POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor membayar harga untuk penipuan rumah pialang

Imran Hussain, pemilik layanan swasta, menginvestasikan sekitar Tk 8 lakh di pasar saham melalui Dawn Securities pada tahun 2009.

Suatu pagi di tahun 2010, dia tiba-tiba mengetahui bahwa perdagangan perusahaan pialang telah dihentikan karena penipuan. Dia bergegas ke kantor perusahaan hanya untuk menemukan bahwa sahamnya telah dijual tanpa persetujuannya dan uangnya telah ditarik.

Abdul Rahman beralih ke Dhaka Stock Exchange (DSE) dan Central Depository Bangladesh Limited untuk mendapatkan uang hasil jerih payahnya kembali.

Setelah banyak usaha, pasar saham membawanya kembali Tk 2 lakh pada tahun 2021. Namun dia frustrasi dengan masalah yang ditangani oleh pasar saham dan regulator.

Husein tidak sendirian.

Banyak investor kehilangan uang mereka dalam 12 tahun terakhir karena menutup setidaknya lima rumah pialang karena menjual saham investor dan tidak melaksanakan pesanan beli meskipun menerima dana. Penggelapan uang telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Tiga broker – Banco Securities, Crest Securities dan Tamha Securities – telah ditutup dalam dua tahun terakhir karena diduga menggelapkan sekitar Rs 200 crore dari investor publik.

Kejahatan finansial terjadi karena kurangnya pengawasan yang ketat dari Dubai Stock Exchange dan Bangladesh Securities and Exchange Commission (BSEC), serta rendahnya modal disetor dan kurangnya tata kelola perusahaan di perusahaan dan pasar. Peserta dan analis mengatakan.

sistem yang lemah

Dr. Kam Majeed Rahman, mantan direktur pelaksana Bursa Efek Dubai, mengatakan bahwa lisensi pialang telah diberikan kepada banyak orang yang tidak memiliki cukup pengetahuan dasar dan kekuatan finansial.

Di Bangladesh, jumlah pialang terlalu tinggi dibandingkan dengan ukuran pasar, sehingga penipuan sering terjadi.

READ  Platform Pembuat Konten End-to-End yang Ekonomis Pluc.TV Melebihi Setengah Juta Pengguna pada tahun 2021

Jumlah pemegang TREC atau pialang di Bursa Efek Dubai kini telah mencapai 283, menurut bursa perdana.

“Investor buru-buru melihat izin yang sudah diberikan regulator,” kata Abdul Rahman.

Banyak lembaga mediasi yang tidak kompatibel

Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam mengeluarkan arahan sebelumnya bahwa rumah pialang harus memiliki modal disetor 15 crore taka. Namun, tidak semua perusahaan memiliki jumlah modal disetor ini.

Seorang pejabat senior salah satu pialang di bursa, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa banyak pialang saham tidak mengikuti pedoman. DSE dan BSEC juga tidak memantaunya dengan benar.

Banyak pialang telah menyimpan defisit di akun konsolidasi klien mereka, tempat uang investor disimpan, tetapi tidak diberikan hukuman tipikal karena melanggar undang-undang.

“Dalam kebanyakan kasus, pemilik perusahaan pialang terlibat dalam penyelewengan dana, jadi kepemilikan harus dipisahkan dari manajemen,” kata Mehmet Rehmat Pasha, CEO UCB Financial Brokerage.

Pialang saham dapat menarik uang yang disimpan oleh investor, sehingga Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam dapat menganalisis bagaimana mengubah prosesnya, katanya.

“Jika pemilik memiliki wewenang untuk menandatangani, anomali seperti itu dapat terjadi.”

Anomali: sekarang dan masa lalu

Kasus ini terungkap setelah Bursa Efek Dubai menangguhkan perdagangan Tamha Securities pada Desember setelah menerima tuduhan penyelewengan dana investor. Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam mengungkapkan defisit Rs 87 crore di akun pelanggan konsolidasi.

Pada pertengahan 2021, aktivitas perdagangan Banco Securities dihentikan setelah dugaan penyitaan Rs 66 crore.

Bursa Efek Dubai menangguhkan perdagangan Crest Securities pada tahun 2020 karena penggelapan 48 crore taka.

