POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jika kita menunjukkan simpati kita kepada pengungsi, itu akan membantu mengubah pikiran| Kursi Eli May O’Hagan dan Sonya

sayaPada bulan Oktober tahun lalu, dilaporkan bahwa Menteri Dalam Negeri, Priti Patel, sedang mempertimbangkan penggunaan fasilitas penahanan laut Untuk menampung orang-orang yang datang ke Inggris mencari suaka. Dalam praktiknya, ini bisa berarti bahwa orang-orang yang tiba di Inggris yang membutuhkan keselamatan akan dibawa ke semacam pusat penahanan di pulau-pulau yang jauh dari daratan Inggris. Kami berdua memiliki hubungan pribadi yang erat dengan Australia dan sangat menyadari konsekuensi mengerikan dari sistem semacam itu. Penahanan di luar negeri di Australia telah merampas hak-hak dasar orang-orang dan menyebabkan penderitaan yang tak terhitung. Faktanya, rezim Australia sangat kejam, dan pemerintah Inggris sebenarnyaحكومة dihukum Di PBB pada tahun 2015.

Tetapi meskipun pemerintah Inggris saat ini suka meniru kebijakan imigrasi gaya Australia, Hari Pengungsi Sedunia ini menandai titik balik di kedua negara, ketika para aktivis akar rumput, warga yang peduli, dan pengungsi sendiri bersatu untuk menuntut sistem suaka yang adil dan efektif yang menanganinya. Orang-orang dengan cepat dan diizinkan untuk membangun kembali kehidupan mereka di masyarakat kita.

Di Australia, kami melihat kesuksesan #HometoBilo .kampanye, sebuah upaya komunitas untuk membawa keluarga Murugappan Sri Lanka kembali ke Biloela di Queensland. Kampanye tersebut, yang dipimpin oleh tetangga dan teman Murugappan, menangkap imajinasi nasional dan menyatukan politisi senior di seluruh kesenjangan politik. Pemerintah Konservatif terbagi dalam masalah ini dan akhirnya setuju untuk mengizinkan keluarga itu tinggal di Perth, dan anak-anak mereka yang lahir di Australia mengakses perawatan kesehatan, setelah salah satu dari mereka tertular sepsis dan pneumonia di pusat penahanan Pulau Christmas tempat mereka dikirim.

Pemerintah mengatakan keputusan itu bukan jalan menuju pemukiman di daratan, tetapi para pendukung keluarga berharap itu adalah langkah pertama menuju tujuan itu, dan tanda bahwa gelombang opini publik berbalik menentang kebijakan suaka yang keras.

READ  Para menteri ASEAN kecewa dengan komitmen militer Myanmar terhadap perdamaian

Jenis komunitas ini baru-baru ini ditiru di Inggris, ketika seorang penduduk Kenmore Street di Glasgow melihat mobil imigrasi dan memberi tahu komunitas tersebut. Segera, ratusan orang dikepung kantor pusat Van, mencegahnya bergerak, dan kedua pria yang terperangkap di dalamnya akhirnya diizinkan bergabung dengan tetangga mereka. Seperti yang dikatakan pengacara Amer Anwar kepada kedua pria itu: “Anda bebas karena orang-orang Glasgow.” Seperti #HometoBilo, ini adalah kemenangan yang didukung orang-orang yang datang dari dalam komunitas, didorong oleh teman dan tetangga.

Bagaimana kita dapat membangun kemenangan dari kampanye komunitas ini? Jawabannya mungkin terletak pada cara para aktivis dan badan amal berbicara tentang pengungsi. Sektor pengungsi dan imigrasi di kedua negara menderita dari apa yang mungkin disebut “prognosis pasien” – gagasan bahwa jika para aktivis memaparkan fakta secara terpisah dan tenang, seperti dokter yang menasihati pasien, publik akan melakukannya. Akhirnya mereka akan dibujuk untuk menyambut para pengungsi, dan mereka akan menghargai kebaikan dan keahlian para aktivis di atas retorika reaksioner garis keras dari kelompok kanan keras.

Apa yang terjadi adalah bahwa daya tarik sektor ini terhadap fakta dan undang-undang terlalu jauh – terus terang – terlalu dilupakan untuk benar-benar mengubah opini publik. Ini, pada kenyataannya, telah membuat lapangan terbuka lebar untuk orang-orang seperti Patel dan suksesi menteri imigrasi garis keras di Australia, termasuk perdana menteri saat ini, Scott Morrison, untuk menjadi konduktor orkestra debat publik, yang mengarah ke serangkaian tumbuhnya ekstremisme. kebijakan pengungsi. Upaya terbaru Patel adalah meloloskan RUU perbatasan, itulah yang akan terjadi Pelatih mengemudi dan kuda Melalui Konvensi Pengungsi, yang seharusnya kita rayakan ke-70 tahun ini.

Pada tahun 2015, Pusat Sumber Daya Pencari Suaka, sebuah organisasi Australia, menugaskan pakar komunikasi Anat Schenker-Osorio untuk mengembangkan dan menguji cara yang lebih baik untuk berbicara tentang pengungsi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa menarik nilai-nilai yang dipegang teguh orang, berbicara tentang memperlakukan orang seperti kita ingin diperlakukan dan menunjukkan empati kepada mereka yang membutuhkannya bekerja lebih baik dalam menetralkan pesan anti-pengungsi yang buruk daripada menarik kebenaran dan alasan.

Hal ini tidak hanya membantu para aktivis mengekspresikan diri dengan cara yang lebih sesuai dengan masyarakat, tetapi juga telah menciptakan pola pikir pemberontakan di antara para advokat pengungsi, yang tidak lagi peduli dengan ketidaksepakatan dengan publik. Bangga dan tegas dalam advokasi mereka untuk hak-hak pengungsi, aktivis Australia telah mampu membuat dampak yang signifikan pada debat publik, sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa pada tahun 2019, hanya satu dari 100 orang Australia yang mengatakan pencari suaka adalah masalah terbesar negara itu, turun dari satu di 10 orang Australia. . Pada tahun 2013.

Kami telah berusaha untuk Membawa penelitian Australia ke Inggris, percaya bahwa para aktivis di sini harus banyak belajar dari rekan-rekan kami di Australia. Kami menemukan bahwa pesan-pesan yang mengarah pada nilai-nilai daripada masalah dan fakta, yang menceritakan kisah yang mengandung permusuhan, dan yang selalu menawarkan solusi positif, mampu menggerakkan mayoritas masyarakat untuk mendukung hak-hak pengungsi. Di sisi lain, termasuk deskripsi grafis tentang penyiksaan dan perlakuan buruk, belas kasihan bagi pengungsi, dan pemisahan antara penyeberangan perbatasan ilegal dan legal, hal itu mendorong orang untuk menganggap pengungsi sebagai orang asing yang fundamental bagi mereka, dan menyampaikan argumen tentang persyaratan musuh kita.

Pendukung pengungsi Inggris, seperti teman-teman kita di Australia, berkumpul di seberang # Bersama para pengungsi Sebuah kampanye, terbesar dalam sejarah Inggris, untuk membangun jaringan komunitas, ketangkasan dan tekad yang diperlukan untuk mengubah kebijakan suaka negara ini untuk memastikan orang-orang aman. Apa yang kita butuhkan sekarang adalah untuk dapat membicarakan masalah dengan cara yang dapat dipahami dan dihadapi oleh kebanyakan orang, dengan keyakinan bahwa mayoritas orang memiliki empati terhadap orang lain – dan empati itu akan membawa kita untuk menang.