POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengatakan bahwa rotasi bumi yang lebih cepat dan mencatat hari terpendeknya bukanlah alasan untuk panik

Sementara Bumi pada 29 Juni sudah melakukannya Catat hari terpendeknya Sejak standar jam atom diadopsi pada tahun 1970 – pada 1,59 milidetik kurang dari 24 jam – para ilmuwan mengatakan ini adalah fluktuasi alami.

Namun, berita tentang pergantian yang lebih cepat menyebabkan posting yang menyesatkan di media sosial tentang pentingnya pengukuran, membuat beberapa orang mengungkapkan kekhawatiran tentang dampaknya.

Satu tweet, dibagikan hampir 35.000 kali, mengklaim: “Mereka menyebarkan berita tentang Bumi yang berputar lebih cepat yang sepertinya seharusnya menjadi berita yang lebih besar.” “Kami telah menurunkan kepekaan kami terhadap bencana pada saat ini, sepertinya langkah selanjutnya.”

Beberapa pengguna Twitter menanggapi tweet ini dengan lelucon, serta mempertanyakan skala pengukuran. Namun, yang lain menyatakan keprihatinan tentang bagaimana hal ini dapat mempengaruhi mereka.

Tetapi para ilmuwan mengatakan kepada Associated Press bahwa kecepatan rotasi Bumi terus berfluktuasi dan pengukuran standar tidak perlu dikhawatirkan.

“Ini benar-benar normal,” kata Stephen Merkowitz, seorang ilmuwan dan manajer proyek di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. “Tidak ada yang ajaib atau istimewa tentang ini. Ini bukan titik data yang ekstrem sehingga semua ilmuwan bangun dan pergi, apa yang terjadi?”

Andrew Ingersoll, profesor emeritus ilmu planet di California Institute of Technology, setuju dengan penilaian itu.

“Rotasi bumi bervariasi dalam milidetik karena berbagai alasan,” tulisnya dalam email kepada The Associated Press. “Tidak satu pun dari mereka yang perlu dikhawatirkan.”

Sedikit peningkatan kecepatan rotasi juga tidak berarti hari-hari terasa lebih cepat. Merkowitz menjelaskan bahwa waktu standar sekali ditentukan oleh berapa lama waktu yang dibutuhkan Bumi untuk berputar sekali pada porosnya – secara luas dipahami sebagai 24 jam. Tetapi karena kecepatan ini sedikit berfluktuasi, angka ini dapat bervariasi dalam milidetik.

READ  Planet kesembilan di tata surya kita mungkin baru saja ditemukan

Pada 1960-an, para ilmuwan mulai bekerja dengan jam atom untuk mengukur waktu dengan akurasi yang lebih tinggi. Secara ilmiah, panjang resmi satu hari, kata Mirkowitz, sekarang membandingkan kecepatan rotasi Bumi lengkap dengan waktu yang dibutuhkan oleh jam atom. Jika pengukuran ini secara signifikan tidak sinkron, Layanan Sistem Referensi Rotasi Bumi Internasional, sebuah organisasi yang mempertahankan waktu dunia, dapat memperbaiki perbedaan dengan menambahkan detik kabisat.

Beberapa insinyur menentang pengenalan detik kabisat, karena dapat menyebabkan masalah teknis yang menghancurkan dan berskala besar. Insinyur Meta Oleg Obleukhov dan Ahmad Byagowi menulis posting blog tentang topik untuk Meta, yang mendukung upaya industri untuk menghentikan pengenalan detik kabisat di masa depan.

“Penanganan negatif detik kabisat telah didukung sejak lama, dan perusahaan seperti Meta sering menjalankan simulasi peristiwa ini,” kata mereka kepada CBS News. “Namun, ini belum diverifikasi secara ekstensif, dan kemungkinan akan menyebabkan pemadaman listrik yang menghancurkan dan tidak terduga di seluruh dunia.”

Meskipun penurunan baru-baru ini dalam satu hari selama beberapa tahun terakhir, hari-hari sebenarnya semakin lama selama beberapa abad, menurut Judah Levin, seorang fisikawan di Divisi Waktu dan Frekuensi di Institut Nasional Standar dan Teknologi. Dia menambahkan bahwa tren saat ini tidak diharapkan, tetapi setuju tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Banyak variabel yang mempengaruhi rotasi Bumi, seperti pengaruh dari planet lain atau Bulan, serta bagaimana massa Bumi itu sendiri didistribusikan kembali. Misalnya, mencairnya lapisan es atau peristiwa cuaca yang menciptakan suasana lebih padat, menurut Mirkowitz.

Tapi Mirkowitz mengatakan bahwa jenis peristiwa yang mendorong massa yang cukup untuk mempengaruhi rotasi Bumi dengan cara yang terlihat oleh manusia akan menjadi sesuatu yang mengerikan seperti planet yang ditabrak meteorit raksasa.

READ  NASA: Asteroid "yang bersangkutan" akan masuk ke orbit Bumi dalam waktu seminggu

Caitlin Okan berkontribusi pada laporan ini.