeffrey Edmonds, mantan tanker Angkatan Darat AS dan analis militer di CIA, mengatakan kepada Insider.

“Ini adalah faktor yang menyulitkan, tetapi itu bukan faktor yang menghalangi proses untuk bergerak maju,” katanya.

“Itu bisa memperlambat operasi. Itu bisa membuat logistik lebih rumit, tapi ini masalahnya [Russia] pelatihan,” jelas Edmunds, pakar Rusia di Kantor Berita Siprus, menambahkan bahwa mereka “sudah bekerja keras untuk mengintegrasikan aset teknik mereka ke dalam rencana mobilitas mereka. “

“Hal-hal semacam itu bisa memperlambat operasi,” katanya. “Ini mungkin menunda operasi, tetapi sekali lagi, ini bukan hambatan yang tidak dapat diatasi.” Edmunds mengatakan bahwa jika Rusia bermaksud untuk menyerang, lumpur mungkin tidak akan menghentikannya karena militer Rusia tahu apa yang diperlukan untuk bertempur di lingkungan seperti ini.

Rusia memiliki sekitar 85.000 hingga 100.000 tentara yang ditempatkan di berbagai lokasi di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. intelijen AS Sebelumnya mengindikasikan bahwa Rusia memiliki rencana untuk mengumpulkan hingga 175.000 tentara untuk kemungkinan invasi pada awal 2022.

The New York Times melaporkan Pergerakan pasukan Rusia ke wilayah perbatasan telah melambat, tanpa perubahan besar dalam jumlah pasukan dalam beberapa pekan terakhir. Pesawat serang, khususnya helikopter, diterbangkan ke daerah tersebut.

Selama pembicaraan antara Amerika Serikat dan Rusia di Jenewa minggu ini, para pejabat Rusia bersikeras bahwa negara itu tidak memiliki rencana untuk menyerang tetangganya. Yang mengatakan pihak Amerika Jika Rusia ingin membuktikan bahwa mereka tidak memiliki rencana permusuhan, Adapun Ukraina, itu harus “membawa pasukan kembali ke barak atau memberi tahu kami latihan apa yang sedang berlangsung dan apa tujuan mereka.”

READ  Jepang Kirim Pesawat SDF ke Afghanistan untuk Operasi Evakuasi

Ketika pasukan Rusia meningkatkan kekhawatiran di dekat Ukraina, Moskow telah berulang kali menuntut konsesi keamanan dari Amerika Serikat dan NATO, seperti mencegah Ukraina bergabung dengan NATO dan membatasi ekspansi NATO ke arah timur. Amerika Serikat dan NATO menolak permintaan Rusia.

Setelah pertemuan pada hari Senin, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan, “Kita akan melihat apakah Rusia benar-benar menyadari bahwa cara terbaik untuk mengejar diplomasi adalah dengan mengurangi ketegangan dan de-eskalasi.”