POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kegagalan microchip raksasa China menguji ambisi teknologi Beijing

Pada tahun 2015, sebuah perusahaan yang kurang dikenal yang dijalankan oleh maestro real estat dunia membangkitkan kembali ambisi China dalam semikonduktor, teknologi inti yang menggerakkan komputasi. Dibebani dengan dana pemerintah dan dukungan politik, perusahaan itu mundur dengan tawaran $23 miliar untuk membeli pembuat chip AS Micron.

Enam tahun kemudian, calon juara microchip China terlihat lebih seperti kekecewaan nasional. Tsinghua Unigroup mengatakan bulan ini bahwa salah satu krediturnya telah memulai proses kebangkrutan, meningkatkan kemungkinan pembubarannya.

Kekayaan keuangan Tsinghua Unigroup yang semakin menipis merupakan kegagalan yang mengganggu para pejabat China, yang telah berusaha menggunakan dana yang diarahkan oleh negara dan berencana untuk mengakali Amerika Serikat dalam persaingan yang semakin sengit mengenai masa depan teknologi. Pernah menjadi model bagi otoritas kapitalisme yang dikelola negara, Tsinghua Unigroup muncul sebagai kisah peringatan tentang pemborosan yang bisa datang dengan investasi dan subsidi yang salah tempat.

Tapi bagi perencana ekonomi China, itu mungkin tidak masalah. Selama dua tahun terakhir, insentif pasar seperti subsidi yang meningkat di buku-buku Unigroup telah memicu ledakan di semua microchip. Menurut sebuah analisis oleh media pemerintah, China menciptakan 58.000 perusahaan semikonduktor antara Januari dan Oktober 2020 – hampir 200 per hari.

Sementara banyak dari perusahaan ini akan gagal, keyakinan di Beijing adalah bahwa beberapa dapat mencapai terobosan. Dengan kata lain, yang penting adalah teknologi – bukan keuangan.

“Ini akan menjadi kegagalan jika teknologinya ternyata tidak dapat digunakan,” kata Dan Wang, analis teknologi di perusahaan riset Gavekal Dragonomics. “Tsinghua Unigroup telah melatih generasi baru insinyur semikonduktor dan membangun posisi tepercaya dalam industri chip memori.”

READ  Sebagian besar saham AS jatuh, tetapi keuntungan teknis mendorong Wall Street lebih tinggi

Dia menambahkan bahwa cara terbaik untuk memikirkan ambisi China dalam hal program luar angkasa. Laba, setidaknya dalam jangka pendek, bukanlah tujuan. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk mencapai swasembada dalam pembuatan chip kecil yang membuat segala sesuatu mulai dari mobil hingga roket dan superkomputer berfungsi.

Taruhannya tinggi. Dengan hubungan AS-China yang tegang, larangan microchip AS telah memberikan pukulan serius bagi perusahaan-perusahaan China seperti Huawei, raksasa infrastruktur telekomunikasi.

Beberapa perusahaan berurusan dengan inti dari persaingan teknologi seperti Perang Dingin antara Cina dan Amerika Serikat seperti yang dilakukan Tsinghua Unigroup.

Tawaran 2015 untuk membeli Micron menimbulkan peringatan di Washington, karena langkah itu dilihat sebagai contoh nyata perusahaan China yang menggunakan dana pemerintah untuk membeli teknologi sensitif dalam jumlah besar. Didukung oleh dana semikonduktor multi-miliar dolar yang dikelola negara, Tsinghua Unigroup tampaknya memainkan peran China untuk menuju kepemimpinan industri microchip.

Tawaran Tsinghua Unigroup untuk membeli Micron, yang gagal, memulai serangkaian tindakan oleh regulator AS untuk mengurangi kemampuan China untuk membeli perusahaan teknologi sensitif secara langsung. Itu adalah tahap awal dari persaingan teknologi yang lebih dingin antara Amerika Serikat dan China yang akhirnya menyebabkan perusahaan-perusahaan China masuk daftar hitam oleh Amerika Serikat karena masalah hak asasi manusia dan keamanan nasional.

