POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok konsumen dapat menuntut perusahaan teknologi atas nama warga negara – Pengadilan UE

Kelompok konsumen dapat mengajukan tuntutan hukum privasi terhadap raksasa teknologi atas nama warga negara, hakim UE telah memutuskan, bahkan jika tidak ada orang tertentu yang dirugikan.

Putusan itu muncul dengan latar belakang kasus yang diajukan oleh kelompok Jerman terhadap Facebook Irlandia tentang bagaimana raksasa media sosial milik AS memperoleh persetujuan untuk data yang diserahkan konsumen untuk bermain game gratis di toko aplikasinya.

Kasus ini muncul ketika kepala privasi UE Vera Jourova telah memperingatkan perusahaan teknologi untuk berhenti menggunakan “trik hukum” untuk menyiasati aturan perlindungan data.

Dalam apa yang tampaknya merupakan survei sampingan di Komisi Perlindungan Data Irlandia – yang menangani banyak kasus karena ada begitu banyak perusahaan teknologi di sini – Jourova mengatakan butuh “waktu lama” bagi otoritas nasional untuk menangani dugaan pelanggaran terhadap Peraturan data publik Uni Eropa 2018. Perlindungan (GDPR).

“Dalam pandangan saya, butuh waktu yang sangat lama untuk menjawab pertanyaan kunci tentang pemrosesan data pribadi Big Tech,” katanya dalam pidato di Brussels, Kamis.

“Ya, saya memahami kurangnya sumber daya. Saya mengerti bahwa tidak ada hukum acara pan-Eropa untuk membantu kasus lintas batas. Saya mengerti bahwa kasus pertama harus sangat solid karena akan ditantang di pengadilan.

“Tapi saya ingin jujur ​​- kita berada dalam masa yang sulit sekarang. Entah kita semua secara kolektif menunjukkan bahwa penegakan GDPR berhasil atau harus berubah. Dan tidak ada jalan untuk kembali ke sana. [a] Model desentralisasi yang ada sebelum GDPR. Setiap perubahan potensial akan bergerak ke arah yang lebih sentralisasi.”

Dia membuat komentar ketika anggota parlemen dan diplomat memasuki selat pembicaraan terakhir tentang reformasi besar peraturan teknologi besar – Undang-Undang Layanan Digital dan Undang-Undang Pasar Digital – yang berusaha memberi Komisi Eropa kendali langsung atas pengawasan perusahaan media terbesar.

READ  Teleworking pandemi: Perusahaan teknologi telah memimpin jalan ke teleworking. Apa yang akan mereka lakukan setelah pandemi? Apakah industri lain akan mengikuti?

Putusan Kamis berarti kelompok konsumen tidak perlu lagi menunggu pengaduan diajukan sebelum bertindak.

Tahun lalu, Pengadilan Federal Jerman, Bundesgerichtshof, bertanya kepada Pengadilan Eropa apakah kelompok konsumen Jerman diizinkan untuk mengajukan kasus terhadap Facebook Irlandia, mengingat tidak ada konsumen tertentu yang mengajukan keluhan.

Federasi Organisasi Konsumen Jerman telah berusaha untuk menghapus apa yang digambarkan sebagai cara “tidak adil” di mana Facebook memperoleh persetujuan untuk data pengguna yang diberikan ketika orang mengklik “Mainkan” di game pihak ketiga.

Beberapa game, seperti Scrabble, telah mengizinkan aplikasi untuk mengirim pesan dan foto atas nama pengguna.

Advokat Jenderal Pengadilan Eropa, Richard de la Tour, memutuskan pada hari Kamis bahwa Peraturan Perlindungan Data Umum “sangat tepat” untuk membela kepentingan kolektif warga negara oleh kelompok konsumen.

“Negara Anggota dapat terus memberikan kemungkinan bagi entitas tertentu untuk melakukan – tanpa otorisasi dari subjek data dan tanpa perlu mengklaim kasus aktual yang memengaruhi individu tertentu – untuk mengambil tindakan perwakilan yang dirancang untuk melindungi kepentingan kolektif konsumen, asalkan ada pelanggaran terhadap ketentuan peraturan itu yang dimaksudkan untuk memberikan hak Subyek kepada pemegang data, ”kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

“Ini memang kasus gugatan yang diajukan oleh Federasi terhadap Facebook Irlandia.”

Jourova mengatakan ada “masalah budaya kepatuhan” di antara perusahaan-perusahaan seperti Google, Facebook dan Whatsapp.

“Saya pikir sudah waktunya bagi perusahaan-perusahaan ini untuk mengambil perlindungan data pribadi dengan serius. Saya ingin melihat kepatuhan penuh, bukan penipuan hukum. Sudah waktunya untuk tidak bersembunyi di balik cetakan kecil, tetapi untuk menghadapi tantangan secara langsung.”