POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Bayi yang lahir dari orang yang mengidap COVID-19 yang tidak divaksinasi mungkin berisiko lebih besar mengalami gangguan pernapasan

Studi: Bayi yang lahir dari orang yang mengidap COVID-19 yang tidak divaksinasi mungkin berisiko lebih besar mengalami gangguan pernapasan

Para peneliti mengatakan hasilnya menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 selama kehamilan dapat memberikan perlindungan.

Wanita hamil yang tertular COVID-19 yang tidak divaksinasi lebih mungkin melahirkan bayi dengan gangguan pernapasan, a Studi baru Diterbitkan minggu ini ditemukan.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Universitas California, Los Angeles memeriksa 221 wanita hamil untuk penelitian tersebut, termasuk 151 wanita yang belum divaksinasi sebelum tertular Covid, yang dikonfirmasi melalui tes laboratorium.

Semua 151 wanita hamil yang tidak divaksinasi bertemu dengan Institut Kesehatan Nasional Standar Untuk kasus COVID-19 yang parah atau kritis, sementara hanya 4% dari 70 ibu hamil yang menerima vaksinasi yang memenuhi kriteria.

Para peneliti berhasil memeriksa 199 anak, semuanya lahir antara April 2020 hingga Agustus 2022, dan tidak ada satupun yang dinyatakan positif mengidap virus tersebut. Sisanya 28 janin mengakibatkan keguguran, keguguran, kematian janin, atau tidak dapat ditindaklanjuti.

Tim peneliti menemukan bahwa paparan Covid-19 di dalam rahim “dapat mengaktifkan kaskade inflamasi” di bronkus bayi baru lahir, yang menyebabkan sesak napas. Salah satu jalur utama tampaknya terkait dengan fungsi silia, yaitu struktur kecil seperti rambut di permukaan sel yang biasanya membantu mendorong kuman, lendir, dan partikel lain ke dalam mulut sehingga batuk atau bersin dapat dilakukan.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, menemukan bahwa kemungkinan terjadinya gangguan pernapasan tiga kali lebih besar pada bayi yang lahir dari bayi yang tidak menerima vaksinasi dibandingkan bayi yang dilahirkan dari bayi yang menerima vaksinasi.

“Kami menemukan tingkat sesak napas yang luar biasa tinggi segera setelah lahir pada bayi yang lahir dari ibu yang mengidap COVID-19 selama kehamilan,” kata Dr. Karen Nielsen, profesor pediatri di Divisi Penyakit Menular Anak di David Geffen University of California. , Los Angeles. . Katanya Fakultas Kedokteran di A penyataan. “Para ibu tidak divaksinasi sebelum tertular virus corona, yang menunjukkan bahwa vaksinasi melindungi terhadap komplikasi ini.”

READ  Sebuah sinyal radio telah ditangkap dari jarak 9 miliar tahun cahaya dari Bumi

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah COVID-19 masih memengaruhi sesak napas ketika memperhitungkan faktor-faktor lain yang menyebabkan sindrom gangguan pernapasan.

Gangguan pernapasan pada bayi didefinisikan sebagai kesulitan bernapas atau upaya bernapas yang lebih besar selama 24 jam pertama. Tanda-tandanya bisa berupa mengi, berkeringat, perubahan laju pernapasan, atau perubahan warna di sekitar bibir atau mulut Pengobatan Johns Hopkins.

Penelitian menunjukkan bahwa wanita hamil yang mengidap COVID-19 berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius yang mengakibatkan rawat inap, perawatan intensif, penggunaan ventilator, atau bahkan kematian. COVID-19 selama kehamilan juga meningkatkan risiko melahirkan bayi prematur atau bayi lahir mati.

“Hasil kami menunjukkan bahwa vaksinasi ibu terhadap COVID-19 tidak hanya melindungi terhadap keparahan penyakit ibu, namun juga mengurangi kemungkinan bayi baru lahir terinfeksi.” [respiratory distress]”, tulis para penulis.

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, seperti ukuran sampel yang kecil dan homogen serta rentang estimasi yang luas, yang mempengaruhi kemampuan generalisasi. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memvalidasi temuan ini.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) saat ini menyarankan Bahwa semua wanita hamil telah menerima vaksinasi Covid-19 dan bahwa penelitian menunjukkan bahwa tidak ada masalah keamanan bagi anak-anak yang lahir dari mereka yang telah menerima vaksinasi.