POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Max Verstappen menuntut kecepatan lebih setelah kembali memimpin kejuaraan F1

Max Verstappen mengecilkan keunggulannya di Formula Satu pada hari Minggu dan mengatakan Red Bull membutuhkan kecepatan lebih untuk menahan Lewis Hamilton dan Mercedes dalam enam balapan terakhir musim ini.

Keunggulan kejuaraan telah berayun antara Verstappen dan Hamilton sepanjang musim, dan sepertinya pertarungan gelar bisa mencapai Grand Prix Abu Dhabi pada bulan Desember.

Verstappen kembali memimpin dengan finis kedua di Grand Prix Turki pada Minggu dan pebalap Belanda berusia 24 tahun itu unggul enam poin dari juara dunia tujuh kali Hamilton, yang mengawali hari di Istanbul dengan selisih dua poin.

Pembalap Mercedes Valtteri Bottas memenangkan balapan, sementara Hamilton finis kelima.

“Kami perlu menemukan lebih banyak kecepatan karena enam poin bukanlah apa-apa. Saya berharap saya lebih cepat. Ini akan sulit,” kata Verstappen kepada Sky Sports.

Ketua tim Christian Horner setuju bahwa Red Bull telah tertinggal di belakang dalam kecepatan garis lurus di sirkuit di mana Mercedes terlihat tercepat sepanjang tahun.

Verstappen berharap balapan mendatang – tiga di Amerika dan tiga di Timur Tengah – akan lebih cocok untuk mobilnya daripada Mercedes.

“Mereka pasti lebih cepat akhir pekan ini, tapi kami tidak menyatukannya,” kata pembalap Belanda itu. “Di lintasan basah, mereka tampaknya juga memiliki keuntungan. Meski poin terus berlanjut, itu tidak akan mudah.”

Verstappen, yang telah menang tujuh kali tahun ini dibandingkan dengan lima Hamilton, mengatakan pada hari Kamis bahwa hasil pertarungan gelarnya musim ini tidak akan mengubah hidupnya.

Dia mengatakan setelah balapan hari Minggu bahwa Red Bull akan terus berjuang untuk gelar tetapi akan “kurang tidur” jika mereka kehilangan kejuaraan.

READ  Paul Casey kembali dengan empat gol saat ia mengejar tiga kali di PGA Tour di Valspar

“Kami memiliki tahun yang sangat bagus, jadi itu tidak akan mengubah dunia bagi saya jika kami finis pertama atau kedua di akhir tahun,” kata pelatih asal Belanda itu. “Kami tidak akan menyerah, kami akan selalu berusaha melakukan yang terbaik.”