POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gedung Putih meluncurkan koalisi untuk mengekang pelanggaran hak asasi manusia atas teknologi

Presiden AS Joe Biden berbicara tentang upaya pemerintahannya untuk meredakan masalah rantai pasokan selama musim liburan, di Gedung Putih di Washington, Amerika Serikat, 1 Desember 2021. REUTERS/Kevin Lamarck

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

WASHINGTON (Reuters) – Pekan depan Gedung Putih akan mengungkap sekelompok negara yang berjanji bekerja sama untuk mengekang ekspor teknologi yang dapat digunakan oleh aktor jahat dan pemerintah yang represif untuk menyalahgunakan hak asasi manusia, kata pejabat senior pemerintah. Kamis.

Deklarasi tersebut, yang akan dirilis sebagai bagian dari KTT Demokrasi Presiden AS Joe Biden, bertujuan untuk mengatasi “penyalahgunaan teknologi penggunaan ganda tertentu yang dapat mengarah pada pelanggaran hak asasi manusia” dan memastikan “teknologi penting dan yang muncul berfungsi untuk dan tidak, ” kata pejabat kepada wartawan dalam sebuah panggilan. Jurnalis “.

Pejabat menolak menyebutkan negara mana yang akan bergabung dengan grup atau teknologi atau pengguna mana yang akan menjadi sasarannya, tetapi mengatakan anggota akan mengembangkan dan mengadopsi “pernyataan perilaku atau pernyataan prinsip tertulis yang tidak mengikat yang dimaksudkan untuk memandu penerapan standar hak asasi manusia. untuk lisensi ekspor.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Pejabat menunjuk China sebagai contoh negara yang menyalahgunakan teknologi untuk mengendalikan populasinya.

Awal tahun ini, pemerintahan Biden menambahkan perusahaan China ke daftar hitam perdagangan karena memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Uyghur dan menambahkan entitas Burma setelah kudeta di sana. Pada bulan Oktober, ia mengeluarkan aturan untuk mengontrol ekspor barang yang digunakan dalam aktivitas siber berbahaya.

READ  Virginia Tech mengalahkan Florida State 83-75 untuk mengakhiri...

Pemerintah mengundang lebih dari 100 pemimpin pemerintah ke acara demokrasi virtual pada 9 dan 10 Desember, yang pertama dari jenisnya, yang dirancang untuk membantu menghentikan penurunan demokrasi dan erosi hak dan kebebasan di seluruh dunia. Daftar tersebut tidak termasuk China atau Rusia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

(Laporan oleh Alexandra Alper di Washington Editing oleh Matthew Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.