POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemeriksa fakta mengatakan YouTube adalah saluran utama untuk berita palsu YouTube

YouTube adalah saluran utama untuk disinformasi dan disinformasi online di seluruh dunia dan tidak cukup berbuat untuk mengatasi penyebaran kebohongan di platformnya, menurut koalisi global organisasi pemeriksa fakta.

Sebuah surat yang ditandatangani oleh lebih dari 80 grup, termasuk Full Fact di Inggris dan The Washington Post’s Fact Checker, mengatakan bahwa platform video tersebut menampung konten oleh grup termasuk Doctors for Truth, yang menyebarkan disinformasi tentang Covid, dan video yang mendukung narasi “penipuan”. Selama pemilihan presiden AS.

“YouTube membiarkan platformnya menjadi senjata oleh aktor yang tidak bermoral untuk memanipulasi dan mengeksploitasi orang lain, untuk mengatur diri mereka sendiri dan mengumpulkan uang. Surat kepada CEO YouTube, Susan Wojcicki, menunjukkan bahwa tindakan saat ini tidak memadai, yang menggambarkan YouTube sebagai “saluran utama” ” dari kebohongan.

Surat itu mendesak YouTube, yang dimiliki oleh Google, untuk membuat empat perubahan pada operasinya: komitmen untuk mendanai penelitian independen terhadap kampanye disinformasi di platform; memberikan tautan ke banding dalam video yang menyebarkan informasi yang salah dan informasi yang salah; menghentikan algoritmenya dari mempromosikan pelanggar berulang; Dan lakukan lebih banyak untuk mengatasi kebohongan dalam video non-Inggris.

“Kami berharap Anda akan mempertimbangkan untuk menerapkan ide-ide ini untuk kebaikan yang lebih besar dan menjadikan YouTube sebagai platform yang benar-benar melakukan yang terbaik untuk mencegah disinformasi dan disinformasi agar tidak dijadikan senjata terhadap penggunanya dan masyarakat pada umumnya,” kata surat itu.

Misinformasi adalah penyebaran informasi palsu yang disengaja yang dimaksudkan untuk menyebabkan kerugian, sedangkan misinformasi adalah ketika informasi palsu dibagikan tetapi tidak dimaksudkan untuk menyebabkan kerugian.

Surat dari pemeriksa fakta, yang menentang klaim oleh pemerintah daerah, publikasi online, dan organisasi media, menyatakan bahwa kegagalan YouTube untuk mengatasi disinformasi dan disinformasi khususnya menonjol di Global South, sebuah istilah yang merujuk pada negara-negara di Amerika Latin, Asia, dan Afrika. Fransiskus Hogan, Pelapor Facebook, telah berulang kali menyebutkan kekhawatiran tentang kontrol keamanan di pasar non-Inggris sebagai faktor kunci dalam keputusannya untuk mengungkapkan masalah di perusahaan media sosial kepada publik.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan penghentian vaksin yang didorong oleh COVID | berita pandemi virus corona

Para penandatangan, yang mencakup kelompok pemeriksa fakta di India, Nigeria, Filipina, dan Kolombia, mencantumkan contoh konten palsu tentang era mantan Presiden Filipina Ferdinand Marcos – yang putranya mencalonkan diri sebagai presiden – dan amplifikasi ujaran kebencian terhadap kelompok rentan di Brazil.

Para penandatangan berasal dari lebih dari 40 negara dengan berbagai latar belakang pendanaan. Mereka termasuk: Full Fact, sebuah badan amal Inggris, Washington Post Fact Checker, didanai oleh surat kabar eponymous-nya, Maldita Spanyol, sebuah organisasi pengecekan fakta; dan India Today, sebuah unit dalam jaringan TV Today milik pribadi.

YouTube Pedoman Komunitas Ini menyatakan bahwa “jenis konten menyesatkan atau menipu tertentu yang memiliki risiko bahaya serius yang signifikan” dilarang dari platform, yang mencakup promosi perlakuan atau perlakuan berbahaya dan campur tangan pemilu. YouTube juga menandai 10 negara teratas yang dihapus dari video, yang didominasi oleh negara-negara yang tidak berbahasa Inggris seperti Vietnam, India, dan Brasil.

YouTube mengambil tindakan untuk menekan informasi yang salah tentang virus Covid dan pada Oktober 2020 melarang kesalahan informasi tentang vaksin Covid, tak lama setelah Facebook mengambil tindakan Pekerjaan serupa pada platformnya sendiri. Setahun kemudian, ia mengatakan akan menghapus video yang menyebarkan informasi yang salah tentang semua vaksin.

Menanggapi surat kepada Elena Hernandez, Seorang juru bicara YouTube mengatakan perusahaan telah banyak berinvestasi dalam kebijakan seperti membatasi penyebaran misinformasi “batas”, sebuah istilah yang mengacu pada konten yang mendekati – tetapi tidak melampaui – melanggar pedoman platform.

“Selama bertahun-tahun, kami telah banyak berinvestasi dalam kebijakan dan produk di semua negara tempat kami bekerja untuk menghubungkan orang ke konten tepercaya, mengurangi penyebaran informasi yang salah, dan menghapus video yang menyinggung,” kata Hernandez. “Kami telah melihat kemajuan yang signifikan, menjaga konsumsi informasi yang salah batas yang direkomendasikan secara signifikan di bawah 1% dari semua tampilan YouTube, dan hanya sekitar 0,21% dari semua tampilan untuk konten yang melanggar yang kemudian kami hapus. Kami selalu mencari cara yang bermanfaat untuk meningkatkan dan akan terus berlanjut. untuk memperkuat kerja kami dengan The News Verification Society”.

READ  Penundaan Jajak Pendapat di Daerah Otonomi Islam hingga 2025 - BeritaBenar