POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang, Amerika Serikat dan 3 negara lain menarik diri dari pertemuan perdagangan APEC sebagai protes terhadap Rusia

Jepang, Amerika Serikat dan 3 negara lain menarik diri dari pertemuan perdagangan APEC sebagai protes terhadap Rusia





Foto ini menunjukkan pertemuan para menteri perdagangan Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di Bangkok, Thailand, pada 21 Mei 2022. (Foto milik Pemerintah Thailand/Kyodo)

BANGKOK (Kyodo) – Perwakilan Jepang, Amerika Serikat, dan tiga negara lainnya secara singkat menarik diri dari pertemuan para menteri perdagangan Asia-Pasifik pada Sabtu sebagai protes atas invasi Rusia ke Ukraina, kata para pejabat.

Pertemuan dua hari Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik di Bangkok akan ditutup pada hari Minggu dengan agenda promosi perdagangan dan investasi di dunia pasca-Covid-19.

Juga, serangan terkoordinasi antara Australia, Kanada dan Selandia Baru terjadi ketika Maxim Reshetnikov, Menteri Pembangunan Ekonomi Rusia, mulai membuat pernyataannya selama sesi pagi, kata pejabat Jepang.

Para pejabat mengatakan bahwa delegasi dari lima negara meninggalkan ruangan selama sekitar tiga menit sementara menteri Rusia berbicara, tetapi kemudian kembali ke meja.

Dengan 21 ekonomi yang membentuk kelompok itu, termasuk China dan Indonesia, tetap berjauhan dalam reaksi mereka terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, masih belum jelas apakah para menteri akan mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan tersebut.

Menteri Perdagangan Thailand, Gorin Laksanawist, yang memimpin pertemuan tersebut, mengatakan akan mengeluarkan pernyataan kepada presiden jika APEC tidak dapat mengeluarkan pernyataan bersama.

“Kami berharap hasil pertemuan para Menteri Perdagangan APEC tahun ini berperan penting dalam membantu menentukan arah kebijakan pemulihan dan mendorong pertumbuhan ekonomi regional di berbagai bidang di era pasca-Covid-19,” kata Goren sebelumnya. Ia pun membuka pertemuan tersebut.

Itu adalah pertemuan langsung pertama para menteri perdagangan APEC dalam tiga tahun, karena pembatasan terkait dengan pandemi virus corona dilonggarkan.

Di sela-sela pertemuan, Menteri Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang Koichi Hagiuda mengadakan pembicaraan dengan beberapa rekannya, dan kerangka ekonomi Indo-Pasifik yang dipimpin AS mungkin menjadi salah satu isu utama.

Kerangka kerja, yang disebut IPEF, bertujuan untuk mendorong keterbukaan sambil mempromosikan kemakmuran dan membangun ketahanan kawasan, menurut pemerintah AS.

Peluncuran resminya diharapkan akan diumumkan selama perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Jepang, di mana ia akan mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Senin.

“Kami menyambut baik forum internasional, karena ini akan menjadi kerangka kerja untuk memperkuat keterlibatan AS di kawasan Indo-Pasifik,” kata Hagiuda kepada wartawan di Tokyo sebelum berangkat ke ibu kota Thailand.

Isu lain dalam agenda termasuk kerawanan pangan, kenaikan harga energi dan dimulainya kembali pariwisata.

Didirikan pada tahun 1989, APEC beroperasi atas dasar kerja sama yang tidak mengikat dan berbasis konsensus untuk membahas perdagangan bebas dan kerja sama ekonomi di kawasan Asia-Pasifik.

Anggota APEC menyumbang sekitar 60 persen dari produk domestik bruto dunia dan sekitar 50 persen dari perdagangan dunia.

Pertemuan para pemimpin APEC tahun ini dijadwalkan akan diadakan secara langsung pada bulan November di Bangkok.

APEC meliputi Australia, Brunei, Kanada, Chili, Cina, Hong Kong, Indonesia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Papua Nugini, Peru, Filipina, Rusia, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Amerika Serikat. Serikat. Vietnam.

READ  Lihat Lebih Dekat: Bagaimana Setelah Indonesia Mengakhiri Pembekuan Izin Sawit?