Pada tahun 2005 dan 2006, Bursa Efek Dubai menangguhkan perdagangan lima pialang karena pelanggaran serupa dan menjual lisensi mereka kepada orang lain untuk mendapatkan kembali uang investor. Pialang tersebut adalah Capital Roops, JR Capital Company, MR Company, T Mushfu & Company dan SPM Ltd.

READ  Pengusaha kembali ke kehidupan yang sulit ketika coronavirus menghapus bisnisnya

Meskipun izin dicabut dan pelanggaran meningkat, izin baru tetap diberikan. Setidaknya 33 lisensi telah diberikan pada tahun lalu dan masih banyak lagi aplikasi yang sedang dalam proses.

“Hukuman yang patut dicontoh seharusnya dijatuhkan pada penipu,” kata Farooq Ahmed Seddiqi, mantan kepala Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam.

“Broker harus memastikan tata kelola perusahaan karena mereka menangani uang rakyat.”

Richard De Rosario, Presiden Asosiasi Pialang Bursa Efek Dubai di Bangladesh, mengatakan BSEC sekarang bekerja untuk menghukum para pelaku dan mengembalikan uangnya, dan ini positif.”

“Ketika ada anomali muncul, Bursa Efek Dubai harus menangani masalah ini dengan serius.”

Namun, dia mengatakan broker adalah perusahaan terbatas swasta, sehingga kepemilikan dan manajemen tidak dapat diubah.

“Hanya jika mereka disertakan, perpisahan bisa diharapkan.”

Mengenai modal disetor wajib, Rosario mengatakan, Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam (BSEC) telah memperpanjang periode hingga Juni untuk mempertahankan modal disetor minimum 15 crore taka untuk pialang penuh.

Dia mencatat bahwa dengan pengecualian beberapa perusahaan pialang tua dan kecil, banyak perusahaan memiliki kemampuan untuk mempertahankan modal disetor.

Dia mengatakan ada 250 pemegang TREC yang juga pemegang saham di Dubai Stock Exchange.

Oleh karena itu, pada Oktober 2019, Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam menghentikan perdagangan Shah Mohammad Saqr & Co. ketika diketahui bahwa perusahaan tersebut telah menggelapkan uang investor. Selain itu, regulator mengembalikan investor yang terkena dampak dengan menjual sahamnya di Bursa Efek Dubai.

Namun pemegang TREC yang baru bukanlah pemegang saham bursa. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan ini dapat menyebabkan situasi memburuk, kata Rosario.

Majeed Al-Rahman mengatakan bahwa karena rumah pialang berurusan dengan uang publik, diperlukan mekanisme akuntabilitas yang kuat, audit internal, dan tata kelola kelembagaan.

READ  Bank Pembangunan Asia memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh sekitar 4%.

“Banyak broker kekurangannya. Oleh karena itu, Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam dan Bursa Efek Dubai harus memantaunya dengan penuh semangat. Jika ada anomali yang ditemukan, tindakan tegas harus diambil.”

Penyelenggara meningkatkan

Shiffer Rahman Mazumdar, chief operating officer dari Dubai Stock Exchange, mengatakan persyaratan untuk mengakuisisi TREC telah diperketat.

Pelamar sekarang harus memiliki setidaknya Rs 5 crore dalam modal disetor, lebih tinggi dari taka Rs 1 crore sebelumnya sesuai aturan TREC.

Selain itu, Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam memiliki arahan kecukupan modal yang menurutnya perantara keuangan penuh perlu menyimpan setidaknya Rs 15 crore dalam modal disetor.

“Beberapa pialang saham memberi tahu kami bahwa aktivitas mereka tidak pantas. Oleh karena itu, kami fokus pada program standar sehingga kami dapat dengan mudah melacaknya,” kata Mazumdar.

Selain itu, kami telah memperkuat pengawasan kami terhadap pialang saham yang rentan.

Muhammed Reza al-Karim, juru bicara Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam, mengatakan bahwa undang-undang telah diperketat untuk menghilangkan penyimpangan.

“Kami juga sudah mengambil langkah agar broker bisa menambah modalnya. Tapi kami juga perlu memberi mereka waktu untuk patuh.”