POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Keterlibatan perdagangan AS di Asia kemungkinan akan didorong oleh keamanan daripada ekonomi

Penulis: Gary Clyde Hufbauer dan Megan Hogan, PIIE

Itu adalah tahun transisi kebijakan perdagangan AS pada tahun 2021. Perwakilan perdagangan pemerintahan Trump, Robert Lighthizer, digantikan oleh Catherine Taye, seorang pengacara perdagangan terkemuka dengan sejarah menentang China. Sementara penunjukan Tay menunjukkan kecenderungan Presiden Joe Biden terhadap pendekatan multilateral, di bawah kepemimpinannya, Amerika Serikat telah mempertahankan banyak kebijakan “garis keras” era Trump terhadap China, termasuk Fase pertama dari perjanjian perdagangan Dan Tarif Impor senilai ratusan miliar dolar.

Seperti Trump, Biden telah berjuang untuk menyusun pendekatan yang efektif untuk berurusan dengan China. Beberapa kasus WTO telah mendorong China untuk mereformasi aspek individu dari sistem perdagangannya, tetapi belum ada tindakan melalui WTO yang telah membujuk Beijing untuk mengubah fitur dasarnya – transfer teknologi paksa dan dukungan untuk perusahaan milik negara. Pertempuran perdagangan tidak menghilangkan kekhawatiran AS tentang kekuatan militer dan teknologi China.

Giliran baru Biden pada masalah China adalah memprioritaskan keterlibatan di Indo-Pasifik. Setelah menjabat, Taye bertemu dengan beberapa menteri perdagangan Indo-Pasifik, pejabat pemerintah, dan pemangku kepentingan industri untuk memajukan hubungan perdagangan dan ekonomi AS di kawasan, serta mengukur minat terhadap baru-baru ini diumumkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik. Namun keterlibatan yang berarti di kawasan menghadapi sejumlah tantangan, baik di dalam maupun di luar pemerintahan.

Selama tahun 2021, Biden mendapati dirinya asyik dengan tantangan Kongres untuk memberlakukan agenda domestiknya dan tantangan militer untuk mundur dari Afghanistan. Akibatnya, kepemimpinan kebijakan perdagangan Asia, secara tradisional di bawah Kantor Perwakilan Dagang Amerika Serikat (USTR), dengan Departemen Luar Negeri dan Departemen Perdagangan. Hasil dari pengabaian presiden adalah bahwa alih-alih mendorong kerangka tunggal, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Menteri Perdagangan Gina Raimondo dan Tay masing-masing mendukung sudut pandang yang berbeda dan agak bersaing dalam keterlibatan Indo-Pasifik.

READ  Oksigen habis di Bali saat pembatasan virus corona berakhir

Persaingan antara agenda Blinken, Raimondo dan Tai dapat menyebabkan terlalu banyak bicara dan terlalu sedikit tindakan, yang membutuhkan keputusan presiden. sebagai tai Dia diharapkan untuk berpartisipasi dalam kepemimpinan Mengembangkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik Dengan Raimondo, ketidaksepakatan tentang titik fokus yang tepat untuk perdagangan digital mungkin menjadi masalah pertama yang perlu diselesaikan.

Amerika Serikat terus mendominasi keuangan global, tetapi China akan segera memiliki ekonomi terbesar di dunia. China secara signifikan mengungguli Amerika Serikat dalam perdagangan Indo-Pasifik – semua anggota CPPTP dan sejumlah non-anggota (termasuk Indonesia, Korea Selatan, Filipina, dan Thailand) lebih banyak berdagang. dengan China pada tahun 2020. Hal ini menyoroti tantangan yang dihadapi diplomasi ekonomi AS di Asia.

Keberhasilan keterlibatan ekonomi AS di Indo-Pasifik bergantung pada kerangka kerja ekonomi Indo-Pasifik. Tetapi dengan akses yang lebih baik ke pasar AS sebagai insentif bagi negara-negara untuk bergabung, kerangka kerja tersebut kemungkinan akan membuktikan alternatif yang tidak memadai untuk CPTPP. Kemungkinan besar negara-negara Indo-Pasifik tidak akan memprioritaskan kerangka ekonomi Indo-Pasifik – yang tidak mengikat dan tidak memiliki liberalisasi perdagangan dan investasi – daripada CPTPP – yang layak dan menawarkan manfaat yang dapat dibuktikan kepada para anggotanya. Hal ini terutama berlaku untuk permohonan China untuk bergabung dengan CPTPP dan manfaat yang akan dinikmati negara-negara anggota dari penurunan hambatan ke pasar China yang luas.

Setelah kesimpulan dari Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), yang mulai berlaku pada 1 Januari 2022, China mengajukan permohonan untuk bergabung dengan CPTPP pada September 2021, memposisikan dirinya sebagai juara liberalisasi perdagangan di kawasan Indo-Pasifik. Amerika Serikat telah melakukannya lagi dan lagi menolak ide Untuk bergabung dengan CPTPP, mengadvokasi Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik sebagai alternatif. Meskipun banyak negara CPTPP mempertanyakan permintaan China untuk berbagai alasan ekonomi dan keamanan, Amerika Serikat tidak banyak membantu untuk mengimbangi kenaikan China dalam CPTPP dan perjanjian perdagangan lainnya.

READ  Kekhawatiran Fed: Seberapa Lemahnya Ekonomi Indonesia? - sebuah pekerjaan

Saat ini, penyeimbang terkuat Amerika Serikat terhadap China, dan prospek terbaik bagi kerangka ekonomi Indo-Pasifik, terletak pada bidang keamanan.

Pada tahun 2021, pemerintahan Biden bersikeras untuk memasukkan masalah sosial ke dalam perjanjian perdagangan. Tay menganut kebijakan bisnis “berpusat pada pekerja”, kebijakan yang memajukan kelas menengah Amerika dan meningkatkan standar untuk bekerja di luar negeri. Oleh karena itu, pejabat administrasi Biden ia mengatakan bahwa Perubahan iklim, hak-hak pekerja, dan ekonomi digital harus menjadi titik fokus kerangka ekonomi Info-Pasifik.

Elemen agenda ekonomi digital harus menarik bagi Asia, tetapi dipertanyakan apakah kerangka ekonomi Indo-Pasifik dapat berkembang sebagai forum untuk mengatasi perubahan iklim dan standar tenaga kerja. Tanpa konsesi perdagangan besar dari Amerika Serikat, negara-negara Indo-Pasifik akan memiliki sedikit insentif untuk membuat komitmen iklim yang keras dan bertindak di forum baru. Tetapi banyak yang mungkin masih tertarik pada nuansa keamanannya.

Upaya untuk mengatasi masalah sosial melalui kebijakan perdagangan bukanlah hal baru, dan tidak terbatas pada Amerika Serikat. Tetapi bersikeras pada tema-tema seperti itu dalam perjanjian perdagangan menghadirkan masalah ketika para pemimpin mulai percaya bahwa perjanjian perdagangan layak untuk dilakukan hanya jika mereka memiliki dampak yang signifikan pada masalah-masalah sosial yang sulit.

Mungkin setelah pemilihan kongres November 2022, Biden akan melihat kembali agenda bisnisnya yang goyah. Atau dia mungkin memutuskan bahwa Inisiatif Indo-Pasifik benar-benar tentang menghadapi China di bidang keamanan.

Gary Clyde Hofbauer adalah peneliti senior nonresiden di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional dan Megan Hogan adalah analis riset di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional.