POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kampanye Beijing melawan perusahaan teknologi masih jauh dari selesai

Kampanye Beijing melawan perusahaan teknologi masih jauh dari selesai

Xi Jinping secara terbuka berjanji setia kepada Konstitusi di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 10 Maret 2023.
Xie Huanxi/Xinhua melalui Getty Images

  • Tindakan keras terhadap teknologi Tiongkok masih jauh dari selesai, kata Shehzad Qazi, manajer umum internasional China Beige Book, kepada Yahoo Finance.
  • Tiongkok memulai tindakan keras terhadap sektor teknologi pada akhir tahun 2020 dan mengindikasikan bahwa tindakan tersebut akan berakhir.
  • Namun investor dikejutkan oleh daftar peraturan baru untuk sektor game online minggu lalu.

Tindakan keras yang dilakukan Tiongkok terhadap teknologi masih jauh dari selesai, kata seorang pakar pada hari Selasa, saat ia menjelaskan langkah terbaru Beijing terhadap sektor video game.

“Selama dua tahun terakhir, tidak ada habisnya banyak pengamat Tiongkok yang muncul di TV dan mengatakan hal-hal seperti Beijing telah menjadi pragmatis dan tindakan keras terhadap teknologi telah berakhir,” kata Shehzad Qazi, manajer umum internasional China Page. Buku, katanya Yahoo Keuangan.

“Tetapi selama dua tahun terakhir mereka berulang kali terbukti salah,” tambah Qazi.

Tiongkok telah memulai kampanye peraturan terhadap sektor teknologinya Akhir tahun 2020.

Tahun ini, pihak berwenang Tiongkok mengindikasikan bahwa tindakan keras tersebut telah berakhir, meskipun secara tiba-tiba Draf aturan baru Penargetan sektor game online pada Jumat lalu membuat khawatir para investor yang khawatir akan adanya tindakan keras baru.

Kekhawatiran ini membuat pasar kacau balau, dengan saham-saham terkait merugi lebih dari $80 miliar dalam sehari. Otoritas yang mengeluarkan rancangan peraturan baru beralih ke pengendalian kerusakan keesokan harinya.

Meskipun tindakan keras yang paling buruk – seperti pengawasan terhadap Beijing – telah berakhir Raksasa teknologi Alibaba – Ini mungkin sudah berakhir, Qazi mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa modelnya sudah berubah. Dia menambahkan bahwa investor mungkin tidak boleh mengandalkan kembalinya bisnis seperti biasa sebelum tahun 2020.

READ  India dan Uni Eropa menandatangani perjanjian kerja sama di bidang komputasi kinerja tinggi dan teknologi kuantum | berita terbaru india

“Investor perlu memahami bahwa era longgarnya peraturan atau tidak adanya peraturan seputar industri teknologi, umumnya di Tiongkok, telah sepenuhnya berakhir,” kata Qazi kepada jaringan media.

Yang juga pasti adalah lingkungan bisnis Tiongkok menjadi semakin tidak pasti dan tidak dapat diprediksi, kata Qazi.

Faktanya, investor tidak boleh bergantung pada prediktabilitas sektor ini, yang “sama sekali tidak mungkin.”

“Karena kecuali Anda berada dalam pikiran pimpinan puncak Partai Komunis, Anda sejujurnya tidak tahu apa yang akan terjadi,” katanya.