POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelomang di seluruh dunia menggunakan sampah plastik untuk dijadikan cangkang

Kelomang di seluruh dunia menggunakan sampah plastik untuk dijadikan cangkang

Cangkang plastik telah menjadi tren kelomang di seluruh dunia. Dalam sebuah studi baru, para ilmuwan mengamati seberapa sering kelomang menggunakan plastik dan bahan buatan lainnya sebagai cangkang, dan menyimpulkan bahwa hal ini kemungkinan merupakan masalah universal pada banyak spesies berbeda.

Para peneliti di Universitas Warsawa di Polandia menganalisis hampir 29.000 foto kelomang yang diunggah ke platform online seperti iNaturalist oleh para pecinta satwa liar.

Mereka mengidentifikasi 386 kepiting yang memilih cangkang buatan sebagai rumahnya. Bahan buatan manusia yang paling umum adalah tutup plastik, seperti yang Anda temukan pada botol soda, yang mengandung hingga 85 persen cangkang buatan.

Secara keseluruhan, mereka memperkirakan bahwa masalah ini mempengaruhi setidaknya 10 dari 16 spesies kelomang darat yang ditemukan di wilayah tropis di planet ini.

“Saat saya pertama kali melihat gambar-gambar ini, saya merasa itu sangat memilukan,” kata Profesor Marta Sulkin, penulis studi dari Institut Biologi Evolusioner di Universitas Warsawa. Radio BBC 4.

Contoh kelomang bercangkang plastik yang digunakan dalam penelitian.

Kredit gambar: Sean Miller melalui Z. Jagiello dkk., Total Ecology, 2024 (CC dengan obligasi 4.0)

“Pada saat yang sama, saya pikir kita benar-benar perlu memahami fakta bahwa kita hidup di era yang berbeda dan hewan mendapat manfaat dari apa yang tersedia bagi mereka,” tambahnya.

Kepiting pertapa memiliki perut lunak dengan kerangka luar yang memerlukan perlindungan. Untuk menghemat proses pertumbuhan cangkang yang memakan banyak energi, mereka cukup mengambil cangkang sisa krustasea yang sudah mati. Namun, seiring dengan semakin tercemarnya lautan di dunia karena plastik, nampaknya banyak kelomang semakin cenderung menggunakan sampah sebagai tempat berlindung.

Studi baru ini menyelidiki mengapa kelomang meninggalkan cangkang alaminya dan memilih alternatif buatan, menyimpulkan bahwa hal itu mungkin bergantung pada beberapa hal berbeda.

READ  Mengapa lelah penyakit Covid jangka panjang lebih dari sekedar rasa lelah

Seleksi seksual merupakan faktor yang mungkin terjadi karena betina mungkin tertarik pada cangkang plastik yang baru. Plastik juga umumnya lebih ringan dibandingkan bungkus kitin, menjadikannya pilihan yang lebih praktis. Selain itu, kelomang mungkin memilih cangkang plastik karena membantu mereka berkamuflase di lingkungan yang tercemar.

Tidak jelas apakah cangkang plastik mempengaruhi kesehatan kelomang atau merupakan konsekuensi jinak dari kehidupan di zaman Antroposen. Dalam studi lanjutan, tim berharap dapat mengungkap apakah perilaku baru ini memengaruhi perkembangan kelomang.

“Analisis ini akan memperdalam pemahaman kita tentang konsekuensi polusi plastik terhadap ekosistem laut, serta evolusi spesies dalam konteks tekanan evolusi baru yang terkait dengan Anthropocene,” kata peneliti tersebut dalam jurnal tersebut. penyataan.

Kepiting pertapa tidak sendirian dalam kondisi buruk akibat plastik. Baru-baru ini, para ilmuwan telah mendokumentasikan berbagai cara alam berubah akibat meningkatnya keberadaan plastik, mulai dari perut penyu yang dipenuhi jaring sintetis hingga semut yang terjerat dalam serat sintetis.

Salah satu contoh yang sangat mencolok adalah ahli geologi baru-baru ini menemukan “batuan plastik” di sebuah pulau vulkanik terpencil di lepas pantai Brasil.

Studi baru ini dipublikasikan di jurnal Ekologi holistik.