Lebih merupakan perusahaan induk semikonduktor daripada inovator terkenal, Tsinghua Unigroup telah berkembang pesat selama enam tahun terakhir karena pemimpin real estatnya, Zhao Weiguo, telah menghabiskan miliaran untuk mengakuisisi beberapa perusahaan microchip paling menjanjikan di negara itu, yang akhirnya menghasilkan salah satu Cina terbesar. Perusahaan desain chip smartphone.

Zhao juga telah mencapai kesepakatan tingkat tinggi dengan beberapa merek paling terkenal di Amerika Serikat. Dalam satu kesepakatan, Unigroup mendapatkan investasi $ 1,4 miliar dari Intel untuk mengembangkan chip smartphone. Dalam kasus lain, Unigroup mengakuisisi saham pengendali di perusahaan server dan penyimpanan yang berbasis di China, H3C Technologies. Itu juga mengakuisisi saham di Western Digital, menandatangani kemitraan strategis dengan Dell dan bergabung dengan skema lisensi chip IBM.

READ  China melihat Pittsburgh sebagai panutan dalam transformasi industri, mengincar transformasi teknologi tinggi dari akar sabuk karat

Untuk mendanai semuanya, Zhao memanfaatkan silsilah politik perusahaan yang kuat, dan mengumpulkan uang dari dana negara yang dialokasikan untuk membantu China mengejar kemampuan produksi chip asing.

Tsinghua Unigroup adalah anak perusahaan dari perusahaan yang dikendalikan oleh Universitas Tsinghua yang bergengsi di Cina, yang merupakan universitas induk Presiden Xi Jinping. Perusahaan itu juga pernah menganggap putra mantan Presiden China Hu Jintao sebagai sekretaris partai – peran politik kunci untuk memfasilitasi kontak dengan Partai Komunis China.

“Tsinghua Unigroup lebih merupakan kisah sukses politik daripada kisah sukses teknologi,” kata Wang, menambahkan bahwa ketegangan geopolitik yang dibantu diluncurkan oleh Tsinghua Unigroup telah membantu beberapa bisnisnya. Unisoc, divisi desain chip perusahaan, mendapatkan pesanan karena perusahaan China dilarang menggunakan desainer chip AS seperti Qualcomm.

Tsinghua Unigroup tidak menanggapi permintaan email untuk komentar.

Tampaknya tidak mungkin bahwa profil tinggi akan mengubah arah kebijakan China. Tahun ini, ketika para pejabat secara terbuka meluncurkan rencana lima tahun yang dengan rapi menguraikan inisiatif tata kelola utama, mereka menetapkan tujuan ambisius untuk industri teknologi dan menekankan pentingnya hal itu bagi keamanan nasional. Mengingatkan pada Made in China 2025, rencana sebelumnya yang membantu membanjiri Unigroup dengan dana pemerintah, harapannya adalah bahwa meskipun sia-sia, cukup banyak uang akan menemukan jalannya ke tangan yang cukup mampu sehingga keajaiban bisa terjadi.

Sebagian dari uang itu sudah memiliki efek. Perusahaan domestik telah membuat lompatan dan batas dalam desain microchip, dan pengecoran yang membuat microchip — bertahun-tahun di depan pesaing yang lebih maju — telah menemukan bisnis yang baik dengan membuat sensor yang dibutuhkan untuk perangkat seperti smartphone dan smartphone murah.

READ  Meningkatkan anggaran untuk teknologi biosekuriti

Tetapi kemajuan secara keseluruhan berjalan lambat. Investasi besar China hampir tidak mempengaruhi ketergantungannya pada microchip asing. Bahkan setelah menghabiskan puluhan miliar dolar untuk industri tersebut, produksi chip domestik China hanya memenuhi 15,9 persen dari permintaan chip pada tahun 2020, tepat di atas pangsa 15,1 persen pada tahun 2014, menurut perusahaan riset semikonduktor AS IC Insights.

Namun, Wang mengatakan persaingan geopolitik mungkin berhasil ketika subsidi gagal, dengan menyelaraskan lebih baik perusahaan wirausaha China yang lebih mampu dengan inisiatif nasional.

“Mengingat dukungan pemerintah, wirausahawan yang berani, dan kebutuhan besar untuk menemukan teknologi ini, peluang keberhasilannya tidak buruk,” katanya.